Hal Aneh di Instagram

Kurang kerjaan sebenernya nulis beginian. Tapi kaya pengen ngeluarin unek-unek gitu kalo liat beberapa postingan di Instagram. Emang postingan apaan sih yang bikin gw pengen nulis ini? Hahaha
Itu loh, suka lucu ajh ngeliat follower yang  ngasih 'first like' atau 'first comment'. Pernah liat kan pastinya. Jadi sepertinya followers itu bahagia bgt kalo jadi orang yang pertama kali nge'double tap' alias nge'like postingan artis atau idola mereka. Trus dengan bangganya mereka kasih komentar "first" atau "1" yang artinya mereka lah orang yg pertama kali nge'like atau komen. Berasa kejatuhan Jazz kali yah kalo bisa ngelakuin hal itu, bahagia. Hehehe
Misalnya pas lu buka Instagram, pas kebetulan yg nongol paling atas postingannya Raisa atau Agnez Mo (atau Mpok Nori, Mpok Omas, dsb), masih anget, baru satu atau dua detik yg lalu dy ngepost jadi masih bersih belum ada yang nge'like dan komen. Dan dengan sigapnya lu langsung 'double tap' dan jreenggg jreenggg...... kasih komen: "FIRST". Yeayyy!! Selamatt!! -,,-
Ini nih contoh dari postingannya Cinta Laura. Ada yg komentar 'first'. Biar apa coba? Kenapa gak komen sesuai dengan caption di fotonya? Hehehe
Atau biasanya bukan cuma postingan artis ajh yg ada komen beginian, tapi akun-akun yg bejibun followernya juga sering liat komen semacem ini.
Kemudian awkward moment, when you see ada yg komen "first" tapi doi gagal first. Antara pengen ketawa tapi kasihan tapi miris tapi pengen ketawa lagi. Hehehe Ngomong apa sih gw gak jelas! :D
Biar jelas coba liat ini:
Follower yg pertama okelah dy bener kasih komen "1" krn emang doi yg pertama. Tapi liat follower di bawahnya! Mungkin sinyalnya kalah cepet bro jadi keduluan deh! Hehehe Tetep cemungutt eaa :D
Lanjut nih capture'an berikutnya ..banyak yg ngaku-ngaku "first". Hihihi
Nah! Yang komen paling terakhir nih ambigu. Sebenernya dy ngakak ngetawain postingannya atau ngakak ngeliat komentar2 di atasnya?? *entahlah hanya dy dan Tuhan yg tau. Hiiks
Masih mau liat lagi yah! Yang  ini malah lucu, komentar yg di atas udah ngomongin ke mana-mana, nah 'Si Manusia First" ini malah baru nongol. Ckckck :D
Ada nih satu lagi :D
Mungkin hanya karna masalah sinyal ajh yg kalah cepet, bro! Selebihnya kalian luar biasa! Selalu ingin jadi yang pertama! Yeay!! Karena kalian, bikin Instagram lebih berwarna!! Cupp cuppp mmuuahh :*
Bisa jadi nanti akan ada komunitas pemburu first like dan first comment. Lucu kali, yah! iya! :D

Sebenernya ada pesan moral yg ingin disampaikan dlm tulisan ini:
If You Can Not Be The First, Be The Best! :)




