Teman tapi Perhitungan


Gara-gara di‐tag ini di story Instagram, gue jadi pengen keluarin aib, eh, gak aib juga sih. Mungkin tepatnya Tips Agar Pertemanan Awet. Heleh.

Ini kisah gue dan si kawan, sebut saja Princess. Kami temenan udah lama banget sejak SMK. Hampir lima belas atau enam belas tahunan gitu, kalo diitung sejak kelas 1 SMK. Sebenernya waktu sekolah dulu gak akrab-akrab banget sama si kawan ini, kami beda gank, tau muka dia pun karena dijodohkan Tuhan tiga kelas setahun sama dia. Kebalik. Tiga tahun sekelas sama dia. Sampe gue hapal di gank-nya, gaya dia yang paling sengak.

Justru setelah lulus 'keakraban' kami dimulai. Ini gak ada diksi yang kasar buat ganti kata 'keakraban'? 
Konyol banget setelah lepas dari bayang-bayang muka sengaknya semasa sekolah, ternyata kami satu kampus, dong. Hadeuh. Untung beda angkatan dan beda jurusan. Tapi, dari situ lah benih kedekatan dimulai, cuih, geli gue. Di awal-awal masuk kuliah dia sok-sokan pinjem buku paket Akuntansi bekas sekolah dulu, sok-sok ngajakin main, sowan ke rumah temen, ngajak rafting, dan klimaksnya pas ngajakin trip di tahun 2014. Sejak dari situ, sih, akhirnya kami sering nge-trip bareng, baik ramean atau pun cuma berdua. Ya, berdua. Berdua. Seriously, berdua. Sama dia, berdua. Ya, sisa kami berdua akibat seleksi alam. Hahaha

Kenapa alam memilih dia, dan alam memilih gue untuk dia? -Ini kalimat apalagi sih yang barusan gue ketik ya Tuhan, jijik-
Dia satu-satunya temen yang paling gak ribet kalo diajak main. Waktunya selalu available. Uhuk. Gak banyak bacot berisik di grup bilang 'kangen pengen ngumpul' kayak yang lain tapi wacana doang. Kalo kangen, ya, langsung chat tentuin tempat dan tanggal ketemu, beres.

Akhirnya, setiap jalan sama si kawan ini, entah lagi nge-trip atau pergi main biasa, auto dia yang keluarin duit dulu dari mulai berangkat sampe pulang, karena kami itu males pas lagi makan atau bayar apapun dua-duanya ngeluarin duit. Biasanya gitu, kan? Semua pada sok-sokan ngeluarin duit sampe si kasirnya bingung harus ngambil duit yang disodorin siapa. Ya, kan? Padahal dalam hatinya, "Ya Allah semoga jangan duit gue yang diambil," kebaca deh pikiran lu semua.

Can relate, kan, foto yang gue post tiga tahun yang lalu ini sama meme di atas tadi? Lagi itung-itungan bahkan sampe ke receh-recehnya mesti akurat. Wkwkwk

Pertemanan kami bukan didasari oleh rasa 'gak enak'. Biarin aja dibilang perhitungan, toh, buktinya sampe sekarang hal kayak gitu udah biasa buat kami. Gue kalau jalan sama si kawan ini gak pernah bawa uang tunai banyak-banyak, alasannya ya itu emang gue punyanya dikit. Hehe

Kayak cuma pergi nonton aja, mulai dari beli tiket, cemilan, sampe makan, (terkadang) gue gak keluarin duit sepeser pun. Pokoknya tiap jalan udah kayak otomatis aja gitu dia yang keluarin duit, gue bagian nyatetnya beli/bayar apa aja tadi selama jalan. Pas pulang gue tinggal bayar cash ke dia atau sekarang-sekarang udah tinggal transfer aja terus kirim skrinsut catetan pengeluaran sama skrinsut transferan. Segitunya. Ada gak sih yang temenannya begini juga? Ada dong, plis! Biar gue ada temennya...

Ini belum seberapa, sih, dibanding waktu kami ngajak temen gue satu lagi nge-trip, sebut saja Oasis. Look-nya dia ini religius ala ukhti-ukhti gitu kan adem, jadi gue kasih sebutan Oasis. Hehe. Afwan. Salim dulu, ah, segan gue mau nyenggol-nyenggol si kawan yang satu itu di sini. Hehe. Duh, takut salah ngomong nanti gue disodorin kitab kuning. Afwan wahidun. Apaan tuh? "Sekali lagi maaf". Eh, malah bercanda sih gue Ya Rabb mon maap. 

