Spot Foto di Serang dan Sekitarnya

Hi! Photography spot hunters! Seneng banget gw bisa kembali nulis tentang beberapa tempat spot foto di Serang dan sekitarnya. Walaupun kali ini gak banyak tempat yang gw rekomendasiin, tapi setidaknya bisa memenuhi dahaga kalian yang haus akan spot-spot kece. Hehehe
Bisa dibilang ini adalah sequel dari tulisan yang sebelumnya, yaitu Hunting Tempat Foto di Serang karena trafik kunjungannya lumayan tinggi, jadi serada ada gairah gitu gw buat nulis dengan tema yang (hampir) sama. Oh, iya! Kali ini tidak mengkhususkan hanya daerah Serang, ya. Tapi, Serang dan sekitarnya. Yang penting masih di Banten - Banten juga, kok. Cekidot ...

1. Lagon
Mungkin namanya diambil dari bahasa Inggris, lagoon yang berarti danau. Karena emang tempatnya seperti danau buatan. Berlokasi di Kp. Cisereh Kec. Kragilan (dari perempatan Cisereh terus masuk lurus aja). Di situ, terdapat beberapa lagon yang lumayan luas dan ada di ketinggian. Gak tinggi-tinggi banget, sih. Tapi kalo mau naik ke atas lagonnya itu ya kendaraan gak bisa dibawa, mesti parkir di bawah. Kalo pun maksain bawa (misalnya) motornya ke atas, ya ada juga track-nya, tapi curam. Atau kalo gak mau ambil resiko buat nanjaknya, harus repot sedikit muter-muter masuk ke perkampungan warga.
Lagon ini bukan tempat wisata, karena ini sebenernya milik sebuah perusahaan (pabrik) yang ada di sekitar situ. Jadi, gak ada tiket masuk, gak ada yang jualan juga. Paling ada banyak orang  mancing di situ.

Spot di jalan sekitar Lagonnya kece juga. Bisa buat pre-wedding. Uhuuk..
in frame: Emilda
 Lokasi di bawah lagon.
in frame: Emilda
Ini dia, foto dengan background lagon.
in frame: Emilda
 Jadi, lagon ini nih banyak banget. Kalo foto di atas itu lagon yang paling deket dari jalan utama. Kalo foto yang di bawah ini, lagon di belakangnya lagi. Arah mana, yah? Gw buta arah mata angin. Pokoknya terus aja telusuri jalan ke belakang.
2. Peti Kemas
Masih di sekitar lokasi yang sama, yaitu Kragilan. Tepatnya di samping Polsek Kragilan. Nama PT-nya tuh apa yah, gw lupa. Wakakak Gw rekomendasiin tapi kebanyakan 'lupa'nya. Patokannya Polsek Kragilan aja, sampingan tempatnya. Gw saranin kalo mau ke tempat ini hari Sabtu atau Minggu sore. Karena di hari dan jam segitu, udah sepi aktivitas. Riskan juga kali kalo pas hari kerja, secara ini adalah tempat keluar-masuk kontainer. Jangan lupa minta ijin dulu kalo mau masuk ke pak satpamnya di situ.
in frame: Sofyan
 in frame: Sofyan - Nita
in frame: Sofyan - Nita
in frame: Sofyan - Nita
3. Hutan Mangrove
Gw cantumin hutan mangrove di sini biar banyak aja tempat yang gw tulis. Padahal hutan bakau yang berlokasi di STP (Sekolah Tinggi Perikanan) Banten ini gak 'recommended' banget. Kenapa? Pertama, berdasarkan informasi yang gw denger, tempat ini dulunya terbuka untuk umum. Namun, karena banyaknya pengunjung alay yang menyebabkan rusaknya beberapa komponen ekosistem yang ada di hutan tersebut, maka kini hutan bakau tersebut sangat sulit untuk dikunjungi. Harus melalui proses perijinin terlebih dahulu. Ribet, kan? Kedua, tempat ini tidak bersahabat karena terlalu banyak nyamuk. Ya iyalah, namanya juga hutan. Mana nyamuknya pake behel lagi. Jadi begitu digigit, bentolnya gede banget dan gak bisa ilang dalam waktu seminggu. Serius. Gw gak lebay.
Alasan terakhir kenapa gw bilang tempat ini gak recommended adalah karena gw gak mau jadi tersangka utama oknum penyebab banyaknya pasukan 'dedek-dedek emesh' yang dateng ke sana karena baca blog gw. Hehehe Tapi gw sih yakin pembaca blog ini tangannya gak pada jahil, ya, kan?

