Mati Gaya di Taman Bunga

Udah dari kapan gue ngebet banget pengen ke Taman Bunga di Bogor. Selain pengen menikmati keindahan bunga-bunga di sana, juga pengen menghirup udara yang belum tercampur dengan nafas-nafas orang munafik *eeh out of topic Hehe
Ya, apalagi kalo bukan mau motret. Tapi sayang seribu sayang, pas udah nyampe sana mood buat motretnya ilang. Ada beberapa faktor yang bikin mood gue waktu itu tiba-tiba ilang. Pertama, rute menuju Taman Bunganya di luar dugaan gue. Dari beberapa blog yang gue baca, jarak dan lama perjalanan dari Terminal Baranangsiang ke Taman Bunga itu hanya sekitar satu jam dan dengan rute yang gak terlalu berliku (hanya sekali naik angkot). Kenyataannya, dari Baranangsiang ke Taman Bunga itu harus tiga kali naik angkot dengan jarak yang bisa dibilang jauh banget yah karena memakan waktu hampir tiga jam. Bayangin coba, mana ujan pula. Sempet keujanan di Branangsiang. Nyampe Taman Bunga jam setengah dua kurang. Dengan kondisi capek dan perut kosong. Start dari rumah jam 6 pagi, makanya belum sempet sarapan.
Jam setengah dua baru sampe, dan rencana pulang dari TKP itu jam 4-an. Apa yang bisa gue harepin dengan waktu yang sempit itu? Sedangkan itu tempat luasnya hektaran. Zzz


Selain lelah, perut kosong, dan waktu yang sempit itu, faktor kedua adalah karena gak ada modelnya buat gw foto. Biasanya kalo pergi ke mana, ada temen gue yang bisa dijadiin model sebagai objek foto selain memanfaatkan background yang ada. Waktu ke sana gue emang gak sendirian sih, tapi sama dua orang temen gue, tapi dua-duanya cowok. Ahelah kalo cowok mana bisa diandelin suruh gaya ini-itu. Lagian itu orang berdua gak fotogenic *eeh Hahaha semoga orangnya gak baca.



Sebenernya gak masalah sih fotogenic atau nggak, tapi intinya saat itu mood gue ilang. Jadi motret pun alakadarnya. Setidaknya file dan beban kamera yang gue bawa gak sia-sia. Alhasil, beberapa fotonya kurang memuaskan hasrat gue :(  Dan saking malesnya motret, muka gue yang lebih banyak nongol di frame dapet si kawan yang jepret.












Ada sih sebenernya faktor terakhir yang bikin mood gue lost gitu aja. Kalo gue bilangin, pasti dibilang gue ini adalah orang pelit. Yaitu, gara-gara HTM dan ongkos. Ya! Harga tiket masuk hasil gue searching berkisar belasan ribu (10-15ribu). Nah ini ternyata 30ribu. Ongkos pun yang kita perkirakan hanya 15ribu dari Baranangsiang ke TKP. Ternyata lebih dari itu. Kita bertiga sempet narik-ulur apakah mau tetep masuk atau nggak. Tapi kepalang udah sampe, dengan perjalanan yang cukup jauh dan melelahkan, juga diterpa hujan badai, juga yang berat di ongkos, masa iya kita balik begitu aja. Gak lucu kan. Hahaha
Kita (atau mungkin gue doang) yang berbudget oriented, senantiasa berprinsip, bepergian dengan budget serendah mungkin tapi mau kepuasan yang maksimal. Uugh..

Untung keindahan dan udara di sana bagus banget. Jadi nikmatin aja. Selama perjalanan menuju puncak pun disuguhkan dengan pemandangan yang indah, hijau dan menyejukkan mata. Worth it.

Sebagai informasi tambahan, gue tulis rute dan tarif ongkos dari Serang ke Taman Bunga Nusantara:
Terminal Pakupatan - Terminal Kp. Rambutan (Bus Prima Jasa atau Arimbi) : Rp. 28.000
Terminal Kp. Rambutan - Terminal Baranangsiang Bogor (Bus) : Rp. 10.000
Terminal Baranangsiang - Sekitar Mesjid Atta Awun (Naik Elf atau biasa disebut Kolmini) : Rp. 25.000
Mesjid Atta Awun - Pertigaan GSP Cipanas (Angkot) : Rp. 6.000
Pertigaan GSP Cipanas - Taman Bunga Nusantara (Angkot) : Rp. 5.000
Harga Tiket Masuk : Rp.30.000

Rute pulang sama. Kecuali dari Mesjid Atta Awun bisa langsung naik bus menuju Terminal Kp. Rambutan. Tanpa singgah di Terminal Baranangsiang.

Sekian.
Terima Kasih.

Motret Pake Instinct atau Teknik?

Awal tahun ada baiknya nge-review beberapa foto hasil jepretan gw sebelumnya.
Sebelum gw tau apa itu noise, apa itu fokus, terus diafragma, ISO, shutter speed, ini-itu macem-macem dan apa keterkaitan antar semuanya itu. Motret ya motret aja. Mau motret kok repot?!
Saat pertama kali gw mulai suka dengan motret-memotret, ya gak pernah mau diribetin dengan segala macem teknik memotret. Harus setting ini setting itu. Gw pikir, motret ya cukup pake instinct aja. Sudah. Begitu liat momen yang pas, atau ada spot yang tepat, biasanya naluri dan imajinasi di kepala mulai liar, dan itu harus cepat dituangkan dalam bentuk memotret tadi. Tinggal eksplor cari angle yang tepat, jepret! Selesai.