Jadi, si Oasis ini selama nge-trip gak mau pake duit si Princess dulu dengan alasan gak mau punya utang. MashaAllah sekali kan. Jarang loh gue nemuin temen begini. Waktu itu ada satu keadaan yang memaksa dia akhirnya kudu pake duit si Princess ini dan pas dia balikin kurang seribu karena kebetulan gak ada uang kecil. Tau gak sepanjang jalan dia ngapain? Nyuruh gue ingetin kalau dia belum bayar yang seribunya. Terus gue bilang, "Yauda sih santai seribu doang ini." Eh, dia jawab, "Gue gak mau duit seribu itu jadi penghalang gue ke surga nanti." Anjir, lemah gue kalo udah bawa-bawa akhirat gini. Iyak iyak nanti gue ingetin. Pas gue ingetin, dia balikinnya dua ribu. Gue kasih kembalian seribu dia bilang gak usah, anggep aja sedekah. Buset muka gue keliatan miskin amat kali yak disedekahin uang seribu. Hahaha 

Pernah sempet beberapa kali kayak gue pengen share cerita ini di status medsos, tapi kayaknya gak puas gitu kalo gak panjang lebar begini. Ini pun baru kepikiran curhat di sini setelah liat meme tadi.

Ini sih beberapa contoh catatan pengeluaran ketika kami bepergian :')

Kalo pas nge-trip gini biasanya gue lebih suka nyatet manual di kertas karena khawatir hp cepet lobet. Ini rekap dari beberapa lembar kertas selama empat hari.

Nah! Segala beli ketoprak ada catetannya. 


Sampe pake Ms. Excel. Kerad.
Tiga skrinsutan terakhir itu catatan yang masih ke-save di hp, aslinya masih banyak banget. Terniat. 

Btw, kebiasaan ini terbentuk akibat sering nge-trip bareng jadi tau karakter masing-masing sehingga terciptalah chemistry kimia di antara kita. Ketika main pun, mainnya kami itu paling sebentar dua hari. Jadi, kudu-mesti-harus-wajib "buka kamar", anjir kesannya.
Tapi, keter-koneksi-an kami gak cuma sekedar itung-itungan duit, kok. Kalo kayak ada rencana mau main gitu, gue udah tau tugas gue apa, tugas dia apa. Heleh apaan sih, bcd.

Sekali lagi gue tanya, kalian temenannya ada yang begini juga gak, woy?!

Hotel Murah di Jogja

Gue lebih suka menyebutnya "homestay".

Trip ke Jogja 4H3M gue kali ini singgah di dua homestay yang berbeda. Pertama gue menginap di Yez Yez Yez All Good Hostel dan kedua di Renny Homestay. Dengan tarif yang sama, mana yang lebih recommended?

1. Yez Yez Yez All Good Hostel


Dengan tarif Rp50.000 per malam gue suka banget dengan konsep homestay ini, kekinian dan instagramable. Di sini banyak tipe kamar yang disediakan, mulai dari yang model dormitory, kamar ngampar, private room, tenda sampai hammock. Wth? Hammock? Yak! Kebayang gak sih lu menginap di homestay dan tidur di atas hammock all day night? Haha gokil. 


Kebetulan kemarin gue pilih yang tipe tenda. Beneran tidur di tenda ala pendaki-pendaki gunung dan pihak homestay gak menyediakan storage untuk barang bawaan. Kalo mau ya simpen aja di luar tenda atau kalau barang berharga simpen di dalam tenda yang ukurannya gak segede dosanya Hitler. 



Begitu juga dengan tipe yang lain. Mereka gak menyediakan tempat untuk menyimpan barang bawaan kita. Disediakan loker bagi yang mau mengeluarkan uang ekstra.

Mau bahas sedikit yang tipe kasur ngampar. Apa itu kasur ngampar? Jadi, ya lu cuma disedian sebuah kasur, beneran cuma kasur doang yang ngampar di balkon atau di teras homestay tanpa ada sekat permanen antara tamu satu dengan tamu yang lain. Kebayang gak, sih, sampe sini?