in frame: Sinaga
 in frame: Devi
in frame: Sinaga
4. Balong Kosong Banten Lama
Gw gak tau nama tempat ini apaan, karena sewaktu mau menuju ke hutan mangrove (hanya beberapa meter lagi ke Sekolah Tinggi Perikanan), gak sengaja liat 'balong kosong' (empang tapi gak ada airnya_mungkin efek kemarau) di pinggir jalan yang menurut kebanyakan orang bukan tempat yang istimewa. Tapi, karena gw ngeliat dari kacamata fotografi *hazekk*  menurut gw tempat ini punya sisi lain yang bisa dieksplor jadi spot yang captureable.
in frame: Wida Kiwid
in frame: Wida Kiwid
in frame: Sinaga
5. Pulau Kecil dan Pulau Besar
Berlokasi di Merak, Banten. Tepatnya di belakang Polsek Pulo Merak. Untuk nyebrang ke pulau ini harus naik perahu. Sewa perahu pulang-pergi ke Pulau Kecil cuma Rp 10.000 per orang. Dan Rp 15.000 ke Pulau Besar. Cuma beda jarak beberapa meter aja.
Kalo buat foto sih menurut gw lebih bagus di Pulau Kecil, di situ ada karang yang sampe ke atas gitu. Ada banyak kapal juga buat background.
in frame: Dede Nia

6. Batu Lawang
Untuk informasi Batu Lawang, silakan baca artikel lengkapnya di sini.
in frame: Wida Kiwid

7. Palm Hill
Terletak di sebuah komplek perumahan di daerah Cilegon dengan nama Palm Hill. Banyak spot bagus di sini, tapi kenapa pas gw 'obrak-abrik' file di laptop gak ada foto yang merepresentasikan kata 'bagus'nya itu sendiri. Aslinya sih tempat ini mayan bagus, cuma mungkin gw motonya waktu itu kurang fokus aja. Mungkin.
in frame: Sinaga
8. Citra Land Puri
Sama seperti Palm Hill, Citraland Puri ini juga sebuah komplek perumahan yang terletak di Ciracas, Kota Serang. Karena tamannya didesain se-Instagramable mungkin, maka tempat ini selalu rame bukan cuma sama pasukan 'dedek-dedek emesh' aja, tapi juga sama pasukan 'emak-emak' yang gw liat sih kayaknya niat banget ke sini. Wahaha warbiyazaahh ...
in frame: May
in frame: May
in frame: May

in frame: Syifa

Oke, cukup segitu dulu yang bisa gw share, semoga bermanfaat. Selamat berburu. Salam jepret!



Nyetrika di Toilet

Entah kesambet angin apa gw waktu itu, sampe ngelakuin hal konyol begini. NYETRIKA DI TOILET.


Cerita bermula saat kami tiba di bandara pada pukul 11 malam dan memutuskan untuk bermalam di sana. Pagi harinya kami langsung menuju ke Melaka dengan kondisi 'gembel' (kurang tidur, bedak luntur, alis turun, dan belum mandi  tentunya). Sesampainya di sana, begitu baru turun dari bus, kami langsung mencari WC umum untuk memperbaiki (harga) diri. Niatnya sih cuma cuci muka, gosok gigi, sedikit poles-poles bedak, naikin alis yang sempet terjun bebas, eh taunya si kawan karena ngeliat kondisi toiletnya sepi malah berinisiatif buat sekalian mandi, biar seger katanya. Gw yang gak tergoda dengan ajakan si kawan yang ngasih ide ke gw biar mandi juga, malah kepikiran buat ganti kostum aja, tanpa mandi. Tapi karena baju gw di'uyel-uyel' dalem ransel, otomatis kondisinya kusut gak karuan. Insting gw ngalir saat liat di tembok deket wastafel ada stop kontak dan inget kalo si kawan gw yang lagi mandi ini bawa setrikaan. Akhirnya tercetuslah ide buat nyetrika di dalem toilet itu. Tapi karena kabelnya pendek, gak nyampe ke bawah, gw pinjem kabel roll-an punya si kawan gw yang satu lagi. Dipakailah si kabel roll-an itu. Nyetrikalah gw sebisanya dengan posisi baju gw pegangin. Karena agak susah juga nyetrika tanpa alas, gw mikir lagi buat nyari kain sebagai alasnya. Tanpa sepengetahuan si kawan gw yang satu lagi, yang lagi mandi, akhirnya jaket dia yang tergeletak di atas tasnya gw ambil dan gw jadiin alas. Si kawan sih sampe sekarang belum tau kalo jaketnya pernah gw gelar di atas lantai toilet buat alas nyetrika. Soalnya kalo waktu itunya juga gw bilang pinjem jaketnya buat dijadiin alas, pasti gak dibolehin. Makanya kalo dia baca tulisan ini, gw sekalian minta maaf. Katanya minta maaf itu lebih gampang daripada minta ijin. Syalala... Syubidu... Bap... Bap...

