Sunday, June 26, 2022

Jalan Kaki dari Sudirman ke Suropati

Gara-gara liat kutipan di buku yang lagi gue baca jadi dapet inspirasi bikin konten di blog. :)

"Berjalan-jalanlah. Kita perlu berjalan-jalan di luar, supaya pikiran kita dapat disehatkan dan disegarkan oleh suara terbuka dan tarikan napas yang dalam." -Seneca

Kemudian menjadi sumber inspirasi bagi Friedrich Nietzsche menghasilkan karya-karyanya saat dan setelah melakukan aktivitas berjalan-jalan, dalam hal ini berjalan kaki. Cuma jangan dibayangin Nietzsche jalan kakinya di daerah kawasan industri macem di Kabupaten Serang ini. Wkwkwk. Bukan ketenangan yang didapet tapi malah emosi. Beliau berjalan kaki di sekitaran danau, bukit, hutan pinus, di kaki Gunung Engadine Atas, atau kalau lagi musim dingin beliau jalan kakinya di sekitaran kota kecil di Genoa. 

Nih, lembah Engadine boleh nyomot dari Google masih ada watermark-nya.

Kalo ini ilustrasi jalan raya depan rumah gue kurang lebih sama seprti ini, jam lengang banyak kendaraan berat, jam masuk dan pulang kerja malah makin barbar. Wakakak, gusti Allah.

Dokumen pribadi yang gue fotoin sendiri. BAYANGIIIIINNN.

Gue sih maunya kalo lagi di rumah dan pengen ke Indomaret atau sekadar jajan beli gorengan ke depan itu ya jalan kaki aja gitu, toh deket. Tapi, jalan kaki di tempat gue, tuh, ibarat nganterin nyawa cuma-cuma. Jalan udah mepet ke pinggir aja, nih, udah diklaksonin angkot sama motor, astaga. Belum lagi banyak banget kendaraan berat macem truk, mobil molen, kontainer, yang gitu-gitu dah. Masih sayang nyawa mending gue tahan rasa ingin jajannya, atau kalo terpaksa banget, ya, milih ngeluarin motor yang pasti ngeluarin energi lebih banyak, ditarik-tarik motornya takut nyenggol kusen pintu.

Setop ngebahas kabupaten gue dibanding-bandingin dengan Swis dan Italy, jauh panggang dari api. Gue mau sharing pengalaman berjalan kaki yang menurut gue paling berkesan. Berkesan dalam arti gue merasa tenang, damai, hening meski bukan di tempat seperti hutan atau di kaki gunung. Tepatnya di tengah kota Jakarta. Waktu itu gak sengaja sama si kawan seperti biasa habis pulang nge-trip cari stasiun terdekat. Dari hotel ke Stasiun Cikini kami putuskan berjalan kaki sejauh 1,5 km, waktu tempuh 20 menitan. Dengan beban ransel yang menempel di punggung meski berat tapi gue menikmati setiap langkah menuju stasiun. Gue kok merasa adem, tenang, selama perjalanan gak riuh dengan kendaraan dan masih ada pepohonan rindang untuk menutupi terik. Cukup teduh untuk ukuran kota Jakarta.

Dari situ lah akhirnya gue pengen suatu waktu melakukan perjalanan yang sama -berjalan kaki- di tempat yang sama, sendiri, tanpa partner dan beban ransel.

Kebetulan gue suka banget dengan taman, gue betah duduk berlama-lama di taman baik ramean atau sendiri. Dan taman terbaik sejauh ini jatuh kepada Taman Suropati. Wakakak. Gue jauh-jauh dari Serang ke Jakarta cuma ingin duduk di taman berjam-jam. Belum seberapa, sih, kalau ke Jakarta. Karena pernah waktu itu sangking pengen banget duduk di taman, gue keretaan sampe ke Kebun Raya Bogor. Di situ gue cuma duduk selama dua jam, terus pulang. Emang random banget, sih. Tapi emang yang dicari adalah ketenangannya. Gue suka kereta, buku, jalan kaki, dan taman. Ketika empat amunisi itu jadi satu rasanya kayak dapet nikmat besar dari Sang Pemilik Semesta.

