Monday, September 27, 2021

Akhirnya Nemu yang Cocok - Review Skincare

Kurang-lebih dua tahun yang lalu gue pernah nge-tweet gini:

Saat itu, tuh, tahun terburuk lah menurut gue secara muka yang tadinya gapapa dan gak kenapa-napa, tiba-tiba diserbu sama jerawat. Anjir, gue kenapa ini? Woy lah gue pengen nangis tiap hari rasanya. Wkwkwk. Meski muka gue awalnya gak mulus-mulus banget, tapi ya gak gini juga, njir, semuka-muka jerawatan.

Fotonya kalo tampak depan lebih parah, sih, sampe gue mikir macem-macem, apa gue ada yang nyantet atau ada yang jailin gitu. Wkwkwk. Gak ada foto before yang bener-bener cuma liatin muka, karena waktu itu beneran sampe risih banget mau selfie juga. Hiks.

Dua tahun banget gak tuh gue mulai gonta-ganti merk skincare buat nyari yang cocok. Aaarrgh! Capek banget lah pokoknya dan sempet putus asa juga. Hahaha. Kalo muka lo jerawatan, keinginannya tuh cuma satu, JERAWAT ILANG. Persetan glowing, cuma pengen jerawat musnah aja, udah. :(

Setelah dua tahun dengan struggle-nya bak-bik-buk sama jerawat dan nyoba-nyoba merk skincare A sampai Z, akhirnya sekarang udah nemuin formula yang cocok. Jerawat udah berkurang dan kadang nyaris gak ada. Kecuali jerawat datang bulan, ya.

Di blog ini gue bukan mau kasih rekomendasi kalian buat pake merk skincare yang sama, tapi mau share pengalaman aja, toh, lain ladang lain belalang, lain lubuk lain ikannya. Lain kulit lain pula treatment-nya.

Dua tahun itu bukan waktu yang sebentar buat orang yang lagi insecure-insecure-nya sama muka jerawatan menurut gue. Tiap hari kek lo harus searching penyebab jerawat apa, solusinya gimana, liatin review orang-orang. Oh, iya! Kalo gue biasanya nyoba skincare itu berdasarkan review atau thread orang-orang di Twitter, karena menurut gue mereka share pengalaman itu tulus tanpa ada embel-embel endorsment. Kalo kayak liat review di YouTube dan Instagram itu udah beraroma kapitalism. Hehehe. Tapi, gak salah juga, sih, tetep diliat biar banyak referensi.

Dah lah curhatnya segitu aja. Sekarang muka gue udah kembali seperti semula, udah gak seperti orang kena santet. Canda santet. Gue gak mau lebay bilang, "Setelah pake skincare A, jerawat langsung hilang! Wkwkwk Gak gitu, ya. Biasa aja, sih, semuanya pelan-pelan butuh proses. 

Bcd banget kelamaan.

Pemakaian pagi dan malam sama aja, kecuali di step terakhir, kalo pagi sunscreen, malem sleeping mask. Fyi, gue udah gak pernah pake facial foam, gak tau kenapa tiap pake itu selalu tumbuh jerawat baru. Udah nyoba berbagai merk mulai dari yang pH-nya rendah sampe yang suka ngerendahin. Better gue gak pake dan terbukti lebih aman dari jerawat. Kebetulan juga udah berhenti pake make up, jadi udah gak ada masalah dengan proses cleansing, cukup bersihkan dengan air biasa dan air wudu. MashaAllah.

1. Toner
Foto: Dokumen Pribadi

Selalu cocok pake toner-nya Some By Mi, baik yang Yuja Niacin atau yang AHA-BHA-PHA. Tapi yang Galactomyces Pure Vitamin C Glow Toner ini nendang banget sih, berasa cerah ceria dan bijaksananya ke muka. Warna dan teksturnya lucu suka bikin gue ketawa, persis banget soalnya kayak obat batuk OBH Combi Plus.


2. Serum + Vitamin C
Foto: Dokumen Pribadi

Aura Bright Glutathione & Vit C Serum. Kali ini boleh lebay gak, sih. Gue tuh kek yang udah capek banget gonta-ganti serum tapi gak ada yang cocok. Pas liat arsip lama di Twitter (biasanya kalo ada thread skincare gue like dulu, dibacanya kapan-kapan) gue nemu ini. Gak expect apa-apa karena pas pertama kali nyoba beli dari kemasannya tuh gak meyakinkan banget astaga. Ini skincare berasal dari Meksiko atau negara mana, sih, gue gak pernah tau asli.
Tapi, pas sebulan pertama pake kayak keliatan ada bedanya. Pikiran gue waktu itu, kalo yang efeknya instan langsung keliatan perubahannya gitu pasti abal-abal. Akhirnya gue cari tahu nomor BPOM-nya ternyata terdaftar. Senanglah hati hamba. 
Di bulan kedua akhirnya gue pake pagi dan malam, dan itu 'wuuussshhhh' hahaha.