Hobi Fotografi

Hobi Fotografi

Lagi bertanya-tanya sama diri sendiri. Kenapa tiba-tiba gw jadi hobi sama fotografi. Bagus sih, ya setidaknya otak gw masih bisa dipake buat berimajinasi. Cuma kadang suka ngerasa aneh sama hobi ini. Sekarang kalo pergi ke mana-mana rasanya gak lengkap kalo gak bawa kamera. Hiiks
Walopun sedikit agak rempong, tapi ya mau gmn lagi. Yang penting dapet kepuasan saat dan setelah memotret. Hehehe
Dan kadang yg gw sesali dari hobi ini adalah (gak nyesel-nyesel bgt sih padahal mah) gw gak bisa menikmati suasana yg seharusnya gw nikmati :(
Contohnya waktu pas konser Sheila On 7 atau Avril Lavigne. Satu sisi gw pengen menikmati alunan musik dan ikut bernyanyi, satu sisi lagi gw pengen mengabadikan momen-momen langka saat konser. Mengabadikan lambaian tangan penonton, siluet ratusan kepala manusia, kilauan cahaya lampu panggungnya, dll. Demikian pun saat melihat pertunjukan teater. Pengen bgt rasanya hanya duduk manis menikmati alur cerita adegan per adegan, memahami pesan moral yg disampaikan, dsb. Tapi kepala, pundak, lutut, kaki, lutut, kaki rasanya gatel ingin membekukan sepersekian detik dari setiap adegan. Jadi konsentrasinya terbagi dua. Hiiks
Saat ngetrip pun juga sama. Kenapa gw gak duduk manis saat off road dan menikmati pemandangan sekitar Merapi. Kenapa harus capek-capek berdiri di atas Jeep sambil pegangan kuat-kuat supaya gak terpental saat motret ini itu. Motret jalanan yg curam, motret drivernya dari belakang, motret bebatuan dan debu, motret asap yang masih mengepul dari semangkuk Indomie rebus pake telor saat rehat, motret kaki yg mulai dekil, dll. Tapi emang di situ seninya. Hehehe
Cuma sedikit sih kegamangannya. Selebihnya, memotret itu nikmat. Sama nikmatnya saat ngajarin siswa yg tadinya gak bisa jadi bisa. Beugh! Itu puasnyaaa SubhanAllah :D

Cara Edit Background Foto

Ini pengetahuan baru yang baru ajh gw dapet. Abis dapet tutorial kilat dari my brother cara edit (warna) background foto yang kontras dengan (warna) objek fotonya. Karena di laptop adanya aplikasi Adobe Photoshop CS3, ya pake yang ada ajh ^_^
Ini contoh hasil editan gw :D
Yang ini juga. Gak seberapa sih emang :D
Pertama, buka aplikasinya dan pilih foto yang akan diedit. Kalau sudah, lihat ke pojok kanan bawah. Di situ ada tulisan Background, klik kanan pilih Duplicate Layer.
Akan muncul seperti di bawah ini, klik Oke.
Setelah mengklik Oke, akan muncul layer baru Background copy. Apabila sudah muncul layer baru tersebut, klik layer Background. Pastikan layer tersebut sudah diklik dan berwarna biru seperti di bawah ini.
Kemudian klik ikon mata di sebelah kiri. Agar ikon tersebut tidak ada.
Setelah ikon mata tersebut tidak ada, klik Background copy yang berada di atasnya. Pastikan sudah klik dan berwarna biru seperti di bawah ini.
Kemudian klik Eraser Tool yang berada di sebelah kiri.
Silakan klik Brush yang berada di atas untuk opsi ukuran diameternya.
Setelah dipilih ukuran diameternya, silakan hapus (klik + drag) bagian yang ingin dihapus (untuk menentukan bagian mana yang akan dibedakan warna backgroundnya) pada fotonya.
Ini contoh setelah selesai proses penghapusan.
Setelah selesai proses penghapusan seperti gambar di atas, kemudian klik Background dan munculkan kembali ikon mata dengan cara mengkliknya. Pastikan ikon tersebut muncul dan berwarna biru seperti gambar di bawah ini.
Klik Image, Adjustments, Black & White. Ini hanya contoh yang akan diedit menjadi efek hitam putih. Silakan edit warna dengan kreasi yang lain.
Lakukan balancing warnanya. Kemudian klik Oke.
Apabila sudah selesai, silakan simpan hasil editannya. Klik Save as (atau Save).
Pilih format penyimpanan. Kemudian Save.

Setelah itu akan muncul perintah seperti di bawah ini. Silakan klik Oke atau terlebih dahulu jika ingin merubah Quality nya tinggal klik saja.
Selesai.

Sekian dan terima kasih. Semoga pengetahuan yang 'gak' seberapa ini bisa bermanfaat :D

*Oh iya! Gak sadar, ternyata pas intinya dari tutorial ini gw pakenya bahasa baku. Hehehe
Yauda lah gak usah dibahas, orang udah pamit geh!















Itinerary Kuala Lumpur 4D3N

Agak telat sebenarnya posting ini, karena tripnya uda lewat sekitar 7 bulan yang lalu. Tepatnya Maret 2014. Tapi baru ada mood buat nulis sekarang. hehehe
Entah ini bisa disebut itinerary apa bukan. Karena setau gw itinerary dibikin sebelum perjalanan. Tapi ini malah setelahnya. Gpp lah yah, krn sebelum perjalanan juga gw (maksudnya kita bertiga) sempet drafting itin nya yang masih dalam keadaan corat-coretan, acak-acakan, porak poranda dan gundah gulana -,,-

Oh iya! Sempet agak keluar jalur dari itin yg sebelumnya kita buat. Karena ternyata pesawatnya harus transit dulu ke Singapura. Di luar rencana! Tapi emejiingg!!!