Gue aja kaget waktu bangun tidur tiba-tiba ada kasur depan tenda dan ada si penghuni kasurnya. Gue dalam hati, apa-apaan ini ada orang tidur di atas kasur di mana kasur tersebut ngalangin pintu keluar-masuk tenda gue? Pas gue tanya si mbaknya, "Mbak, kok, tidur di sini?" Kemudian dia bilang emang pesan tipe kasur ngampar, anjirlah, kocak. Jadi, si mbak itu (solo backpacker) tidur tanpa tedeng dan alih-alih. Penyekat di antara tenda gue dan kasur dia itu cuma kata 'permisi', "Permisi Mbak, saya mau masuk...."

Oh, iya, kebanyakan tamu di sini tuh bule. Bagi yang penasaran betis orang bule ada bekas knalpot apa nggak, nginep aja di sini.


2. Renny Homestay


Rumah kost-an yang disulap jadi hunian sementara buat para backpacker ini juga cukup terjangkau. Dengan harga Rp50.000 per malam homestay ini menyediakan sebuah kamar, sebuah kasur, sebotol welcome drink, dan sebuah kipas angin dengan kamar mandi yang sama shared bathroom seperti homestay sebelumnya. Lokasinya lebih dekat ke bandara Adisucipto dan Plaza Ambarukmo. Untuk ke pusat kota membutuhkan waktu sekitar lima menit kalo yang bawa motornya Valentino Rossi. Kebetulan pake itungan gue yang bawa, jadi sekitar tiga puluh menitan.

Berbeda dengan Yez Yez Yez All Good Hostel yang kental banget nuansa-nuansa backpacker-nya, Renny Homestay ini kebalikannya. Nuansa-nuansa mahasiswa yang lagi ngekostnya berasa banget. Lebih hening suasana di sekitar sini. Si pemilik homestay-nya sepasang suami-istri yang ramah, dibolehin early check in selagi kamarnya kosong.


Cukup nyaman untuk sekadar merebahkan punggung setelah seharian naik motor.


Fyi: Kedua homestay tersebut tidak meyediakan peralatan mandi seperti handuk, sabun, sikat dan pasta gigi. Bawa sendiri aja, gais.

Dari ulasan di atas, gue prefer yang mana?
Sama aja, kebetulan di hari pertama dan kedua dapet homestay yang 'gue banget' ketika lagi bepergian dan di hari terakhir dapet homestay yang 'gue banget' ketika ingin beristirahat dari kemiskinan kelelahan.

Tertarik?

Budget Backpacker-an ke Jogja


Gue sedang menuju perjalanan pulang dari Jogja ke Jakarta di dalam kereta Bogowonto dengan tujuan akhir Stasiun Pasar Senen. Lama perjalanan memakan waktu kurang lebih delapan jam. Daripada gabut mending bikin konten.

Backpacker-an ke Jogja untuk keempat kalinya (gak bosen apa), di tulisan kali ini gue mau fokus ngomongin budget dan destinasi ke sana ala sobat mizkin backpacker.

Fyi, setiap ada rencana nge-trip gue gak pernah beli tiket kereta/pesawat, booking homestay, dan/atau sewa kendaraan secara mendadak, pasti sudah disiapkan jauh-jauh hari. Jadi, gak berasa berat ngeluarin duitnya Ya Lord. Kayak iseng aja gitu.

Banyak bcd langsung aja.

• Tiket Kereta Ekonomi PP (Pesan 3 Bulan Sebelum Tanggal Keberangkatan)
Rp150.000.
Booking Homestay 3 Hari (Rp50.000 per Hari - Pesan 2 Minggu Sebelum Hari H). Lihat rekomendasinya di sini.
Rp150.000.
• Rental Motor 2 Hari (Rp80.000 per Hari - Pesan 1 Minggu Sebelum Hari H)
Rp160.000.
• Uang Saku (Termasuk untuk Makan, Isi Bensin, Tiket Masuk, Parkir, Jajan, dll.)
Rp540.000.

Total gak lebih dari sejuta, kan?
Semoga abis ini gak ada lagi netisen ghibah kalo gue kebanyakan duit jalan-jalan mele. Ya amin aja, sih, sebenernya. Ha.

Disclaimer: Uang saku setiap orang gak bisa disamakan kebutuhannya. Gue termasuk anggota dari:
Anti Wisata-Wisata Kuliner Klub;
Anti Beli Oleh-oleh Klub.

Dengan budget segitu bisa ke mana aja?
Sekalian gue kasih itinerary-nya, yak. 