Batu Lawang di Merak



Tempat keren yang (masih) tersembunyi ini terletak di –entah kampung, desa, atau kecamatan- Gerem, Merak. Rutenya kalo dari arah Serang tuh sebelah kanan. Patokan masuk ke dalemnya itu gak jauh dari turunan Pertamina Gerem, ntar di situ ada pertigaan (atau perempatan ya gw lupa), yang ada Indomaretnya sebelah kanan, ada pangkalan ojek, masuk aja. Bisa gw bilang kalo Batu Lawang ini adalah “Tebing Keraton”nya Banten. Tempat ini mempunyai sedikit kemiripin dengan Tebing Keraton yang ada di Bandung. Gak perlu dijelasin pake kata-kata di mana letak kemiripannya. Cukup simak beberapa foto berikut. Kalo ternyata gak mirip, ya maap.



Gimana angle-nya, pas, kan? :D

Itu dari segi spot foto yah, sedikit mirip. Lokasi aslinya pun memang mirip, mulai dari jalan menuju ke puncaknya itu harus dilalui dengan jalan kaki menyusuri jalan setapak yang menanjak. Butuh sedikit tenaga dan pengorbanan. Bisa naik ojek juga kok pas dari pertigaannya itu. Kemaren mamang ojeknya nawarin harga 25ribu untuk masuk ke dalemnya. yangnya ngira gw gak bawa motor makanya nawarin jasanya. Padahal waktu itu gw lagi ngaso makan bubur ayam di sebrang Indomaret. Buat patokan juga tuh tukang bubur ayam letaknya bersebrangan dengan Indomaret tadi. Kalo kalian ada rencana ke sana dan mampir ke tukang buburnya, gw nitip satu, tanyain ke tukang buburnya udah naik haji apa belum. FYI, mau naik ojek atau bawa motor sendiri, ujung-ujungnya jalan kaki juga buat naik ke puncaknya. Setelah masuk agak jauh dari pertigaan ojek itu, si motor dititipin di depan mushola yang ada di sana. Aman kok, ada mamang parkirnya juga.



Perbedaan bisa dilihat dari segi pengunjung. Karena Batu Lawang ini belum se-fenomenal Tebing Keraton, makanya pengunjung yang dateng pun masih sangat sedikit. Dan itu baik untuk kesehatan. Karena udaranya belum terkontaminasi dengan karbon dioksida yang dihasilkan oleh manusia yang ada di sana. Wkwkwk


Kayak Negeri di Atas Awan, kan? :D



Perbedaan berikutnya adalah dari segi tempat yang lebih luas. Ya, di Batu Lawang bisa eksplor karena spot-nya lebih banyak dan luas, dengan jumlah pengunjung yang jauh lebih sedikit. Kalo kelemahan dari tempat ini sih palingan karena belum jadi tempat “wisata” umum (walopun kalo check in di Instagram udah ada yang men-declare namanya jadi ‘Taman Wisata’ Batu Lawang), belum dikelola oleh pemerintah atau pihak swasta, maka minim fasilitas. Belum ada security atau sekedar penjaganya gitu. Juga belum ada unsur yang paling esensial dalam kehidupan yaitu air (WC umum). Jadi, sekedar saran aja sebelum naik ke atas, pastiin kandung kemih dalam keadaan kosong, jadi gak mikirin bakal pipis di mana kalo kebelet. Yang lebih gawat kalo nyampe puncak malah pengen pup. Kayak yang kawan gw alamin kemaren. Hahaha Ini aib yang gak bisa gw tahan untuk diceritain. Dia itu satu-satunya dari kami berempat yang perutnya ngalamin kontraksi hebat pas baru nyampe puncak. Dia nyalahin bubur yang tadi kita makan. Eh! Jangan gegara isu satu orang ini yah, si tukang bubur tadi gak bisa naik haji. Makanya gw patahkan, dia mules bukan karena bubur. Lah, orang kita bertiga baik-baik aja kok setelah makan bubur tadi. Dasar lambung dianya aja yang gak biasa tersentuh makanan pagi-pagi. Wkwkwk

Sementara kami bertiga asik jeprat-jepret, si kawan yang satu itu sibuk mencari tempat tersembunyi untuk menyimpan “ranjau”nya dengan berbekal selembar tisu basah dan sebotol air mineral yang masih disegel. Wakakakakak 

Udah ahh geuleuh ceritain yang begituan. Pesen aja buat yang mau ke sini, jangan melakukan segala macam bentuk tindakan vandalisme –mencorat-coret batu-membuang sampah sembarangan- pokoknya yang termasuk tindakan merusak lingkungan! Disayangkan sekali, batu besar yang jadi primadona-nya tempat ini malah ada coretan pake spidol entah tip-x, buang sampah bekas makan-minumnya di lempar ke bawah jurang. Ih! Norak! Sumpah norak! 