Langsung ajh ini catatan perjalanan kita trip ke Kuala Lumpur selama empat hari tiga malem. Gak penting buat lo tau juga sih sebenernya. hehehe

**setiap harga yang gw cantumin adalah harga utk perorang.

Hari Pertama, 14 Maret 2014
05.25 : Take off dari Soetta menuju Changi Airport Singapore.
07.30 : (waktu Singapura) Tiba di Changi Airport.
08.30 : Check-in transfer.
10.20 : Take off menuju LCCT Kuala Lumpur.
11.25 : (waktu Malaysia) Tiba di LCCT. Setibanya di bandara ini langsung cari kartu perdana biar tetep eksis di socmed. Bisa langsung minta dipaketin sama si mamangnya. Harga kartu perdana DIGI RM 21 (kalo dikonversi ke Rupiah sekitar Rp. 73.000).

13.00 : dari LCCT menuju Stesen KL Sentral. Naik Aerobus harga tiket RM 8. Tinggal beli di counter depan bandara dan bus nya uda berderet juga di depannya. Perjalanan kurang lebih 1,5 jam.
14.30 : KL Sentral menuju Bukit Bintang. Naik monorail harga tiket RM 2.10.
15.00 : Sampai di Bukit Bintang. Dari stesennya jalan kaki menuju tempat penginapan (Budget Inn klik di sini ) di sekitar Bukit Bintang, tepatnya di Jalan Alor.

15.00 - 17.00 : Check-in hotel, istirahat sebentar, mandi dsb. Prepare buat nonton konser Avril Lavigne :D
17.00 : Menuju tempat konser di Dataran Merdeka.
rute: St. Hang Tuah >> St. Mesjid Jamek (naik monorail RM 1.20). Kemudian dari St. Mesjid Jamek pindah ke stesen LRT, bukan monorail. Tinggal nyebrang lewat tangga. Krn stesen monorail dan LRT di Mesjid Jamek satu lokasi.
St. Mesjid Jamek >> St. Sentul (naik LRT RM1.20).
Sempet nyasar-nyasar cari tempat konsernya. Daripada telat, akhirnya dari Sentul naik taksi menuju Dataran Merdeka (tembak ajh taksinya RM 15).

19.00 : Sampai di tempat konser.
22.00 : Konser selesai. langsung jalan kaki sampe Petaling Street cuma buat nyari taksi yang udah agak jarang lewat krn udah malem. Hiiks Akhirnya dapet taksi yang drivernya baik banget :(  ngasih wejangan selama perjalanan menuju Jalan Alor (tempat kita nginap).

22.30 : Sampai di Jalan Alor. Sebelum ngandang pulang, muter-muter dulu cari makan. Tempatnya kece bgt di sepanjang Jalan Alor ini emang sepertinya dikhususkan untuk wisata kuliner di malam hari. Dengan lapak-lapak pedagang yg kebanyakan bermarga chinese dan india. Makanya rada susah cari makanan halal di sini. Eits! tp krn dapet wejangan dari si bapak taksinya td, jadi kita tau kedai mana yg halal. Dan ternyata cuma satu! Letaknya di ujung jalan! Pppfftt -,-
Taburan cahaya lampionnya gak mungkin lewatin momen ini buat foto-foto :D
23.30 : Baru deh ngandang. Bobo cantik. Prepare tenaga utk esok hari :D

Hari Kedua, 15 Maret 2014
08.00 : Breakfast. Menikmati suasana pagi di Jalan Alor.
08.30 : Destinasi selanjutnya adalah KLCC yang ada ikonnya Malaysia (selain Upin Ipin), Si Menara Kembar :D
Rute: Bukit Bintang ke Bukit Nanas (naik monorail RM 1.20). Dari Bukit Nanas, jalan kaki menuju Stesen LRT, St. Dang Wangi.