Hari ke-1:
• Tiba di Stasiun Lempuyangan sore hari
• Melipir ke Alun-Alun Kidul dan Jalan Malioboro

Hari ke-2:
• Punthuk Setumbu (HTM Rp20.000)
• Gereja Ayam (HTM Rp20.000)
• Bukit Rhema (Gratis)
• Candi Borobudur (HTM Rp40.000)

Hari ke-3:
• Puncak Becici (HTM Rp3.000)
• Kebun Buah Mangunan (HTM Rp5.000)
• Hutan Pinus di kawasan situ banyak banget gue gak hafal nama-namanya bodo amat  (HTM sekitar Rp3.000 - Rp10.000)

Hari ke-4:
• Melipir sebentar ke Malioboro pagi-pagi
• Pulang

Yak! Udah, ya! Makasih udah berkunjung :)

Random Thoughts

 Ilustrasi: pixabay

Isinya ngacak, wes, apa aja yang lagi ada di kepala gue, gue keluarin. Sayang aja udah bayar tagihan domain tapi gak ada konten baru. YA BODO AMAT.

Mengawali tulisan pertama gue di tahun 2019, mumpung lagi selow gue mau bahas pemikiran acak gue. 

Serius ini tulisan gak ada faedahnya sama sekali. Tapi, harus tetap dibaca, kali aja kita punya kesamaan pemikiran dan pengalaman.
 

1. Hal Tersulit yang Pernah Gue Lakuin
Kalau gue tanya ini ke kalian, "Hal tersulit apa yang pernah kalian lakuin (yang udah pernah lu alami)?"
Kalau gue, gue bakal jawab, "Boker di kereta."
Asli. Kalo gak mules-mules banget gue ogah boker di toilet kereta. Bukan masalah bau atau jorok, tapi susah, ribet, pegel, kesemutan, goyang-goyang, dan sebagainya. Pokoknya segala kerumitan hidup tumpah ruah di situ, anjir. Lu bayangin, tapi jangan bayangin di kloset duduk, ya. Ini yang jongkok, di saat bersamaan lu harus nongkrong, nah, di saat posisi nongkrong inilah banyak tantangannya. Kalo posisi normal betis sama paha, kan, menyatu, yah? Ini nggak, coy. Di antara itu ada yang ganjel, lipatan celana jeans. Nah, itu kan kalo lama-lama nongkrong dengan ganjelan segitu tebal bisa kesemutan. Alih-alih ambil jeda dengan ubah posisi sebentar, tangan lu dua-duanya harus megang kuat-kuat besi pegangan di samping kanan-kiri.Tau sendiri jalannya kereta sambil goyang-goyang. Lu mesti nahan segala goncangan itu dengan sekuat tenaga, jaga keseimbangan, fokus, dan jangan lupa sambil bergumam, "Ntar-ntar dikasih mulesnya pas nyampe stasiun aja napa.." Kalo gak pegangan, ya, gak ngerti, deh, apa yang bakal terjadi. Terjerembab mungkin. Pokoknya lu harus coba. Senggaknya ngerasain pengalaman ini sekali seumur hidup. Biar gue ada temennya.

2. Kenapa Boker Selalu Dijadikan Tolok Ukur Betah Nggaknya di Tempat Baru
Kalau kita lagi main (nginap) di rumah temen atau mungkin pergi ke tempat yang belum pernah kita kunjungi atau tempat yang sama sekali asing, pas kebetulan kebelet pengen buang air besar tapi gak bisa tersalurkan -pengen ngomong 'gak bisa keluar' tapi kesannya jorok banget, yak- wahaha. Pasti auto ada yang nyeletuk, 
"Belum betah lu,"
"Nggak betah, ya?"
"Nggak 'kerasan', ya?"
Kerasan itu semacam benda yang bisa meledak, temennya kembang api. Krik.

Itu ada benernya juga, sih, walaupun gak tau penjelesan ilmiahnya. Tapi, ya, gak mau nyari tau juga. Udah biarin aja suka-suka dia mau keluar apa nggak.