3. Essence
Foto: Dokumen Pribadi

Essence-nya gue pake produk dari COSRX - Advanced Snail 96 Mucin Power Essence. Gak tau, sih, ini seberapa ngaruh ke muka gue, cuma, ya udah lah buat bikin muka gak kering aja dan klaimnya bisa mengurangi pertumbuhan jerawat. So far emang iya terbukti, sih. Udah gak pernah tumbuh jerawat di sekitaran dagu, pundak, lutut, kaki, lutut, kaki.
Pernah pake Safi Gold Water Essence itu bagus juga ke muka apalagi kalo pas bangun tidur tau-tau ada di jembatan Ampera.


4. Moisturizer
Foto: Dokumen Pribadi

OIL-FREE Ultra Moisturizing Lotion. Gue suka produknya COSRX karena ringan aja gitu dipakenya, gak beban ke muka apalagi beban keluarga.


5. Sunscreen
Sisca Kohl ketawa ngeliat ini :(
Foto: Dokumen Pribadi

Water Drop Sunscreen-nya Innisfree gak bikin muka kusam dan beda pendapat. Cuma jatohnya oily banget di muka gue. Tapi bagus, gue suka, tapi mau nyoba yang lain. Ini baru semingguan pake  Lacoco. Not bad, tapi kalo ini habis kayakknya bakalan balik lagi ke Innisfree.

Foto: Dokumen Pribadi

Kalau yang dua tadi cocok dipake pas aktivitas di luar rumah, seperti bekerja atau menanam jagung di kebun kita, berasa aman aja gitu meski matahari lagi galak-galaknya. Tapi, kalo diem di rumah dan gak ada rencana keluar atau rencana membangun Indonesia yang lebih baik, agak sayang pake sunscreen yang tadi, hehe, gue cukup pake Skin Aqua aja. Teksturnya hampir sama dengan Lacoco tapi beda di harga. Uhuk.
Foto: Dokumen Pribadi



6. Sleeping Mask
Foto: Dokumen Pribadi

Gue kan gak doyan semangka, ya. Tapi pake sleeping mask-nya Lacoco ini loh, rasa semangka. Plek banget ke muka tuh wangi-wangi semangka. Adem-ademnya juga berasa kayak lagi makan semangka. Padahal gue gak doyan semangka.
Ini adem dan gue suka. Tapi gue gak suka semangka. Tapi sleeping mask ini adem, ada dingin-dinginnya gitu kayak semangka. 
Lembut, sih, ini. Pas bangun tidur apalagi, cerah banget ke muka. Tapi, gue gak doyan semangka.


7. Masker
Foto: Dokumen Pribadi

Super Volcanic Pore Clay Mask. Udah paling bener beli yang sachet gini karena makenya paling cuma sebulan sekali, dan maskeran itu rutinitas yang sebenernya paling males dilakuin. Kalo disuruh milih antara maskeran 2x seminggu atau jadi member Jkt48, gue milih ngopi bareng keluarga Halilintar.


8. Acne Spot Cream
Foto: Dokumen Pribadi

Innisfree Bija Cica Balm EX. Seperti ritual sakral aja, sih, begitu mau tumbuh jerawat atau pas di jerawatnya langsung diolesin. Suka aja karena gak menimbulkan rasa sunyi rasa rindu pada dirimu, menyatu di dalam kebbisuan malam ini nyeri dan cenat-cenut.


Jarum Pentul dan Hal-Hal Kecil yang Membanggakan

Kayak random aja, sih, gue tiba-tiba pengen ngeluarin unek-unek ini, astaga. Kenapa cewek-cewek sering banget beli jarum pentul sesering kayak lo bayar iuran BPJS. Hampir tiap bulan.

Pernah ada temen dan dia bilang, "Gue beli jarum pentul belum ada sebulan udah habis aja." Ini asli gue bingung ngeresponsnya, yang gue pikirin itu jarum pentul dipake buat kerudungan apa dijadiin lauk dimakan sama nasi, sih? Dan itu tuh kayaknya bukan cuma temen gue doang yang begitu.

Ya, aneh aja soalnya seumur-umur gue cuma pernah sekali beli jarum pentul dan itu tuh kayak udah 3 tahun yang lalu. Selama itu gue cuma baru pake 2 biji. Itu pun karena diminta sama temen. Aslinya gue baru ngabisin satu dan masih gue pake, masih mulus. Yang ada gue malah bingung gimana caranya ngabisin jarum pentul se-box ini? Apa gue bikin giveaway aja? Caranya DM ke Instagram yang mau dapetin jarum pentul 5 biji, nanti gue kirim, free ongkir khusus pulau Jawa. Wkwkwk kek yang gabut banget gue.

Semacam prestasi yang bisa gue banggain, sih, jatohnya. Kayak yang gue jagain barang sekecil ini aja bisa apalagi jagain Malika, kedelai hitam yang saya besarkan sepenuh hati seperti anak sendiri.