Tentang kereta dan taman kayaknya pernah gue bahas entah di blog ini atau di jawaban Quora, yang pasti sekarang ngasih ruang untuk 'jalan kaki'.

Dari sekian pengalaman berjalan kaki, rute dari Stasiun Sudirman ke Taman Suropati adalah yang paling gue suka. Mungkin karena di situ kawasan komplek rumah orang kaya jadi beda kali suasananya, ya. Wkwkwk. Gak gitu. Lebih ke sepanjang jalannya adem, rindang, ada suara hiruk-pikuk ala kota besar tapi terdengar jauh sekali. Tenang, saat jalan gue ngobrol dengan diri sendiri, relaksasi, gak perlu menyamakan langkah dengan teman seperjalanan karena gue jalan sendirian, lepasin semua identitas diri dan topeng sosial, lupa sejenak cucian piring, atau motor yang belum ganti oli. Suatu gambaran  kesederhanaan perihal kebahagiaan dapat dirasakan sewaktu berjalan kaki.

Sebagai penutup ada satu kutipan yan gue suka:

"Duduklah sesedikit mungkin, jangan percaya ide apa pun yang tidak lahir dari udara terbuka dan gerakan kaki yang bebas!" -Nietzsche

 

Monday, May 23, 2022

Bikin Tampilan Workspace Adobe Premiere Pro yang Nyaman

Kebetulan baru update Windows terbaru, gais, jadi terpaksa reinstall aplikasi Adobe Premiere Pro. Kalo udah gini harus setting semua-muanya dari awal. Mulai dari workspace, keyboard shortcuts, dan terakhir sequence presets.

Sebenernya buat tampilan workspace bisa beda-beda tiap orang. Punya nyamannya masing-masing. Wkwkwk. Cuma di sini mau nunjukin workspace ala gue sekalian kasih sedikit caranya buat yang belum tau cara setting-nya karena jujurly kalau pake tampilan bawaan buat gue sendiri gak nyaman di mata dan ada beberapa panel yang gak pernah dipake.

Tampilan awal kalo baru banget pasang aplikasinya:

Setelah bikin project baru tampilannya seperti ini. Ada beberapa panel yang sebenernya gak perlu-perlu banget jarang dipake jadi singkirkan saja.

Buat bikin tampilan sesuai keinginan kita, klik Window - Workspaces - Edit Workspaces

Lalu mulai atur layout, buang panel yang jarang dipake bahkan gak pernah. Contohnya kayak Learn ini buang aja.
Media Browser juga.

Setelah menyisakan panel-panel prioritas, tinggal klik-drag ke posisi yang bikin nyaman.
Hasil akhir punya gue langsung save aja klik Window - Workspaces - Save as New Workspaces
Kasih nama workspace-nya biar gampang nyarinya.
Jadi, kalo mau bikin project baru tinggal pilih workspace yang udah kita save sebelumnya.

Ini contoh workspace ternyaman versi gue. Ckckck.








Sunday, May 15, 2022

Pekerjaan Rumah Paling Ngeselin, Memasak!

Seharusnya gak pernah ada, tuh, label 'perempuan tapi gak bisa masak'. Selain memasak itu bukan hanya tugasnya perempuan, pelabelan itu kayaknya kurang tepat juga karena sebetulnya gak ada orang yang gak bisa masak. Sekali lagi, gak ada orang yang gak bisa masak. Pekerjaan rumah seperti nyapu, ngepel, nyuci, menjemur pakaian, memasak, dan sebagainya itu kalo di tempat gue disebut ilmu katon. Kalo katon sendiri artinya keliatan atau nampak, ilmu yang keliatan gak perlu dipelajari. Kurang lebih seperti itu.

Gue sebagai orang yang dicap 'gak bisa masak' sebenernya kurang tepat karena aslinya bukan gak bisa, tapi gak suka, males. Di antara sekian pekerjaan rumah, yang paling the best, ya, nyuci baju sama ngepel, paling ngeselin jatuh kepada: nyetrika dan masak. Hahaha. 