Eh, kenapa kesannya malah gw yang norak yah teriak-teriak di sini. Wakakakak Abis emosi sih sama kelakuan yang begitu. Lu pada jangan vandal begitu ya. Tjakep.

Salam dari gw dan si kawans ...

Kecantikan Indonesia dari Atas Tebing Keraton



Sewaktu nulis ini, gw sambil nonton Upacara Penutupan PON XIX di TVRI. Epic banget seremoninya, pertunjukan seni tari dan lagu daerahnya bisa membakar rasa nasionalisme. Menjadi bangga terlahir di Bumi Pertiwi ini. Walopun kalo coba flashback, PON XIX agak sedikit rusak karena diwarnai ‘rusuh’ di beberapa cabang olahraga, yang membuat kita sebagai awam biasanya ‘ngeresuh’, “Ya, orang Indonesia mah bisanya rusuh aja.” Termasuk gw yang suka ngomong gitu. Hehe Tapi, di luar segala sesuatu yang jelek-jeleknya itu, pasti ada yang baik-baiknya. Kita omongin yang baik-baiknya aja.

Ngomongin Indonesia yang baik, ternyata emang beneran baik, loh. Kalo dari kalian masih ada yang ‘nyinyir’ dan memandang sebelah mata Indonesia, mulai detik ini segera ambil air wudhu. Karena mungkin mata hati kita selama ini sudah ditutupi rasa benci dan rasa tak puas terhadap Tanah Air. 

Biarkan saya bercerita dulu, boleh?
Di bandara, gw ketemu dengan seorang  traveler asal Malaysia. Kok, gw tau kalo doi orang Malaysia? Ya, dari look-nya gw bisa nebak kalo dia dari ras yang sama, cuma yang membedakannya itu paspor yang dia pegang ber-cover merah, jadi dari awal gw udah menduga kalo dia dari sono. Ternyata bener aja. Sewaktu gw dan dia sama-sama ngantri toilet, kita sepik-sepik nanya dari mana mau ke mana. Entah siapa duluan yang nanya gw lupa. Pokoknya dia cerita mau pulang ke Malaysia setelah ‘pusing-pusing’ (jalan-jalan) selama 4 hari di Indonesia. Indonesia kan punya 17ribu pulau lebih, jadi gw tanya, di Indonesia jalan-jalan ke mana aja. Doi jawab ke Bandung (sambil sebutin beberapa tempat wisata), dan hari terakhir doi habisin waktu di Jakarta sekalian pulang. Dalem hati gw takjub, orang luar aja jauh-jauh dari sono nyamperin Kawah Putih, Dago, Farm House, Tebing Keraton, terus apalagi ya gw lupa. Gw sempet mikir, ternyata Indonesia di mata luar itu gak jelek-jelek amat, yah. Iya. Justru kebalikannya. Gw yakin, doi atau mereka yang datang ke sini adalah mereka yang melihat Indonesia dari sisi yang baiknya. Ya, iyalah. Kalo mereka ngeliat dari sisi yang buruknya, mana mau ngabisin duit dari sono dateng ke sini. Ya, kan? Iya.

Ngomongin yang tadi doi sebutin, Tebing Keraton, yang ada di Indonesia, tepatnya di Bandung (tapi lupa detail-nya daerah mana). Ini lagi nge-hits banget ya di Instagram. Ya nggak, sih? Apa cuma perasaan Bang Haji aja? Pokoknya gitu aja.

Ini kali pertama gw nge-trip pake jasa travel agent, one day trip gitu deh. Seru sih. Kalo gak percaya, gw hapus kata ‘sih’-nya. Seru!!!