Ngomong-ngomong soal prestasi, kayaknya gue punya segudang prestasi selain rekor pakai jarum pentul terlama, yaitu bisa masak nasi pake perasaan. Kebanyakan orang masak nasi nuangin airnya pake takaran atau ngukur pake ruas jari, kalo gue enggak, ya, pake feeling aja gitu. Tapi, asli hasilnya beneran bagus, gak lembek dan gak keras.

Buka tutup galon pake pulpen juga gue bisa, dan demi apa gue bangga banget. Kalo disebutin satu per satu prestasi gue dalam hal-hal kecil kayaknya banyak banget, deh.

Coba bayangin, gue tuh gak pernah banget nonton tv dengan sengaja, cuma sepintas-pintas gitu tapi sampe bisa hafal mars Perindo. Itu tuh rasanya kayak gue pengen standing applause buat diri sendiri. Hahaha.

Emang ya gak ada alasan untuk pesimistis sama hidup. Banyak hal-hal kecil yang bisa kita banggain ketimbang terus mengeluh terhadap mimpi besar yang gak pernah tersentuh. Menerima apa pun keadaan dan keberadaan kita dengan rasa tenang dan bangga adalah contoh ideal kehidupan. Uhuk.


Saturday, September 4, 2021

Siswa Kelas 6 Belum Bisa Membaca, Salah Siapa?

Ceritanya di WhatsApp gue posting video lagi ngajarin anak kelas 6 belajar membaca. Dari awal sebenernya gue ragu mau di-posting atau nggak, ya? karena taruhannya adalah nama baik sekolah dan guru-guru tentunya. Perang batin gitu karena orang-orang pasti mikirnya langsung menyudutkan satu pihak. Hahaha. Tapi, persetan lah nama baik, tujuan gue posting biar mata kita semua terbuka terhadap kondisi dunia pendidikan di Indonesia, khususnya untuk kelas ekonomi menengah ke bawah. Masalah anak yang belum bisa baca ini bukan hal yang tabu buat gue. Hampir setiap tahun selalu kedapatan anak yang belum dan bahkan gak bisa baca meski sudah naik ke kelas enam. Bahkan nanti sampai ke SMP selalu ada desas-desus yang nyampe ke kuping gue kalo si A belum bisa baca, ditanya oleh guru SMP-nya alumni SD mana, siapa guru kelas 6-nya? LAH GUE.

Paling enak emang nyalahin guru. Guru SMA nyalahin guru SMP, guru SMP nyalahin guru SD, guru SD nyalahin guru TK, PAUD, BIMBA, dsb. Ujungnya nyalahin siapa? Ya, keluarga. Peran orang tualah yang bertanggung jawab atas pendidikan anak.
Orang tua gak terima katanya disekolahin biar pinter diajar gurunya, kenapa nyuruh orang tua ngajarin dan bertanggung jawab. Wkwkwk. Gitu aja terus sampe tukang bubur naik haji. Saling menyalahkan.

Ya, kalo gitu siapa dong yang salah?
Guru? Orang tua? Siswanya sendiri? Kurikulum? Lingkungan? Ekonomi? Keluarga? Tingkat pendidikan orang tua? Idpoleksosbudhankam? NKCTHI?



Bener aja, kan, gara-gara postingan itu, banyak banget replies masuk. Udah gue prediksi, sih, sebelumnya. Pasti temen-temen gue yang notabene sudah mempunyai anak usia sekolah dasar ngerasa aneh liat murid gue ada yang belum bisa baca dan (((kelas enam))) pula. Dari sekian chat yang masuk di antaranya:
"Kok bisa?"
"Belum bisa baca kenapa naik kelas sebelumnya?"
"Waktu kelas sebelumnya ngapain aja?"
"Sebelum ada Covid-19 berarti belum bisa baca dong?
"Berarti bukan karena alasan sekolah daring, kan?"
"Astaghfirullah, kelas 6 belum bisa baca."

Sama sekali gue gak merasa terpojok, kok, santai. Karena apa yang orang-orang pikirkan (kadang) tidak seperti realita di lapangan. Gue juga pertama kali ngajar tahun 2009 kaget ketika tau ada anak kelas tinggi yang belum bisa baca. Tapi, lama kelamaan melihat fakta di lapangan ya, jadi paham. Permasalahannya sangat kompleks, gak bisa hanya menyalahkan satu pihak, entah guru, orang tua, atau siswanya.

Masalah siswa yang belum bisa membaca ini termasuk gangguan psikologis terhadap transfer belajar, dan itu sangat banyak faktor yang mempengaruhi, di antaranya;
• ketidakberfungsian belajar (learning disfunction) yang disebabkan oleh tidak berfungsinya pengolahan dalam otak. Gangguan neurologis dan hubungan proses fungsi mental dan perilaku tertentu;
• lambat dalam belajar (slow learner) di mana siswa tersebut memerlukan waktu yang lebih lama dari siswa lain dibandingakan dengan temannya yang memiliki intelektual sama;
• lingkungan belajar, meliputi aspek keluarga, ekonomi, budaya, dan sosioteknologi.