Perlu gue urutin pekerjaan rumah paling asik sampe paling ngeselin, mulai dari atas ke bawah, urutannya semakin ke bawah semakin ngeselin. Sebenernya gak ada pekerjaan rumah yang bikin senyum-senyum sendiri saat ngerjainnya. Semua pekerjaan rumah, ya, bikin capek, abis ngerjain ini ganti itu. Gak berujung pangkal lah pokoknya gak akan pernah selesai.

1. Nyuci Baju

Gue taro paling atas karena nyuci baju ini satu-satunya perkerjaan rumah yang efisien bisa ditinggal-tinggal buat ngerjain hal lain, gak 'ngajedog' liatin baju muter. Bayangin aja sambil nunggu proses penggilingan cucian gue bisa sambil push rank, ikut turnamen antar benua, ngisi  rapot, sampe bisa mantau progress Rafathar masuk pesantren.

2. Ngepel

Meski urutannya nyapu dulu baru dipel, tapi gue lebih seneng proses ngepel karena tetesan keringat yang keluar saat meras kain pel itu berasa kayak abis zumba, sehat. Wkwkwk. 


3. Nyuci Piring

Nyuci piring di sini adalah nyuci piring setelah makan, ya, bukan nyuci piring dan perabot setelah masak. Nyuci perabot setelah masak itu part yang ngeselin nanti gue bahas paling bawah.

4. Nyapu

Lebih milih nyuci piring ada di urutan atas karena nyapu itu berteman dengan debu, gak suka galaiikk. Tapi, tetep dikerjain. :))

5. Ngejemur Baju

Kenapa jemur baju itu ngeselin nomor 5? Karena kepala lu harus dangak, tangan juga angkat ke atas. Lama-lama pegel tau.


6. Nyetrika

Kerjaan rumah yang gak punya toleransi. Lengah sedikit, panas. Ditinggal sebentar, panas. Bales chat WA doang nih, lampu indikatornya udah kedap-kedip, kan gue ngeri meledak, ya. Mau gak mau kalo nyetrika kemerdekaan gue berasa direnggut. Gak bisa ngapa-ngapain. 

7. Memasak

Nah ini! Pekerjaan rumah paling ngeselin versi gue, memasak! Jadi, ya, gue itu bukan gak bisa masak, apalagi zaman sekarang mau masak menu apapun ada tutorialnya di YouTube. Gue cuma males, ribet. Wkwkwk dendam banget kayaknya. Sini gue jelasin kenapa gue males masak. Pertama, gue gak begitu doyan makan. Makan tuh cuma kayak menggugurkan kebutuhan raga biar tetep hidup aja. Kedua, di rumah udah emak tiap hari masak, gue tinggal makan. Ketiga, gak suka sama asap/uap yang dihasilkan saat proses memasak, apalagi kalau udah gorang-goreng. Hhh. Faktor ketiga ini, sih, yang bener-bener bikin gue gak suka masak, kek yang kalo habis masak tuh keringetan, bau masakan, dan setelahnya wajib mandi, jangan dibalik, ya, bukan mandi wajib. Halah.


Sesepele goreng telor aja gue bisa keringetan sekebon dan berasa badan lengket banget gak suka, otomatis kudu mandi. Hhh. Faktor Keempat, belum lagi nih, ya, kalo abis masak beberapa menu, itu astaghfirullah, selain menghasilkan keringat juga menghasilkan perabot kotor bekas masaknya banyak banget. Otomatis kudu nyuci piring segerobak. Faktor kelima, lantai dapur jadi lengket gaksi, mau gak mau setelah masak dan nyuci perabot kudu ngepel. Ekstra banget energi yang dikeluarin buat proses masak dari awal sampai akhir ini. That's why gue gak suka masak kecuali lagi kepengen banget dan lagi mood, dan sudah pasti itu jarang terjadi. :))

Sampe-sampe gue kepikiran pengen masak tapi di alam terbuka kayak gini nggak keringetan tapi dikelilingin laron.


Atau masak di atas salju.

Mungkin nanti desain dapur yang kayak gini juga bisa, kalo ujan tinggal tutupin terpal.

Btw, tulisan ini terinspirasi setelah gue masak nasi goreng yang gak seberapa tapi capeknya luar biasa. Hehehe.