Tapi seiring berjalannya waktu, beberapa hasil jepretan kadang kurang memuaskan, seringnya tidak sesuai dengan apa yang ada di imajinasi gw. Akhirnya mau gak mau belajar donk. Mulai beli bukunya, mulai sering browsing, sering nanya juga ke kakak gw yang notabene berprofesi sebagai wedding photographer. Yaelah, gw ke mana aja hari gini gw baru belajar ke kakak gw. Tapi ya itu sih karena gw baru suka motretnya setahun belakangan ini, dan gak mau ribet pula.
Jadi, intinya sih sekarang lebih suka yang manual, kayak ada kepuasannya tersendiri gitu saat ngotak-atik settingan biar pas. Tapi ya belum jago-jago amat sih, baru tau basicnya aja. Paling dasar banget dari teknik memotret, yaitu paham segitiga eksposur. Ahelahhh masih cetek banget ilmu gw. Hahahah Tapi walopun sedikit, kalo gak pernah belajar ya gak pernah tau ya, kan? *iyain aja biar cepet*
Ini beberapa contoh, the most favorite photo yang bermetamorfosis mulai dari yang jepretnya cuma ngandelin instinct doank, sama yang 'agak neknik' (pake teknik yg gak seberapa itu).

Ini salah satu foto favorit gw yg belum neknik. Waktu itu kepuasannya karena ada pantulan lampu dari kendaraan ke aspal jalan. As you know, gw suka bgt sama kondisi aspal jalan raya yang basah terkena air hujan, trus ada pantulan cahaya lampu di dalamnya. Romantis baper-baper gimana gitu *apasih*. Dan (menurut gw) ini kesannya kayak foto di Eropa-Eropa gitu. Wkwkwk ya kali Eropa. Jakarta punya, samping Stasiun Kota.

The second one. Sekilas sih ini foto gak ada cacat. Malah bisa dibilang epic banget lah. Gw pikir juga seperti itu. Tapi setelah agak paham, ternyata itu foto noise'nya parah banget. Tapi ya udahlah.
(Lokasi: Kuala Lumpur. Talent: Devi)

Ini gak neknik, cuma pake instinct. Jepret! Ternyata hasilnya amazing! Minim noise!
(Lokasi: KLCC)

Yang ini juga, mayan kece. Kalo bisa dieksplor mungkin background kalo dibikin sedikit blurry bisa lebih kena. (Lokasi: Museum BI, Jakarta. Talent: Olyvia)

Dari sekian banyak jepretan, cuma ini yang agak oke. Duh! Sayang banget padahal lokasinya udah kece hijau-hijau. Coba kalo waktu itu udah bisa setting manual. Pasti bisa dapet banyak yg bagus. Zzzz
(Lokasi: Kebun Raya, Bogor. Talent: Kiki)

Blurry...blurry ...
(Lokasi: Jalan Raya)

Ini bulb pertama kali yang gw coba. Agak rempong kalo motret biar dapet efek bulbnya gini mesti pake tripod. Waktu itu pake monopod jadi agak goyang sedikit, kalo diperhatiian agak ngeblur.
(Lokasi: JPO Alun-alun, Serang)

Close Up! Closed enough.
(Lokasi: Jalan Asia Afrika, Bandung. Talent: Nia)

Kalo yang ini sudah agak tau teknik eksposur itu yah. Jadi foto ini udah mulai otak-atik settingan. Hasilnya yahh :D
(Lokasi: Uluwatu, Bali)

Motret spot ini beberapa kali dengan settingan yang berbeda. Hasilnya yg agak dapet efek siluetnya yg ini. Belum dapet banget sih. Tapi makin ke sini agak sedikit tau biar dapet efek siluet itu gimana. Ntar ada di foto berikutnya.
(Lokasi: Uluwatu, Bali)

Sunrise.
(Lokasi: Cirebon)

Satu lokasi dengan foto di atas. Memanfaatkan sinar matahari yang baru terbit.

I know how to make a silhouette.Yeay!
(Lokasi: KP3B, Serang. Talent: May)

Sunset.
(Lokasi: KP3B, Serang)

Reflection.
(Lokasi: Mesjid Istiqlal, Jakarta)

Uugh! Suka banget dengan angle yang ini. Seolah-olah ada di suatu tempat di mana gitu. Padahal ini lokasinya di bekas empang yang bisa dibilang nggak banget lah,  ini tempat bau amis ikan. Tapi hasilnya kayak ada di suatu negeri antah-berantah. Hahaha
(Lokasi: Karangantu, Serang. Talent: Ulie)

Masih di lokasi yang sama. Bekas empang.

(Lokasi: Hutan Mangrove STP, Banten. Talent: Ulie)

Another silhoutte.
(Lokasi: Gudang Peti Kemas, Kragilan. Talent: Nita & Dzaky)

Gak lengkap kalo yang motretnya gak ikutan eksis. Karena yang motret juga manusia, wajar kalo terkadang kita ingin ada di dalam frame foto tsb. Walopun hasilnya miring-miring begini, ya namanya juga 'The Power of Self-Timer'  gak ada ganjel yang pas buat naro kameranya. Hiiks
(Lokasi: Gudang Peti Kemas, Kragilan-Serang)

Inti dari tulisan ini adalah sederhana, kalo mau motret ya motret aja. Mau sekedar cuma ngandelin instinct doang atau pake teknik yang selangit itu pilihan, tergantung selera masing-masing. Mau motret di tempat yang emang udah epic banget atau mau di tempat yang 'nggak banget' pun terserah. Terus memotret. Salam jepret!