Dan poin-poin itu semua sangat relate dengan kasus yang sedang gue bahas ini. Kondisi di lapangan memang seperti itu. Pola asuh orang tua kebanyakan (dalam hal ini di kampung tempat gue mengajar) adalah leave alone (membiarkan), orang tua tidak turut campur terhadap keinginan belajar anak, tidak pernah memberikan arahan, semua keputusan diserahkan pada anak, masa bodoh, tanpa pantauan, tanpa interaksi yang dekat antara anak dan orang tua. Kalo kata bahasa Jawa Serangnya 'nyeclekaken anak doang ning sekolahan kuh' semuanya diserahkan ke guru, baik mendidik maupun mengajar. Nah, ini yang salah persepsinya. Cuma, ya, balik lagi, pola asuh keluarga di rumah pun refleksi dari kondisi ekonomi dan pendidikan orang tuanya. Faktor ekonomi itu wujud investasi dalam pendidikan. Sekecil apapun pengorbanan untuk kepentingan pendidikan tidak lepas dari unsur pembiayaan. Siklus ini tidak ada ujungnya. Muter-muter bae wis, garan ya mekonon. Wkwkwk.

Biar imbang, faktor budaya yang salah satunya meliputi budaya belajar di sekolah pun harus dibahas, ya. Dalam hal ini guru yang mengajar. Gue gak boleh salah ngomong, nih. Uhuk.

Hmm ...

Jadi gini ...

Hmm ...

Para bunda dan mamah muda yang punya putri dan putra, dalam kapasitasnya untuk memahami kesulitan belajar siswa (terutama poin pertama dan kedua), perlu diketahui bahwa peran guru adalah mengidentifikasi, memecahkan masalah, dan merekomendasikan hasil diagnosis terbatas kepada guru BP, psikolog, psikiater, atau fisioterapis jika perlu. Jika perlu, loh, Bun. Poin pertama dan kedua ya khususnya, yakni siswa yang mengalami learning disfunction dan slow learner. Kenapa gak gurunya aja kalau ada siswa yang berkebutuhan khusus? Gini, loh, Bun, guru itu gak hanya pegang satu siswa dalam satu kelas, kalau kita hanya fokus pada siswa-siswa slow learner, apa kabar dengan siswa yang lain?

Tapi, ah, banyak tapinya. Wkwkwk. Namanya sekolah di kampung, ya kali ada siswa yang mau silaturahmi ke fisioterapis, jauh panggang dari api. Huhu.

Intinya siswa-siswa yang kasusnya seperti di postingan gue itu butuh penanganan khusus, diajar oleh guru khusus yang mempunyai kemampuan mengajar inklusif, di luar guru kelas sekolah reguler. Terlebih jika anak tersebut misalnya terdiagnosa mengalami sindrom kekacauan belajar (disleksia, disgrafia, dan diskalkulia) baiknya disekolahkan di sekolah inklusi atau sekolah luar biasa. Jika dipaksakan belajar di sekolah umum output-nya gak akan maksimal. Akibatnya, ya, seperti yang kita lihat, mereka tertinggal jauh dengan teman-teman sekelasnya yang lain.

Menjawab pertanyaan, "Kok bisa naik kelas, kan, gak bisa baca?" Guru itu selalu berdiri di ruang tengah bernama dilema. Kanan-kiri terbentur antara hati nurani dan aturan pemerintah. Semoga bisa menyimpulkan sendiri maksudnya apa. Rrrrrrr...

Sunday, August 8, 2021

Beruntung Hidup Sezaman dengan Messi

 "Dalam luasnya antariksa dan panjangnya waktu, bahagia rasanya bisa menempati planet dan zaman yang sama dengan Lionel Messi."

Kutipan tersebut -dengan sedikit mengubah kalimat pembuka sebuah buku karya Carl Sagan- adalah gambaran umum perasaan fans  FC Barcelona di seluruh dunia saat ini, termasuk saya. 

Sumber Foto: Google

Beberapa hari terakhir berita kepergian Messi dari Barcelona sedikit mengusik ketenangan saya. Momen yang seharusnya tidak pernah terjadi. Bahkan menurut kepercayaan kami dan dengan keyakinan penuh Messi akan dan mungkin bisa menghabiskan karirnya di Barcelona hingga pensiun. Memang benar jika tak ada yang abadi, nanti ada masanya dunia tidak bisa lagi menyaksikan kehebatan Messi di lapangan hijau atau hiruk-pikuk komparasi Messi dengan Ronaldo di media sosial. Namun, tidak dengan cara seperti ini, meski secara hitam di atas putih, habis dan/atau putus kontrak adalah hal yang wajar terjadi pada setiap pemain sepak bola. Messi pergi dengan status bebas transfer karena tenggat kontraknya habis per 30 Juni kemarin. Tidak ada yang salah. Yang salah mungkin perasaan kami para fans-nya. Hahaha.