Gak bisa share tentang rute transportasi ke sana, tiket masuk, budget ini-itu, atau apapun. Karena, itu dia salah satu kelebihan nge-trip pake jasa travel agent, kita tinggal duduk ganteng, atau bobok-bobok tampan di mobil, begitu mata melek udah sampe tujuan. Gak perlu ribet lagi bikin itinerary, gak perlu mikirin beli tiket, atau mau makan di mana. Semuanya serba protokoler, tinggal ngikutin aja.
Dari tempat parkir menuju Tebing Keratonnya ini lumayan jauh, gak ngitung jaraknya sih, yang gw inget memakan waktu tempuh sekitar 40-60 menitan lah. Dengan berjalan kaki. Kok? Ya! Mobil gak bisa masuk. Tapi tenang, ada ojek kok kalo kita ngerasa gak kuat berjalan kaki. Harganya berbeda-beda, tergantung jarak tempuh yang udah dilalui sebelumnya. Kalo naik ojek dari parkiran mungkin sekitar 30ribuan. Kalo udah naik 200 meteran, berkurang jadi 25ribu. Naik 400 m, 600 m, berkurang jadi 20ribu, 15ribu. Naik lagi 800 m, 1 km, berkurang jadi 10ribu, 5ribu... Ya gitu aja terus sampe Tukang Bubur Naik Haji pulang, terus berangkat lagi haji kedua. Soalnya mamang ojeknya ini ngikutin kita terus yang lagi jalan (menanjak loh ya). Lumayan bikin ngos-ngosan sih ya. Secara jalannya kan nanjak gitu. Tapi walopun begitu, lebih banyak yang jalan kaki kok daripada yang ngojek. Bukan karena kere, tapi gak enak sama temen yang lain. Wkwkwk Nggak ding. Beneran, lebih asik jalan kaki beramai-ramai, sambil nikmatin pemandangan sekitarnya yang ajib banget.

Kita nyampe sana jam setengah lima-an subuh. Udara masih terasa kuat banget buat ngeremukin tulang. Tapi kalo dibawa jalan kaki, apalagi nanjak gak berasa dinginnya. Pagi buta dengan keadaan masih gelap, kita nanjak, ngejar sunrise katanya bagus buat foto. Sempet singgah dulu di musholla buat Subuhan. Dan berasa banget nyentuh air buat wudhu itu kayak sikap mantan, dingin. Bbbrrrr...

Setelah melanjutkan perjalanan, akhirnya sampai juga di puncak Tebing Keraton. Ternyata di situ udah banyak manusia bejibun buset. Ini gimana caranya gw bisa ambil gambar yang seolah-olah gw lagi sendiri di tepi jurang, tanpa ada background pengunjung yang lain? Rasanya sulit. Emang iya sulit. Cuma, karena gw punya bakat memotret sedikit lebih baik dari si kawan. Wkwkwk Jadi gw bisa motoin dia seolah-olah ada di puncak tebing, seorang diri. Tapi, begitu gw yang jadi objeknya, si kawan yang motoin, hasilnya? Yaa .. Gak usah diceritain lah. Sakit. Gak ada satu pun yang bagus. Sorry to say, bro!

Cantik banget kan lanskapnya.

Ya jelas kecewa lah. Bukan kecewa sama si kawan gw yang gak bisa motoin itu sih. Kecewa sama apanya yah? Gini loh, tempatnya itu Maha Suci Allah keren banget, gunung berbukit, bukit bergunung, diselimuti kabut putih elok bak kapas, udara sejuk sedap santai. Tapi sayangnya, manusianya terlalu banyak, men! Terus aing kudu kumaha? Akhirnya mah yaa coba nikmatin aja, apalah arti sebuah foto. *ngetiknya sambil nyesek

Ini foto si kawan, keren, kan? Angle-nya. Bukan orangnya.

Mana ada foto gw yang kayak si kawan begini -,-


Cara terbaik tuh emang dengan menikmati saja. Sambil duduk makan gorengan tahu di balik pagar pembatas. Sejauh mata memandang, di situ mantan terkenang *halah kacau*. Pemandangan hijau dari pepohonan menghasilkan kandungan oksigen dengan kualitas nomor satu. Suatu saat gw harus dateng ke tempat ini lagi. Kapan? Nunggu Tukang Bubur yang tadi pulang dari hajinya yang kedua.
Dengan segala keriuhan dan keramaiannya, tak kan mampu mengalahkan rasa bersyukur atas lukisan alam Yang Maha Sempurna ini. Atas segala keelokkan dan kecantikan yang disuguhkan. Kalau mereka yang jauh saja menjadikannya dekat, kenapa kita yang dekat tak menjadikannya menyatu. Menyatu dengan Pertiwi. Menyatu dengan kecantikan yang Indonesia miliki. *hazeekk

Jadi, bagi yang sudah mengambil wudhu dan membaca cerita di atas, mulai berdamailah dengan Indonesia. 

*sambung-sambungin aja lah kalimat penutupnya* :D