09.00 : Dang Wangi ke KLCC (naik LRT RM 1.30). Sampai di KLCC, muter-muter dan foto-foto :D
09.30 : Menuju destinasi selanjutnya! Genting Highland!!
Rute: KLCC ke St. Gombak (naik LRT RM 2.10)

10.00 : Sampai di Gombak. Beli tiket bus utk menuju Genting Highland (RM 18.8 pulang pergi)
11.30 : Perjalanan naik bis dari Gombak ke Genting.
12.00 : Sampai di Genting. Langsung menuju loket tiket Skyway Cable Car sejenis gondola buat menuju puncaknya :D (RM 12 pulang pergi).
Foto-foto dulu lah di dalam skyway :D

12.30 : Sampai juga akhirnya di puncak Genting. Tapi sayangnya, setelah lama muter-muter nyari wahana di Genting Higland yang kita maksud, rupanya sedang renovasi dan baru kelar tahun 2016 mendatang. Hiiikkss :(
Pulang menuju tujuan berikutnya. (dengan rute yang sama saat berangkat).
14.00 : Gombak ke Mesjid Jamek (LRT RM 2.30).
14.00 - 18.30 : Muter-muter di Mesjid Jamek, Dataran Merdeka. Di sini banyak spot bagus buat foto. Di sini emang ikonnya bangunan2 di Kuala Lumpur selain si kembar tadi. Sempetin masuk Gallery Kuala Lumpur City. Pokoknya jangan pulang sebelum batre di kamera lowbatt. Hahaha
Menurut gw, ini adalah tempat wajib yang harus dikunjungi siapapun saat ke KL. Wajib ke tempat ini saat matahari masih terlihat dan saat matahari sudah ditelan oleh Sang Pemilik Malam *aassik. Lihat perbedaannya saat siang dan malam hari, sama2 bagus :')
Sebenernya masi banyak foto-fotonya tapi gak mungkin semuanya gw aplot ke sini. wkwkwk

18.30 : Mesjid Jamek ke Titiwangsa (naik monorail RM 2.40).
18.45 : Titiwangsa ke Chow Kit (naik monorail RM 1.20).
Dari stesen Chow Kit wajib jalan kaki menuju pasarnya. Di pasar ini gak berasa klo kita lagi di KL. Krn yang jualannya hampir 90% orang Indonesia. Hihihiii Di sini bakal nemu bakso, martabak manis, sate, masakan padang, dkk.

19.30 : Chow Kit ke Mesjid Jamek (tembak taksi RM 5). Balik lagi ke Dataran Merdeka hanya untuk took a moment at night. Foto-foto lagi :D

20.00 : Dataran Merdeka ke KLCC (naik taksi RM 13). Balik lagi ke KLCC hanya untuk foto-foto dg si menara kembar di mlm hari.
22.00 : KLCC ke Jalan Alor (naik bus Go KL Free alias gratisss, turunnya di halte sekitar Bukit Bintang).
22.15 : Sampai di Jalan Alor. Lagi-lagi makan di Jalan Alor.
23.00 : Ngandang

Hari Ketiga, 16 Maret 2014
Tujuan hari ini adalah ke Shah Alam. Sebenernya gak ada yg spesial di Shah Alam. Ini cuma nganter si kawan yg mau napak tilas di tempat ini. Mau mengenang masa lalu ceritanya. Ada kenangan yg tertinggal di Shah Alam -,-
08.00 : Bukit Bintang ke KL Sentral (MRT RM 2.10)
08.15 : KL Sentral ke Shah Alam (KTM RM 2.50)
09.30 : Sampai di Stesen Shah Alam (agak lama juga ngantri nunggu taksi utk menuju Shah Alam, tepatnya kita mau menuju De Palma Hotel)
09.45 : St. Shah Alam ke De Palma Hotel (taksi RM 4)
10.00 : sampai di De Palma. Pusing-pusing sikit. Sebenarnya korang tak payah pgi sini -,,-
(singkat cerita) (pulang) (rute pulang sama seperti rute keberangkatan)
KL Sentral ke Bukit Nanas (monorail RM 2.10)
Bukit Nanas ke Pasar Seni/ Central Market (taksi RM 5)
(sebelum ke Pasar Seni, kita masuk dulu ke Gallery Kuala Lumpur)
Gallery KL tuh semacem museum gitu deh, masuknya gratis. Dalemnya berisi tentang kebudayaan, sejarah, dsb tentang Malaysia. Tapi agak miris juga sih waktu masuk ke dalemnya pas kita lihat di situ ada batik dan wayang golek yang diklaim sebagai kebudayaan mereka :(
*lanjut*
15.00 : dari Gallery KL menuju Pasar Seni (ceritanya mau beli souvenir buat buah tangan)
Ada kejadian yg mengaharukan saat di Pasar Seni. Salah satu teman kita yang berinisial "D", hilang!!!! Gara-gara kita tinggal sebentar ke toilet :( dan konyolnya, itu si manusia berinisial "D" bawa handphone yang gak berguna sama sekali. Udah hp nya kagak ganti pake provider yg seharusnya dipake di sini, udah gitu hp nya cepet  lobet, mana gak bawa power bank, bawa peta juga (tapi sepertinya) gak ngerti arah mata angin, Hahaha (sorry kawan klo gw lebay). Tapi untungnya doi bawa duitlah yah, dan akhirnya doi pulang sendiri menuju penginapan. Dan gak nyasar!! wkwkwkk Cerdas :D