Di balik kacaunya keuangan Barca dan ketatnya peraturan La Liga menyangkut gaji dan kontrak pemain, biarlah itu menjadi urusan internal petinggi-petinggi klub. Saya hanya akan melihat kepergian Messi dari sisi yang lebih humanis.

Saya mulai mencintai sepak bola sejak gelaran Piala Dunia 1998 yang dihelat di Perancis. Saat itu saya masih kelas 5 SD. Namun, cinta ini terpaksa harus saya pendam karena saya seorang wanita, tak elok rasanya menyukai permainan yang didominasi kaum Adam saat itu. Hingga di 2010 saya melihat sosok yang mencuri perhatian di Piala Dunia, siapa lagi kalau bukan Lionel Andres Messi. Pemain berkebangsaan Argentina ini mengingatkan saya pada aktor pemeran Pedro dalam telenovela Amigos, yaitu Martin Ricca. Wkwkwk. Setiap melihat Messi, saya terbayang dengan Pedro-nya Amigos di mana telenovela tersebut punya andil banyak mewarnai masa anak-anak dan remaja saya.

Sumber Foto: Google

Kembali pada ke-patah-hatian kami para Cules -sebutan untuk fans Barcelona, menempatkan 'keberuntungan' sebagai antidot rasa kecewa. Bumi merupakan rumah beratapkan langit luas, sejak terbentuknya empat miliar tahun yang lalu akibat kondensasi gas dan debu antarbintang-bintang, bumi terus berevolusi. Setelahnya, bumi merupakan tempat yang unik, tempat di mana manusia pertama diturunkan dan memulai perjalanan panjang terbentuknya kehidupan hingga sekarang. Bumi, sejak dimulainya kehidupan telah banyak melahirkan manusia dan zamannya di waktu yang  relatif singkat. Peradaban dan penguasa silih berganti. Membayangkan zaman kenabian hingga kekaisaran Romawi kuno -mungkin hingga sekarang, timbul banyak pertanyaan dalam benak saya, sudah setua itu kah bumi dan nenek moyang kita? Berapa banyak manusia zaman dulu hingga sekarang yang pernah hidup di bumi? Dengan bentangan waktu yang begitu lama -ini ketika saya membayangakan kehidupan di tahun-tahun Sebelum Masehi dan setelahnya, saya merasa beruntung hidup sezaman dengan Messi, manusia yang dengan bakat alaminya membuat semua pencinta sepak bola kagum kepada La Pulga (Si Kutu), kecuali Madridista.

Tuhan memilih bumi sebagai satu-satunya benda langit yang dihuni oleh milyaran manusia, meski kita juga selalu senang jika membayangkan ada kehidupan di planet lain. Messi sering dianggap sebagai Alien karena kemampuannya di atas rata-rata manusia pada umumnya. Solo run-nya saat melewati hadangan tujuh pemain Getafe atau saat berhasil 'mengolongi' Jerome Boateng hingga terjatuh ketika laga melawan Bayern Munchen di Camp Nou. Itu semua menjadi bukti jeniusnya Messi mengobrak-abrik jantung pertahanan lawan. Setelah kejadian tersebut Bayern Munchen terdepak dari putaran UCL selanjutnya. Alih-alih Manuel Neuer ingin menunjukkan 'siapa bosnya' -sisa-sisa kepongahan ketika Jerman melawan Argentina di putaran final Piala Dunia 2014 setahun sebelumnya, kini yang terjadi sebalikanya. Tagar 'whoistheboss' dengan meme mengolok Neuer sempat ramai di dunia per-twitter-an saat itu. Ahahaha. 

Saat menulis ini, saya sambil memantau  press conference Messi untuk yang terakhir kalinya. Dari sekian alasan yang bisa membuat saya menangis, sepak bola adalah salah satunya. Para penikmat sepak bola pasti mengalami hal yang sama ketika tim kesayangan kita kalah di laga krusial atau menang di menit-menit akhir, termasuk drama di luar lapangan seperti jual-beli pemain, beberapa tangis mengiringi tiap momen karena sepak bola terlalu dalam melibatkan emosi  para penonton dan memaksa kita berdiri di antara dua jurang, kemenangan dan kegagalan. Sebuah gambaran realisme nasib yang tersaji tidak hanya 90 menit di atas lapangan, namun ia merasuki pojok tersempit kehidupan.