**semua gambar pemanis dari Google.


Friday, March 4, 2022

Cerita di Balik Layar Kamera

Kadang ada beberapa momen di dalam hidup ini yang bikin sedih gitu. Wkwkwkwk. Kayak yang gue alamin barusan. Dapet share loc-an acara wedding besok hari. Pas buka preview di Google Maps, buset! JAUH BENER!!

Ngebayangin perjalanannya aja udah gak sanggup, gimana dibawa kerja ntar yakan, dan serius itu bener-bener jauh banget. Apalagi kalo pake motor, mana bawa-bawa kamera segede dosa Hitler, tripod yang beratnya gak ngotak, ditambah lagi kalau misal di tengah perjalanan tiba-tiba turun hujan, makin rempong dah. Mau marah tapi ke siapa, pengen ngeluh tapi gimana, ya nikmatin aja sendiri. Wkwkwk.

Pernah tempo hari gue ngalamin begitu, karena lokasi wedding-nya jauh otomatis nyubuh dari rumah, kagak sempet sarapan, kan. Udah setengah perjalanan turun hujan. Riweuh gitu kudu pake jas hujan, ngebungkus kamera sama tripod pake plastik, walopun akhirnya tetep kebasahan juga. Waktu ngelanjutin perjalanan dengan kondisi ujan gede plus bawa-bawaan seberat dan serempong itu, sepatu ampe basah ke dalem-dalem, dalam hati, "Nyari duit gini amat," sambil nangis di atas motor gue ngomong begitu. Wakakakak Ya Allah. Mana pas nyampe lokasi muka gue udah kagak ada bentukannya, badan udah setengah basah dan kedinginan, telanjang kaki akhirnya karena takut masuk angin pake sepatu basah. Abis gitu gue lanjut kerja woy kerjaaa. Hahaha.

Dan itu bukan kejadian pertama dan terakhir, mungkin ada dua-tiga kali yang gue nangis di atas motor pas berangkat nyari cuan. Wakakak kocak banget kalo dipikir. Lebih ke-karena cuaca dan jarak yang gak mendukung sih sebenernya yang bikin sedih tuh. Kalo capek mah ya semua kerja juga capek. Tapi capek bisa ilang kalau transferan udah masuk. Hehehe.

Monday, September 27, 2021

Akhirnya Nemu yang Cocok - Review Skincare

Kurang-lebih dua tahun yang lalu gue pernah nge-tweet gini:

Saat itu, tuh, tahun terburuk lah menurut gue secara muka yang tadinya gapapa dan gak kenapa-napa, tiba-tiba diserbu sama jerawat. Anjir, gue kenapa ini? Woy lah gue pengen nangis tiap hari rasanya. Wkwkwk. Meski muka gue awalnya gak mulus-mulus banget, tapi ya gak gini juga, njir, semuka-muka jerawatan.

Fotonya kalo tampak depan lebih parah, sih, sampe gue mikir macem-macem, apa gue ada yang nyantet atau ada yang jailin gitu. Wkwkwk. Gak ada foto before yang bener-bener cuma liatin muka, karena waktu itu beneran sampe risih banget mau selfie juga. Hiks.

Dua tahun banget gak tuh gue mulai gonta-ganti merk skincare buat nyari yang cocok. Aaarrgh! Capek banget lah pokoknya dan sempet putus asa juga. Hahaha. Kalo muka lo jerawatan, keinginannya tuh cuma satu, JERAWAT ILANG. Persetan glowing, cuma pengen jerawat musnah aja, udah. :(

Setelah dua tahun dengan struggle-nya bak-bik-buk sama jerawat dan nyoba-nyoba merk skincare A sampai Z, akhirnya sekarang udah nemuin formula yang cocok. Jerawat udah berkurang dan kadang nyaris gak ada. Kecuali jerawat datang bulan, ya.

Di blog ini gue bukan mau kasih rekomendasi kalian buat pake merk skincare yang sama, tapi mau share pengalaman aja, toh, lain ladang lain belalang, lain lubuk lain ikannya. Lain kulit lain pula treatment-nya.