*lanjut*
18.30 : Pasar Seni ke Penginapan (naik Bus Go KL gratiiisssss) turun di Bukit Bintang

19.00 : sampai di penginapan, dan menemukan seonggok manusia yang sedang nyengir kuda sambil mainin handphone nya. Ya! Si kawan yg berinisial "D" (FYI: handphone nya bernyawa klo ada free wi-fi) hehehe.
21.00 : Malam terakhir. Muter2 di Bukit Bintang. Ngemall.
24.00 : Ngandang.

Hari Keempat, 17 Maret 2014
09.00 : Penginapan ke Pasar Seni (beli Lekor buat di bawa ke rumah)
12.00 : Pasar Seni ke KL Sentral
13.00 : KL Sentral ke LCCT (naik AeroBus RM 8)
14.50 : Check-in
16.50 : Take off
18.00 : Landed @ Changi Airport Singapore.
21.25 : Take off
22.05 (WIB) : Landed @ Soetta
23.00 : dijemput traveeeeellllllllllllllllllllllllllllllll pulaaangggggggg :D

~ Sampai Jumpa Lagi Malaysia~




Rekomendasi Hotel Murah di Kuala Lumpur

Berdasarkan pengalaman pas ngetrip kemaren kayaknya ini tempat recommended banget buat yang cari tempat penginapan yang murah, nyaman, bersih, pelayanan ramah, dan yang pasti berada di pusat kota. Hotel Budget Inn di Jalan Alor. Kalo dari Stesen Monorail Bukit Bintang tinggal jalan kaki ajh menuju hotel ini. Letaknya pas banget di Jalan Alor tempat yang cukup terkenal sebagai tempat wisata kuliner saat malam hari yang kental banget dengan nuansa orientalnya. Bertaburan lampion di sepanjang jalan, cantik banget klo mau foto di tempat ini saat malam hari. Kalo pagi hari, tempat ini cuma jalanan biasa, tapi pas menjelang sore mamangnya uda siap buka lapak. Dalam sekejap jalanan biasa bisa berubah jadi tempat nongkrong yang asik. hehehe
Eh, kenapa jadi bahas Jalan Alor nya!
Balik lagi gw bahas Hotel Budget Inn yang gak bakal nyesel klo lu pada nginep di sini :D Lumayanlah untuk ukuran hotel yang low budget tapi gak jorok. Oh iya! Ini hotel bukan private room yah! Tapi share room. Yang tempat tidurnnya bisa berbagi dengan guest yang lain. Tapi bukan berarti kita gak punya privasi di tempat ini. Tetep ajh klo cewek gak akan sekamar dengan cowok, apalagi yang bukan muhrimnya. hehehe

Pas kemaren kita bertigaan dapet satu kamar yang isinya ada 2 pasang ranjang susun. Artinya ada 4 kasur. Nah karena kita cuma bertiga, otomatis ada satu sisa kasur yekan, kebetulan itu kasur yang satu ada yang nempatin guest cewek juga dari Sabah Malaysia (sempet nanya ke doi asalnya dari mana. Biasa sepik-sepik). Jadi, gitu deh yang namanya share room, seru juga dapet kenalan roommate baru.