Messi yang jenius maupun kita semua adalah spesies yang muncul sebentar lalu musnah. Kita memahami dunia, tempat di mana segala sesuatunya bisa berubah namun tetap sesuai dengan pola yang teratur. Tentang perpisahan, saya teringat salah satu lagu Mansyur S, kira-kira begini liriknya; bukan perpisahan kutangisi, hanya pertemuan kusesali. Mungkin jika lagu dangdut ini sampai ke telinga Messi pasti akan diputar-ulang selama beberapa hari ini. Selama itu pula para fans berusaha membiasakan diri melihat pemandangan Camp Nou tanpa Messi.

Pada akhirnya, kekaguman dan keterpukauan akan Messi ketika berseragam FC Barcelona hanya akan menjadi nostalgia yang tak putus-putus. 

Gracias, Capitan.


Sunday, July 11, 2021

Cara Pasang Wallpaper Batu Bata yang Benar

Sekarang, kan, musim banget kayaknya studio Youtuber  yang pake wallpaper tiga dimensi batu bata putih. Nah! Yang bikin gue gemes sampe terniat banget bikin konten tulisan ini, tuh, karena rata-rata masang wallpaper-nya salah. Coba deh perhatiin dua gambar yang gue ambil dari Google di bawah ini!




Ada yang aneh? Kalo belum 'ngeh bagian mana yang janggal, coba perhatiin polanya kalo dipakein garis khayal.


Semoga sampe sini udah tau, ya, maksud gue. Wkwkwk. Jadi, mentahannya si wallpaper ini tuh persegi ukuran 70 cm x 70 cm kalau gak salah, kebetulan gue pake wallpaper ini di kamar. Nih, seperti di bawah ini.

Kalau lu pasang sekotak-kotak itu tanpa mau capek, ya, hasilnya seperti foto di atas tadi, gak simetris, polanya ngacak, dan sangat mengganggu mata si perfeksionis. Hahahaha.

Masang wallpaper ini, tuh, harus ada usahanya sedikit, ya, gais. Caranya dengan memotong bagian bata yang persegi kecilnya (paling pinggir), seperti contoh ini:
Ilustrasi Pribadi

Kunciannya sama seperti kalau pasang batako gitu lah. Etdah 'tukang' banget gak gue. Wkwkwk. 
Bakalan jadinya kayak gini, gais!
Foto Pribadi

Rapi gak?! Rapi gak? RAPI LAH! MASA ENGGAK!

Edit:
Mata dan jiwa saya terganggu liat ini. Hiiks
Sumber: Google

Friday, July 9, 2021

Belajar Mati untuk Hidup

Sejak kematian bapak, gue merasa banyak banget pelajaran yang gue ambil. Kadang terlintas seperti ini, "Untung bapak gue mati." Bukan dalam konotasi yang negatif, tapi sebaliknya. Kematiaannya sangat baik karena bisa mengubah hidup gue, cara pandang gue terhadap kehidupan, materi,  masa depan, kebahagiaan, cinta, kecemasan, penderitaan, dsb. Menurut gue, bapak meninggal di waktu dan tempat yang tepat. Beliau meninggalkan kami di saat --terutama gue sudah berusia matang. Akan lain ceritanya jika beliau meninggal di saat usia gue masih kanak-kanak. Mungkin perspektif gue akan lain lagi. Makanya gue selalu bilang bersyukur. Toh, kematian itu bukan suatu kemalangan, tapi keniscayaan. 

Kenapa dalam agama kita dianjurkan untuk selalu mengingat kematian? Percaya atau nggak, ya, sejauh ini yang gue rasain hidup jauh lebih damai saat mengingat kematian. Jauh dari hiruk-pikuk kecemasan duniawi. Karena sebetulnya urusan manusia tidak terlalu berharga untuk diperhatikan dengan serius. Tulisan ini sebagai pengingat kecil kalau nanti gue lupa dan agak melenceng dari tujuan awal gue cara memandang hidup.


Kematian memang tidak bisa dipraktikkan, tapi bisa dipelajari dan menurut gue itu penting. Mengutip kata Seneca, "Barang siapa tidak memahami cara mati yang baik, dia akan menjalani hidupnya dengan buruk." Kematian hanya datang satu kali dan tanpa peringatan. Detik, menit, bulan, tahun bergulir semakin membuktikan bahwa kita hanya terlihat sebagai debu yang beterbangan di pojok jagat raya, bukan apa-apa, bukan siapa-siapa. Kelahiran menggantikan ketiadaan, tumbuh menggantikan yang terpendam, hari ini meneruskan kehidupan dua ribu tahun silam, saat ini melahirkan masa ratusan tahun ke depan.

Contoh kematian sudah banyak di depan mata, teman sekolah, saudara, rekan kerja, keluarga, dan orang-orang di belahan dunia mana pun yang sering kita saksikan di pemberitaan. Hanya akan sia-sia contoh-contoh kematian tersebut jika hanya menimbulkan keheranan sesaat tanpa pernah direnungkan.