Dua tahun itu bukan waktu yang sebentar buat orang yang lagi insecure-insecure-nya sama muka jerawatan menurut gue. Tiap hari kek lo harus searching penyebab jerawat apa, solusinya gimana, liatin review orang-orang. Oh, iya! Kalo gue biasanya nyoba skincare itu berdasarkan review atau thread orang-orang di Twitter, karena menurut gue mereka share pengalaman itu tulus tanpa ada embel-embel endorsment. Kalo kayak liat review di YouTube dan Instagram itu udah beraroma kapitalism. Hehehe. Tapi, gak salah juga, sih, tetep diliat biar banyak referensi.

Dah lah curhatnya segitu aja. Sekarang muka gue udah kembali seperti semula, udah gak seperti orang kena santet. Canda santet. Gue gak mau lebay bilang, "Setelah pake skincare A, jerawat langsung hilang! Wkwkwk Gak gitu, ya. Biasa aja, sih, semuanya pelan-pelan butuh proses. 

Bcd banget kelamaan.

Pemakaian pagi dan malam sama aja, kecuali di step terakhir, kalo pagi sunscreen, malem sleeping mask. Fyi, gue udah gak pernah pake facial foam, gak tau kenapa tiap pake itu selalu tumbuh jerawat baru. Udah nyoba berbagai merk mulai dari yang pH-nya rendah sampe yang suka ngerendahin. Better gue gak pake dan terbukti lebih aman dari jerawat. Kebetulan juga udah berhenti pake make up, jadi udah gak ada masalah dengan proses cleansing, cukup bersihkan dengan air biasa dan air wudu. MashaAllah.

1. Toner
Foto: Dokumen Pribadi

Selalu cocok pake toner-nya Some By Mi, baik yang Yuja Niacin atau yang AHA-BHA-PHA. Tapi yang Galactomyces Pure Vitamin C Glow Toner ini nendang banget sih, berasa cerah ceria dan bijaksananya ke muka. Warna dan teksturnya lucu suka bikin gue ketawa, persis banget soalnya kayak obat batuk OBH Combi Plus.


2. Serum + Vitamin C
Foto: Dokumen Pribadi

Aura Bright Glutathione & Vit C Serum. Kali ini boleh lebay gak, sih. Gue tuh kek yang udah capek banget gonta-ganti serum tapi gak ada yang cocok. Pas liat arsip lama di Twitter (biasanya kalo ada thread skincare gue like dulu, dibacanya kapan-kapan) gue nemu ini. Gak expect apa-apa karena pas pertama kali nyoba beli dari kemasannya tuh gak meyakinkan banget astaga. Ini skincare berasal dari Meksiko atau negara mana, sih, gue gak pernah tau asli.
Tapi, pas sebulan pertama pake kayak keliatan ada bedanya. Pikiran gue waktu itu, kalo yang efeknya instan langsung keliatan perubahannya gitu pasti abal-abal. Akhirnya gue cari tahu nomor BPOM-nya ternyata terdaftar. Senanglah hati hamba. 
Di bulan kedua akhirnya gue pake pagi dan malam, dan itu 'wuuussshhhh' hahaha.


3. Essence
Foto: Dokumen Pribadi

Essence-nya gue pake produk dari COSRX - Advanced Snail 96 Mucin Power Essence. Gak tau, sih, ini seberapa ngaruh ke muka gue, cuma, ya udah lah buat bikin muka gak kering aja dan klaimnya bisa mengurangi pertumbuhan jerawat. So far emang iya terbukti, sih. Udah gak pernah tumbuh jerawat di sekitaran dagu, pundak, lutut, kaki, lutut, kaki.
Pernah pake Safi Gold Water Essence itu bagus juga ke muka apalagi kalo pas bangun tidur tau-tau ada di jembatan Ampera.


4. Moisturizer
Foto: Dokumen Pribadi

OIL-FREE Ultra Moisturizing Lotion. Gue suka produknya COSRX karena ringan aja gitu dipakenya, gak beban ke muka apalagi beban keluarga.


