Ciee Gue Naik Kereta


Pengalaman pertama nge-trip naik kereta. Oke! Cukup menakjubkan! Gue pikir perjalanan jauh menggunakan moda transportasi ini tuh bakal membosankan, bakal bete sepanjang jalan. Ngebayangin bakal ngabisin waktu delapan jam di kereta kayaknya udah males banget. Soalnya gue paling jauh naik kereta itu ke Jatinegara. Sepele.

Gue yang toilet addict begini udah parno duluan, gimana ntar kalo pengen pipis, gimana kalo toiletnya jorok, gimana kalo gak ada air, gimana caranya berekspresi di ruang yang maha sempit tersebut, dan sebagainya. Untungnya si kawan berhasil meyakinkan gue kalo apa yang gue pikirkan itu semuanya salah.

Dan, ya! Semuanya berjalan lancar. Jangankan air buat buang air kecil, buat wudhu atau buat mandi sekeluarga juga mencukupi, kok. Kalau buat kebersihanya sih relatif lah, ya. Namanya juga fasilitas umum yekan. Tapi gak jorok-jorok banget lah.
Keparnoan gue selanjutnya adalah masalah bete. Jauh hari sebelumnya gue mikirin gimana caranya menghabiskan waktu yang delapan jam itu agar cepat usai. Gue mesti ngapain di kereta selama itu? Apakah gue perlu bawa papan catur, kartu uno, mainan monopoli, ular tangga, atau bawa papan karambol sekalian? Atau malah gue akan mati perlahan gara-gara duduk melongo dalam perjalanan dari Serang ke Jogja?
Ternyata tidak. Ahelah, men. Delapan jam kedengerannya aja lama. Tapi dibawa mainin hp, dibawa merem sebentar atau sekedar minum kopi juga tau-tau udah sampe aja. Jadi gak ada tuh yang namanya bosen atau bete. Ada sih rasa bete, tapi dikit.

Oh, iya. Ngomongin minum kopi, gue baru tau lah ternyata di dalem kereta ada kantinnya juga. Norak, ya gue. Gue pikir macam pesawat, cuma si pramugarinya aja yang bolak-balik nawarin jajanan. Ternyata kereta macam kapal laut, ya. Disedian kantinnya gitu buat sekedar beli cemilan bahkan makanan berat. Pokoknya asik deh. Seru! Nagih!