Urusan manusia sangatlah pendek. Lu mati, selesai. Cucian yang lagi dijemur dan belum sempat lu angkat sudah bukan menjadi urusan lu lagi ketika lu mati. Paketan Shopee yang belum sampe bukan urusan lu lagi. Staples yang lu cari dan gak pernah ketemu sampe lu mati, bukan urusan lu lagi. Laporan-laporan yang sudah deadline, pekerjaan yang minta diselesaikan, helm yang ilang di parkiran motor beberapa hari sebelumnya dan masih bersedih, sudah bukan urusan lu lagi. Bayangan bahagia menikmati hari tua dengan setumpuk uang pensiun gak pernah terwujud saat lu mati muda. 

Gue ingin mati tanpa penyesalan dan kesedihan, karena menurut gue kematian yang baik adalah yang tak pernah membenci kehidupan. Manusia terlalu pandai mereka-reka alasan untuk sengsara, padahal kebahagiaan ada di depan mata. Prinsip gue sekarang --karena hidup cuma sebentar, ketenangan jiwa, kebahagiaan terhadap hal-hal kecil di depan mata, dan resiliensi terhadap kemalangan adalah prioritas. Hidup jangan diambil pusing, sekalipun kejadian buruk terjadi, ya, emang kenapa? Kita gak bisa memilih kejadian baik atau buruk yang akan menimpa kita. Tapi, cara kita merespons setiap kejadian adalah kuncinya.

Jangan membuat gunung dari sekepal tanah, jangan membuat urusan kecil menjadi masalah besar, jangan meributkan hal-hal yang gak penting. Sejak dimulainya kehidupan sampai sekarang, bumi dan benda langit terus bergerak dengan kecepatan yang anggun dan teratur. Ilmuwan sibuk mengurai pengetahuan sampai ke inti sel manusia, astronom coba mengarungi luasnya lautan antariksa yang masih penuh dengan misteri. Lah, elo, sibuk koar-koar anti vaksin, Ya Allah, pengen gue tampol aja. Canda tampol.

Udah, ya, jangan suka ribut-ribut di dunia maya, gak ada gunanya. Serah elo, deh, mau percaya atau gak percaya sama Covid-19. Pokoknya iyain aja biar cepat daripada buang-buang energi. Ingat! Urusan manusia itu remeh. Mending waktunya dipake buat belajar melatih diri dalam urusan-urusan yang mendatangkan kebahagiaan. Jiah, bahagia.


Sunday, June 20, 2021

Apa Rasanya Melewati Usia 30 Tahun?

Memasuki bulan Juni itu artinya umur gue bertambah --atau berkurang satu tahun. Tahun ini genap berusia 33 tahun. Jika rata-rata usia manusia --berdasarkan angka harapan hidup masyarakat Indonesia dan usia umat Rasulullah adalah 60-an tahun, maka gue sudah menghabiskan separuh lebih jatah hidup.

Ilustrasi dokumen pribadi

Apakah ini adalah usia-usia mendekati kematian? Hahaha.

Inget, ya! Syarat kematian bukan yang berusia tua. Tapi, yang hidup. Karena lawan kata dari 'tua' adalah 'muda' bukan 'mati'. Begitu juga dengan sakit. Orang mati bukan karena ia sakit, tapi karena ia hidup. Sakit berantonim dengan 'sembuh' bukan mati. Namun, menua sama halnya dengan sakit, hanyalah salah satu cara menuju kematian. Gue bilang cara, bukan syarat. Syarat mati, ya, hidup. 

Kematian melahap setiap individu yang hidup, baik yang tua, yang muda, yang sehat, apalagi yang sakit, yang kaya, yang miskin, yang makan buburnya diaduk, yang motornya Supra atau Nmax, yang helmnya SNI atau bukan, semua bakal mati. Yang suka ngelakson pas di lampu merah juga bakal mati --etdah orang gak sabaran banget, lampu ijonya juga baru nyala udah ngelaksonin mulu. 
Pernah gak, sih, kayak random gitu tiba-tiba ngitungin saudara, tetangga, atau teman seangkatan yang sudah meninggal siapa aja? Sampe mikir, ya ampun hidup cuma sebentar, ya, ternyata.

***
Jika usia 25-an tahun disebut quarter life crisis --memasuki gerbang usia dewasa, maka usia kepala tiga atau lebih menurut gue adalah usia-usia yang sedang bergesekan dengan usia tua. Puncaknya adalah ketika sudah di angka 50-an tahun --kalau boleh meminjam kata-katanya Beauvoir --head to head bertabrakan dengan usia tua.

Pertanyaannya adalah; Apakah ada yang rela dan penuh suka cita ketika disebut tua? Atau mengakui dirinya tua? Hahaha. Gue dari tadi bilang tua-tua, kalo ngomong di depan orang pasti langsung digampar. Wkwkwk. Gak usah jauh-jauh, emak gue contohnya. Beliau paling anti pake kerudung yang langsung --apa ya namanya-- karena menurutnya dia akan terlihat tua. Padahal emang tua, kan, enam puluh tahun. Bapak gue almarhum, semasa hidup gak mau mengenakan baju koko karena menurutnya koko itu cocoknya dikenakan oleh orang yang sudah tua. Padahal almarhum usianya 70 tahun. Termasuk orang-orang di sekitar kita kayaknya gak ada yang mau disebut 'tua'.