5. Sunscreen
Sisca Kohl ketawa ngeliat ini :(
Foto: Dokumen Pribadi

Water Drop Sunscreen-nya Innisfree gak bikin muka kusam dan beda pendapat. Cuma jatohnya oily banget di muka gue. Tapi bagus, gue suka, tapi mau nyoba yang lain. Ini baru semingguan pake  Lacoco. Not bad, tapi kalo ini habis kayakknya bakalan balik lagi ke Innisfree.

Foto: Dokumen Pribadi

Kalau yang dua tadi cocok dipake pas aktivitas di luar rumah, seperti bekerja atau menanam jagung di kebun kita, berasa aman aja gitu meski matahari lagi galak-galaknya. Tapi, kalo diem di rumah dan gak ada rencana keluar atau rencana membangun Indonesia yang lebih baik, agak sayang pake sunscreen yang tadi, hehe, gue cukup pake Skin Aqua aja. Teksturnya hampir sama dengan Lacoco tapi beda di harga. Uhuk.
Foto: Dokumen Pribadi



6. Sleeping Mask
Foto: Dokumen Pribadi

Gue kan gak doyan semangka, ya. Tapi pake sleeping mask-nya Lacoco ini loh, rasa semangka. Plek banget ke muka tuh wangi-wangi semangka. Adem-ademnya juga berasa kayak lagi makan semangka. Padahal gue gak doyan semangka.
Ini adem dan gue suka. Tapi gue gak suka semangka. Tapi sleeping mask ini adem, ada dingin-dinginnya gitu kayak semangka. 
Lembut, sih, ini. Pas bangun tidur apalagi, cerah banget ke muka. Tapi, gue gak doyan semangka.


7. Masker
Foto: Dokumen Pribadi

Super Volcanic Pore Clay Mask. Udah paling bener beli yang sachet gini karena makenya paling cuma sebulan sekali, dan maskeran itu rutinitas yang sebenernya paling males dilakuin. Kalo disuruh milih antara maskeran 2x seminggu atau jadi member Jkt48, gue milih ngopi bareng keluarga Halilintar.


8. Acne Spot Cream
Foto: Dokumen Pribadi

Innisfree Bija Cica Balm EX. Seperti ritual sakral aja, sih, begitu mau tumbuh jerawat atau pas di jerawatnya langsung diolesin. Suka aja karena gak menimbulkan rasa sunyi rasa rindu pada dirimu, menyatu di dalam kebbisuan malam ini nyeri dan cenat-cenut.


Jarum Pentul dan Hal-Hal Kecil yang Membanggakan

Kayak random aja, sih, gue tiba-tiba pengen ngeluarin unek-unek ini, astaga. Kenapa cewek-cewek sering banget beli jarum pentul sesering kayak lo bayar iuran BPJS. Hampir tiap bulan.

Pernah ada temen dan dia bilang, "Gue beli jarum pentul belum ada sebulan udah habis aja." Ini asli gue bingung ngeresponsnya, yang gue pikirin itu jarum pentul dipake buat kerudungan apa dijadiin lauk dimakan sama nasi, sih? Dan itu tuh kayaknya bukan cuma temen gue doang yang begitu.

Ya, aneh aja soalnya seumur-umur gue cuma pernah sekali beli jarum pentul dan itu tuh kayak udah 3 tahun yang lalu. Selama itu gue cuma baru pake 2 biji. Itu pun karena diminta sama temen. Aslinya gue baru ngabisin satu dan masih gue pake, masih mulus. Yang ada gue malah bingung gimana caranya ngabisin jarum pentul se-box ini? Apa gue bikin giveaway aja? Caranya DM ke Instagram yang mau dapetin jarum pentul 5 biji, nanti gue kirim, free ongkir khusus pulau Jawa. Wkwkwk kek yang gabut banget gue.

Semacam prestasi yang bisa gue banggain, sih, jatohnya. Kayak yang gue jagain barang sekecil ini aja bisa apalagi jagain Malika, kedelai hitam yang saya besarkan sepenuh hati seperti anak sendiri.

Ngomong-ngomong soal prestasi, kayaknya gue punya segudang prestasi selain rekor pakai jarum pentul terlama, yaitu bisa masak nasi pake perasaan. Kebanyakan orang masak nasi nuangin airnya pake takaran atau ngukur pake ruas jari, kalo gue enggak, ya, pake feeling aja gitu. Tapi, asli hasilnya beneran bagus, gak lembek dan gak keras.