3. Mulut Kampung
Gue gak tau, yah, diksi yang tepat buat menggambarkan mulut gue yang gak bisa masuk sama makanan modern. Seperti seafood, Western, Chinese, Japanese, Korean, Rusian, Belaian Food, dan apalah itu namanya (yang terakhir nggak, ya, becanda). Seriously, mulut gue cuma mentok di tiga te satu a. Tahu, tempe, telor, ayam. Kalo makan di luar, udah paling aman makan di KFC, mekdi, dkk. Sama menu ayam-ayaman. Ayam bakar, ayam goreng, ayam geprek, ayam penyet, ayam ancur, ayam kabur, ayam bubur, bubur ayam. Selebihnya, NO. Gak tau, deh, kalo Mas Anang.
Gue masuk HokBen, gak ada satu pun menu yang kepilih. Ayam kesenggol mayones dikit aja gue ogah makan. Seleramu, Nak...

4. Pake Baju yang Itu-Itu Aja
Yang kita tahu, alasan cewek kadang gak posting fotonya di media sosial itu karena dia keliatan gendut/kurus, pipinya keliatan chubby, alisnya seperti trapesium, atau jerawatnya kayak pecahan meteor. Itu gak sepenuhnya salah, karena gue juga kadang gitu. Kalau guenya keliatan kurus, poni ada spasinya (waktu belum jilbaban), senyum tapi matanya tinggal segaris, aliran darah salah masuk serambi, biasanya gue keep aja fotonya buat koleksi pribadi.
Tapi, semuanya itu omong kosong. Alasan paling valid kenapa gak posting fotonya di jejaring sosial adalah karena udah pernah posting foto pake baju yang sama. Baru selang dua hari malah.
Ada yang begitu? 
Serius ada? Yang mikir kek gitu?
Ya, ada. Buktinya gue nemu cuitan begitu di Twitter. Hahaha Ada-ada aja netijen. Yakali orang notis sama apa yang kita pake. Itu perasaan lu aja. Perasaan gue juga, sih. Wkwkwk. Aslinya gue sendiri gak notis sama apa yang orang lain kenakan. Yakali. Tapi, sekali pun ada orang yang notis, perhatiin, peduli dengan apa pun yang kita kenakan, yang mereka anggap itu-itu aja, yauda, emang kenyataannya gue punyanya itu-itu aja, ywdc.

5. Pengalaman yang Paling Gue Sesali Seumur Hidup: IKUT WISUDA
Bagi kebanyakan orang, wisuda adalah momen yang paling ditunggu nomor dua setelah menikah. Ya iyalah, hellaawww ... Setelah ratusan purnama bergelut dengan bangku kuliah, tugas-tugas bejibun, dan ngejar-ngejar dosen pembimbing, wisuda ibarat ritual sakral memasuki gerbang baru jadi pengangguran jiwa yang baru. Masa mau lu lewatin begitu aja?
Ya, itu bagi kebanyakan orang. Tapi, bagi gue sebaliknya. Itu adalah momen yang paling gue sesali dalam hidup gue. Nggak tau kenapa, ya. Padahal gue sendiri gak punya pengalaman traumatis dengan yang namanya "acara wisuda", tapi sampai sekarang gue nyesel kenapa gue ikut wisuda waktu itu? IDKW.
Alasan dangkal gue, ya, karena gue gak suka keramaian. Acara wisuda kan rame banget, yah. Gue gak suka dengan hal semacam; gue all out dandan yekan dari subuh, abis gitu dipakein toga, ketutupan. Gue duduk di kutub utara, orang tua di kutub selatan. Anggota keluarga yang lain di kutub parkiran. Selese acara, kerumunan orang-orang tuh bikin gue pusing. 
Pas nyampe rumah komen gue, "Oh, gini doang?"

6. Dua Kepribadian yang Berbeda
Beberapa orang dan beberapa teman ada yang bilang saat mereka membaca status gue di media sosial atau tulisan gue di blog, itu berbeda 360 derajat saat bertemu langsung dengan aslinya (dengan gue maksudnya). Sebelum gue pura-pura nanya, "Masa, sih?" Sebetulnya gue udah tau jawabannya. Udah tau apa yang mereka pikirkan. Ya! Katanya kalau di tulisan atau status kayaknya gue ini orang yang seru, ekspresif, bocor, dan sebagainya. Tapi, pas berhadapan langsung, aslinya diem-diem bae. Wahahahahaha.
YA.

Saya pun merasa demikian. Nggak tau. Pokoknya aneh lah. Aslinya gak suka ngomong. Males ngomong. Ngomong seperlunya. Ngomong kalo ada perlunya. Ngomong kalo mau minjem duit.







Reminder: Tulisan ini dibuat pas lagi nunggu El Clasico di partai semifinal Copa del Rey Leg I.
-070219-