Tua itu mengerikan. Peran-peran dan rencana-rencana kita akan digantikan oleh para orang muda. Kita seolah tergulung oleh gelombang arus manusia yang lebih muda. Bahkan salah seorang filsuf dari Perancis pernah mengatakan bahwa menua lebih menakutkan daripada kematian. Kematian merupakan "ketiadaan absolut", sehingga bisa terasa nyaman. Sedangkan menua adalah "parodi kehidupan". Kita mungkin terlihat tua, berperilaku tua, dan menurut takaran objektif lainnya, memang sudah tua, tapi tidak pernah merasa tua. 

Sebuah pemikiran yang berusia lebih dari satu abad ini masih relevan dan relate dengan kehidupan sekarang, dengan kondisi psikologis manusia-manusia masa kini yang selalu nyaman bersembunyi di balik kata-kata penyangkalan 'gue belum tua, kok'. Tapi, ya, setidaknya penyangkalan-penyangkalan itulah yang menjadi alasan mereka tetap bersemangat menjalani hidup dengan tetap enggan merasa tua. 

Di belahan dunia mana pun tidak ada yang namanya budaya menua, yang ada adalah budaya terlihat awet muda. Lagi-lagi sebuah penyangkalan. Bahkan gue sendiri pun sebenarnya belum siap dipanggil dengan sapaan 'Ibu' kalau di luar lingkungan pekerjaan. Kalau kasus yang ini bukan karena gue gak merasa tua tapi lebih karena gue belum beranak-pinak jadi agak gak terima aja gitu. Hahaha. Namun, usia gue emang usia-usia rentan dipanggil dengan sapaan 'Ibu' dan 'Tante', sih, jadi it's okay.

Sekali lagi, mengakui bahwa kita mulai menua itu sulit karena ketakutan akan perubahan fisik sangat bising mendominasi isi kepala kita --meskipun kemerdekaan batin dengan menua dan penguatan identitas semakin kental. Kebisingannya sebanding dengan usaha-usaha kita agar terlihat awet muda. 

Gue yang dulunya bangga dengan hanya memakai bedak bayi, sekarang merasa kerepotan karena garis di pojok dan bawah mata yang awalnya hanya satu, berkembangbiak menjadi jembatan-jembatan halus seolah mempertegas jumlah usia gue. *ngetiknya sambil nahan tangis. Dan, ya, apa yang terjadi? Tiga tahun belakangan saya mulai rutin memakai skincare. Entahlah, ini berguna atau tidak, tapi setidaknya gue ada usaha. Usaha berdamai dengan proses menua.

Kemarin liat unggahannya Marshanda, dia berdamai dengan perubahan fisik yang termakan usia. Gue sama Marshanda, kan, seumuran, cuma beda sekolaan doang. 

***
Awal usia 20-an adalah masa di mana semua orang merasa takut gagal dan tidak diterima. Kehidupan serba kompetitif, emosi masih labil, kebanyakan insecure, menggantungkan kebahagiaan pada orang lain, takut jika kelihatan tidak sibuk. Percaya atau enggak, di usia 30-an untuk gue pribadi, hidup kalo udah ketemu ritmenya, yaudah, mau ngeribetin apa lagi? Gak ada yang perlu diribetin. Untuk urusan finansial, selagi cukup itu bagus. Urusan percintaan, karena gak mendewakan pernikahan, ya, biarkan mengalir saja. Untuk urusan insekyar-insekyur dengan pencapaian-pencapaian lenyap oleh waktu. Yang dicari dalam hidup ini hanya satu, merasa cukup. Inget kayak tagline-nya Wardah --kalo gak salah 'Baik itu cukup, cukup itu baik.

***

Usia tua hanyalah sebuah rangkaian, semua orang akan menjalaninya. Kecuali yang mati muda, ya. Makanya bersyukur yang bertemu dengan kata 'tua', jangan suka ngatain lo. Gak semua orang nyampe tua soalnya. Jangan ngomong sembarangan tua-tua aja lo. Wkwkwk apa, sih.

Tiap tahun doanya selalu ingin panjang umur, ingin hidup sampai tua. Giliran bertabrakan dengan usia tua malah mengeluh. Hahaha.

Sebagai penutup, kalo bisa, kenapa gak kita bikin aja peradaban baru dengan mengibarkan bendera bahwa menua gak buruk-buruk amat seperti kata Cicero --filsuf Romawi, "Tidak ada kepuasan  lebih besar dalam hidup daripada usia tua yang santai, tercurah hanya bagi pengetahuan dan pelajaran."



***