Itu dia penampakannya, tapi ranjang yang sebelah kanan kagak kefoto, maap yakh. Harganya ± RM 40  (kalo dikonversi ke Rupiah kurang lebih 100ribu/org/malam). Dengan fasilitas AC, kamar mandi hot+cold water (share juga), include breakfast. Tempatnya nyaman banget walopun deket dengan jalan raya tapi gak bising.
Biar lebih gampang mending booking dari jauh-jauh hari. Kebetulan pas gw, booking dari 2 tahun sebelumnya . Hehehehe tapi bohong! Dari sebulan sebelumnya booking via Agoda.com. Lebih praktis dan gak ribet.
Pertama sampai dan coba cari alamat ini hotel agak susah karna tempatnya menyatu di antara dereten pertokoan dan lapak-lapak. Jadi jangan kaget begitu kita keluar dari hotel ini, begitu buka pintu lobinya, langsung rame orang seliweran :D

Sudah cukup segini saja pemaparan dari gw. Selanjutnya mau posting itinerary nya :D

Itinerary Jogja 3D2N

Ini catatan perjalanan kita selama di Jogja.
Hari Pertama, 28 September 2014 :
07.00 : Tiba di Bandara Adisutjipto.
07.30 : Bandara (jalan kaki cari shelter TransJogja sekitar bandara) untuk kemudian menuju Shelter
            Prambanan. Naik TransJogja Rp. 3.000.
07.45 : Sarapan di sekitar Shelter Prambanan.
08.00 : Cabut menuju Candi Prambanan. Naik andong Rp. 30.000.
08.05 : Sampai di Candi Prambanan. Harga tiket masuk candi Rp. 30.000/org.
08.05 - 11.00 : Keliling Candi Prambanan + foto-foto.
11.00 : Cabut menuju Shelter Prambanan lagi. Naik andong.
11.10 : Shelter Prambanan menuju Shelter Malioboro (kurang lebih satu jam) naik TransJogja Rp. 3.000.
12.00 : dari Shelter Malioboro menuju homestay (Puri Minggiran Guesthouse klik di sini) di Jln.
            D.I.Panjaitan, Prawirotaman. Naik andong Rp. 60.000. Tapi karena sempet muter-muter cari alamat
            homestaynya, jadi kita putusin buat ngasi ongkos andongnya jadi Rp. 75.000.
12.20 : Sampai di homestay. Check-in.
12.20 - 15.30 : Istirahat menikmati suasana homestaynya yang homie. zZzz
15.30 : Keluar cari makan di sekitar homestay.
16.00 : Cabut menuju Shelter Sugiono (kalo gak salah nama shelternya itu). Naik becak Rp. 15.000/becak.
            Karena kita berempat, pake 2 becak donk yah.
16.30 : dari Shelter Sugiono menuju Shelter XT Square. Naik TransJogja Rp.3.000.
            dari shelter XT Square menuju Museum 3Dimensi (De Mata Trick Eye Museum) cukup jalan kaki.
            Tiket masuk Rp. 35.000/org.
            
16.30 - 18.00 : Foto-foto di dalam museumnya. Nih! Keren! :D

18.00 : dari sini cabut jalan kaki lagi menuju Shelter XT Square menuju Shelter Monjali. Naik TransJogja.
18.30 : dari Shelter Monjali cukup jalan kaki menuju Taman Pelangi (HTM: gratisss).
            Nih suasana di Taman Pelangi
20.00 : Cabut menuju Malioboro. Dari Taman Pelangi (Shelter Ring Road) ke Malioboro naik TransJogja.
20.15 : Jalan malam menyusuri alun-alun utara Kota Jogja. Ngeronde di pinggir jalan ditemani keramaian
            kota saat malam hari dengan suasana jalan raya yg ramah oleh pengendaranya. Bertaburan bintang di
            atas langit Jogja. Oohh romantisnya. hahahaaha ..lanjuutttt makan di angkringan sekitar alun-alun :)
21.30 : Pulang menuju homestay. Naik becak Rp. 20.000/becak.