Buka tutup galon pake pulpen juga gue bisa, dan demi apa gue bangga banget. Kalo disebutin satu per satu prestasi gue dalam hal-hal kecil kayaknya banyak banget, deh.

Coba bayangin, gue tuh gak pernah banget nonton tv dengan sengaja, cuma sepintas-pintas gitu tapi sampe bisa hafal mars Perindo. Itu tuh rasanya kayak gue pengen standing applause buat diri sendiri. Hahaha.

Emang ya gak ada alasan untuk pesimistis sama hidup. Banyak hal-hal kecil yang bisa kita banggain ketimbang terus mengeluh terhadap mimpi besar yang gak pernah tersentuh. Menerima apa pun keadaan dan keberadaan kita dengan rasa tenang dan bangga adalah contoh ideal kehidupan. Uhuk.


Saturday, September 4, 2021

Siswa Kelas 6 Belum Bisa Membaca, Salah Siapa?

Ceritanya di WhatsApp gue posting video lagi ngajarin anak kelas 6 belajar membaca. Dari awal sebenernya gue ragu mau di-posting atau nggak, ya? karena taruhannya adalah nama baik sekolah dan guru-guru tentunya. Perang batin gitu karena orang-orang pasti mikirnya langsung menyudutkan satu pihak. Hahaha. Tapi, persetan lah nama baik, tujuan gue posting biar mata kita semua terbuka terhadap kondisi dunia pendidikan di Indonesia, khususnya untuk kelas ekonomi menengah ke bawah. Masalah anak yang belum bisa baca ini bukan hal yang tabu buat gue. Hampir setiap tahun selalu kedapatan anak yang belum dan bahkan gak bisa baca meski sudah naik ke kelas enam. Bahkan nanti sampai ke SMP selalu ada desas-desus yang nyampe ke kuping gue kalo si A belum bisa baca, ditanya oleh guru SMP-nya alumni SD mana, siapa guru kelas 6-nya? LAH GUE.

Paling enak emang nyalahin guru. Guru SMA nyalahin guru SMP, guru SMP nyalahin guru SD, guru SD nyalahin guru TK, PAUD, BIMBA, dsb. Ujungnya nyalahin siapa? Ya, keluarga. Peran orang tualah yang bertanggung jawab atas pendidikan anak.
Orang tua gak terima katanya disekolahin biar pinter diajar gurunya, kenapa nyuruh orang tua ngajarin dan bertanggung jawab. Wkwkwk. Gitu aja terus sampe tukang bubur naik haji. Saling menyalahkan.

Ya, kalo gitu siapa dong yang salah?
Guru? Orang tua? Siswanya sendiri? Kurikulum? Lingkungan? Ekonomi? Keluarga? Tingkat pendidikan orang tua? Idpoleksosbudhankam? NKCTHI?



Bener aja, kan, gara-gara postingan itu, banyak banget replies masuk. Udah gue prediksi, sih, sebelumnya. Pasti temen-temen gue yang notabene sudah mempunyai anak usia sekolah dasar ngerasa aneh liat murid gue ada yang belum bisa baca dan (((kelas enam))) pula. Dari sekian chat yang masuk di antaranya:
"Kok bisa?"
"Belum bisa baca kenapa naik kelas sebelumnya?"
"Waktu kelas sebelumnya ngapain aja?"
"Sebelum ada Covid-19 berarti belum bisa baca dong?
"Berarti bukan karena alasan sekolah daring, kan?"
"Astaghfirullah, kelas 6 belum bisa baca."

Sama sekali gue gak merasa terpojok, kok, santai. Karena apa yang orang-orang pikirkan (kadang) tidak seperti realita di lapangan. Gue juga pertama kali ngajar tahun 2009 kaget ketika tau ada anak kelas tinggi yang belum bisa baca. Tapi, lama kelamaan melihat fakta di lapangan ya, jadi paham. Permasalahannya sangat kompleks, gak bisa hanya menyalahkan satu pihak, entah guru, orang tua, atau siswanya.

Masalah siswa yang belum bisa membaca ini termasuk gangguan psikologis terhadap transfer belajar, dan itu sangat banyak faktor yang mempengaruhi, di antaranya;
• ketidakberfungsian belajar (learning disfunction) yang disebabkan oleh tidak berfungsinya pengolahan dalam otak. Gangguan neurologis dan hubungan proses fungsi mental dan perilaku tertentu;
• lambat dalam belajar (slow learner) di mana siswa tersebut memerlukan waktu yang lebih lama dari siswa lain dibandingakan dengan temannya yang memiliki intelektual sama;
• lingkungan belajar, meliputi aspek keluarga, ekonomi, budaya, dan sosioteknologi.

Dan poin-poin itu semua sangat relate dengan kasus yang sedang gue bahas ini. Kondisi di lapangan memang seperti itu. Pola asuh orang tua kebanyakan (dalam hal ini di kampung tempat gue mengajar) adalah leave alone (membiarkan), orang tua tidak turut campur terhadap keinginan belajar anak, tidak pernah memberikan arahan, semua keputusan diserahkan pada anak, masa bodoh, tanpa pantauan, tanpa interaksi yang dekat antara anak dan orang tua. Kalo kata bahasa Jawa Serangnya 'nyeclekaken anak doang ning sekolahan kuh' semuanya diserahkan ke guru, baik mendidik maupun mengajar. Nah, ini yang salah persepsinya. Cuma, ya, balik lagi, pola asuh keluarga di rumah pun refleksi dari kondisi ekonomi dan pendidikan orang tuanya. Faktor ekonomi itu wujud investasi dalam pendidikan. Sekecil apapun pengorbanan untuk kepentingan pendidikan tidak lepas dari unsur pembiayaan. Siklus ini tidak ada ujungnya. Muter-muter bae wis, garan ya mekonon. Wkwkwk.

Biar imbang, faktor budaya yang salah satunya meliputi budaya belajar di sekolah pun harus dibahas, ya. Dalam hal ini guru yang mengajar. Gue gak boleh salah ngomong, nih. Uhuk.

Hmm ...

Jadi gini ...

Hmm ...

Para bunda dan mamah muda yang punya putri dan putra, dalam kapasitasnya untuk memahami kesulitan belajar siswa (terutama poin pertama dan kedua), perlu diketahui bahwa peran guru adalah mengidentifikasi, memecahkan masalah, dan merekomendasikan hasil diagnosis terbatas kepada guru BP, psikolog, psikiater, atau fisioterapis jika perlu. Jika perlu, loh, Bun. Poin pertama dan kedua ya khususnya, yakni siswa yang mengalami learning disfunction dan slow learner. Kenapa gak gurunya aja kalau ada siswa yang berkebutuhan khusus? Gini, loh, Bun, guru itu gak hanya pegang satu siswa dalam satu kelas, kalau kita hanya fokus pada siswa-siswa slow learner, apa kabar dengan siswa yang lain?

Tapi, ah, banyak tapinya. Wkwkwk. Namanya sekolah di kampung, ya kali ada siswa yang mau silaturahmi ke fisioterapis, jauh panggang dari api. Huhu.

Intinya siswa-siswa yang kasusnya seperti di postingan gue itu butuh penanganan khusus, diajar oleh guru khusus yang mempunyai kemampuan mengajar inklusif, di luar guru kelas sekolah reguler. Terlebih jika anak tersebut misalnya terdiagnosa mengalami sindrom kekacauan belajar (disleksia, disgrafia, dan diskalkulia) baiknya disekolahkan di sekolah inklusi atau sekolah luar biasa. Jika dipaksakan belajar di sekolah umum output-nya gak akan maksimal. Akibatnya, ya, seperti yang kita lihat, mereka tertinggal jauh dengan teman-teman sekelasnya yang lain.

Menjawab pertanyaan, "Kok bisa naik kelas, kan, gak bisa baca?" Guru itu selalu berdiri di ruang tengah bernama dilema. Kanan-kiri terbentur antara hati nurani dan aturan pemerintah. Semoga bisa menyimpulkan sendiri maksudnya apa. Rrrrrrr...