Hari Kedua, 29 September 2014 :
Rencananya hari kedua pergi ke Merapi pagi-pagi. Tapi karena kita cari mobil rentalan dulu jadi agak molor dari waktu yang kita rencanain.
08.00 : Breakfast
09.00 - 11.00 : Cari info rentalan mobil. Akhirnya dapet juga rentalan yang murah.
11.00 : Menuju Merapi. Perjalanan sekitar satu setengah jam agar sampai ke Merapi.
12.30 : Sampai di Merapi. Tiket parkir Rp.3.000/org dan mobil Rp. 5.000.
            Jeep Tour Merapi. Harga tiket Rp. 250.000/jeep. (Ini paket yg biasa)

12.30 - 15.00 : Menyusuri jejak bekas erupsi Gunung Merapi :(
                        Gokil bangetlah ngejeep ke sini :') Berasa off road. wkwkwk kaya yg pernah ajh
                        sebelumnya -,-
15.00 : Cabut menuju Candi Borobudur. HTM Rp. 30.000.
15.00 - 18.00 : Keliling Candi Borobudur + foto-foto.
18.00 : Cabut menuju Raminten (katanya belum ke Jogja namanya klo belum mampir ke Raminten).
           Tapi apalah daya, karena antriannya panjang mengular dari Sabang sampai Merauke akhirnya
           mending puter balik. Tau sendiri lah klo urusan perut jangan didiemin kelamaan kosong, takut
           kemasukan setan trus emosi jiwa yg ada. Hahahaha
           Akhirnya muter-muter dan cari makan angkringan di alun-alun selatan sambil nyoba-nyoba jalan  
           melewati dua pohon beringin dengan mata tertutup. Tapi gagal -,,-
21.30 : Pulaangg menuju homestay.

Hari Ketiga, 30 September 2014 :
Hari terakhir. Pesawat take off pukul 13.00. Untuk memanfaatkan sisa waktu yang ada, jadi hari terakhir ini start pagi-pagi sekali. Biar bisa muter-muter ke beberapa tempat yang belum dikunjungi.
07.00 : Check-out homestay.
07.15 : Menuju Taman Sari (keliling + foto-foto).
08.00 : Keraton (keliling + foto-foto).
09.00 : Mampir ke tempat oleh-oleh.
09.30 : Sempet mampir ke Dagadu juga.
10.00 : Makan sekalian menuju bandara.
11.00 : Menuju bandara.
11.30 : Check-in.
13.00 : Take off.
14.00 : Landed @Soetta
13.00 : Pulaaaanggg ke rumah masing-masing :D

See you, Jogja!!! :)







Rekomendasi Hotel Murah di Jogja

Buat yang masih bingung cari penginapan murah di Jogja, gw rekomendasiin di Puri Minggiran Guesthouse Jogja ajh. Tempatnya nyaman, bersih, pelayanannya ramah, murah dan yang pasti bikin betah. Akhir September kemaren kita ngetrip ke Jogja dan milih guesthouse ini sebagai tempat melepas penat. Harganya murah, cuma 185ribu/kamar/malam (utk 2 org). Gak sampe jual tanah, apalagi sampe jual diri. Hehehe
Kenapa gw ngoyo bgt rekomendasiin tempat ini, kan gak dibayar? Hahaha abis gimana yahh. Suka bgt sih. Udah itu ajh, simpel. Berbagi pengalaman, berbagi kepuasan yekan.
Ini kamar plus kamar mandi di dalam plus AC plus (entah) LCD, LED, plasma atau apa entah namanya pokoknya tivi ajh. Wkwkwkwk
Nyaman banget pokoknya, bersih. Malah saking nyamannya, kita sampe lupa klo tujuan ke Jogja adalah ngetrip, bukan tidur dan bermalas-malasan di kamar. Hahaha
Dining roomnya juga kece bgt lah gak nyesel pokoknya.
Include breakfast juga kok! :D
Ini penampakan kita sebelum kembali pulang, di depan Puri Minggiran Guesthouse Jogja :D

Nah! Itu tadi sedikit gambaran dari gw. Dari tadi gw cerita yang baik2nya ajh. Ada kekurangannya gak?!
Manusia ajh yg makhluk ciptaan Tuhan punya kekurangan dan kelebihan. Apalagi ini, buatan manusia. Hehehe Kekurangannya paling mungkin letaknya yang agak masuk ke dalem jadi agak susah klo harus pergi ke depan bwt dpt akses transportasinya. Klo mau berkeringat sedikit ya jalan kaki ajh itung-itung olahraga. Tapi krn kemaren kita rental mobil di sana, jadi bisa langsung dijemput di depan homestanynya :D
Tapi kekurangan yg itu tuh bukan alesan buat gak tinggal di sini :)

Alamat lengkap:
Jln. D.I. Panjaitan. Minggiran Baru Nomor 962.
Suryodiningratan. Mantrijeron, Prawirotaman, Yogyakarta.

**gw booking via Agoda. Lebih efektif dan efisien :D