Random Thoughts

 Ilustrasi: pixabay

Isinya ngacak, wes, apa aja yang lagi ada di kepala gue, gue keluarin. Sayang aja udah bayar tagihan domain tapi gak ada konten baru. YA BODO AMAT.

Mengawali tulisan pertama gue di tahun 2019, mumpung lagi selow gue mau bahas pemikiran acak gue. 

Serius ini tulisan gak ada faedahnya sama sekali. Tapi, harus tetap dibaca, kali aja kita punya kesamaan pemikiran dan pengalaman.
 

1. Hal Tersulit yang Pernah Gue Lakuin
Kalau gue tanya ini ke kalian, "Hal tersulit apa yang pernah kalian lakuin (yang udah pernah lu alami)?"
Kalau gue, gue bakal jawab, "Boker di kereta."
Asli. Kalo gak mules-mules banget gue ogah boker di toilet kereta. Bukan masalah bau atau jorok, tapi susah, ribet, pegel, kesemutan, goyang-goyang, dan sebagainya. Pokoknya segala kerumitan hidup tumpah ruah di situ, anjir. Lu bayangin, tapi jangan bayangin di kloset duduk, ya. Ini yang jongkok, di saat bersamaan lu harus nongkrong, nah, di saat posisi nongkrong inilah banyak tantangannya. Kalo posisi normal betis sama paha, kan, menyatu, yah? Ini nggak, coy. Di antara itu ada yang ganjel, lipatan celana jeans. Nah, itu kan kalo lama-lama nongkrong dengan ganjelan segitu tebal bisa kesemutan. Alih-alih ambil jeda dengan ubah posisi sebentar, tangan lu dua-duanya harus megang kuat-kuat besi pegangan di samping kanan-kiri.Tau sendiri jalannya kereta sambil goyang-goyang. Lu mesti nahan segala goncangan itu dengan sekuat tenaga, jaga keseimbangan, fokus, dan jangan lupa sambil bergumam, "Ntar-ntar dikasih mulesnya pas nyampe stasiun aja napa.." Kalo gak pegangan, ya, gak ngerti, deh, apa yang bakal terjadi. Terjerembab mungkin. Pokoknya lu harus coba. Senggaknya ngerasain pengalaman ini sekali seumur hidup. Biar gue ada temennya.

2. Kenapa Boker Selalu Dijadikan Tolok Ukur Betah Nggaknya di Tempat Baru
Kalau kita lagi main (nginap) di rumah temen atau mungkin pergi ke tempat yang belum pernah kita kunjungi atau tempat yang sama sekali asing, pas kebetulan kebelet pengen buang air besar tapi gak bisa tersalurkan -pengen ngomong 'gak bisa keluar' tapi kesannya jorok banget, yak- wahaha. Pasti auto ada yang nyeletuk, 
"Belum betah lu,"
"Nggak betah, ya?"
"Nggak 'kerasan', ya?"
Kerasan itu semacam benda yang bisa meledak, temennya kembang api. Krik.

Itu ada benernya juga, sih, walaupun gak tau penjelesan ilmiahnya. Tapi, ya, gak mau nyari tau juga. Udah biarin aja suka-suka dia mau keluar apa nggak.

3. Mulut Kampung
Gue gak tau, yah, diksi yang tepat buat menggambarkan mulut gue yang gak bisa masuk sama makanan modern. Seperti seafood, Western, Chinese, Japanese, Korean, Rusian, Belaian Food, dan apalah itu namanya (yang terakhir nggak, ya, becanda). Seriously, mulut gue cuma mentok di tiga te satu a. Tahu, tempe, telor, ayam. Kalo makan di luar, udah paling aman makan di KFC, mekdi, dkk. Sama menu ayam-ayaman. Ayam bakar, ayam goreng, ayam geprek, ayam penyet, ayam ancur, ayam kabur, ayam bubur, bubur ayam. Selebihnya, NO. Gak tau, deh, kalo Mas Anang.
Gue masuk HokBen, gak ada satu pun menu yang kepilih. Ayam kesenggol mayones dikit aja gue ogah makan. Seleramu, Nak...

4. Pake Baju yang Itu-Itu Aja
Yang kita tahu, alasan cewek kadang gak posting fotonya di media sosial itu karena dia keliatan gendut/kurus, pipinya keliatan chubby, alisnya seperti trapesium, atau jerawatnya kayak pecahan meteor. Itu gak sepenuhnya salah, karena gue juga kadang gitu. Kalau guenya keliatan kurus, poni ada spasinya (waktu belum jilbaban), senyum tapi matanya tinggal segaris, aliran darah salah masuk serambi, biasanya gue keep aja fotonya buat koleksi pribadi.
Tapi, semuanya itu omong kosong. Alasan paling valid kenapa gak posting fotonya di jejaring sosial adalah karena udah pernah posting foto pake baju yang sama. Baru selang dua hari malah.
Ada yang begitu? 
Serius ada? Yang mikir kek gitu?
Ya, ada. Buktinya gue nemu cuitan begitu di Twitter. Hahaha Ada-ada aja netijen. Yakali orang notis sama apa yang kita pake. Itu perasaan lu aja. Perasaan gue juga, sih. Wkwkwk. Aslinya gue sendiri gak notis sama apa yang orang lain kenakan. Yakali. Tapi, sekali pun ada orang yang notis, perhatiin, peduli dengan apa pun yang kita kenakan, yang mereka anggap itu-itu aja, yauda, emang kenyataannya gue punyanya itu-itu aja, ywdc.

5. Pengalaman yang Paling Gue Sesali Seumur Hidup: IKUT WISUDA
Bagi kebanyakan orang, wisuda adalah momen yang paling ditunggu nomor dua setelah menikah. Ya iyalah, hellaawww ... Setelah ratusan purnama bergelut dengan bangku kuliah, tugas-tugas bejibun, dan ngejar-ngejar dosen pembimbing, wisuda ibarat ritual sakral memasuki gerbang baru jadi pengangguran jiwa yang baru. Masa mau lu lewatin begitu aja?
Ya, itu bagi kebanyakan orang. Tapi, bagi gue sebaliknya. Itu adalah momen yang paling gue sesali dalam hidup gue. Nggak tau kenapa, ya. Padahal gue sendiri gak punya pengalaman traumatis dengan yang namanya "acara wisuda", tapi sampai sekarang gue nyesel kenapa gue ikut wisuda waktu itu? IDKW.
Alasan dangkal gue, ya, karena gue gak suka keramaian. Acara wisuda kan rame banget, yah. Gue gak suka dengan hal semacam; gue all out dandan yekan dari subuh, abis gitu dipakein toga, ketutupan. Gue duduk di kutub utara, orang tua di kutub selatan. Anggota keluarga yang lain di kutub parkiran. Selese acara, kerumunan orang-orang tuh bikin gue pusing. 
Pas nyampe rumah komen gue, "Oh, gini doang?"

6. Dua Kepribadian yang Berbeda
Beberapa orang dan beberapa teman ada yang bilang saat mereka membaca status gue di media sosial atau tulisan gue di blog, itu berbeda 360 derajat saat bertemu langsung dengan aslinya (dengan gue maksudnya). Sebelum gue pura-pura nanya, "Masa, sih?" Sebetulnya gue udah tau jawabannya. Udah tau apa yang mereka pikirkan. Ya! Katanya kalau di tulisan atau status kayaknya gue ini orang yang seru, ekspresif, bocor, dan sebagainya. Tapi, pas berhadapan langsung, aslinya diem-diem bae. Wahahahahaha.
YA.

Saya pun merasa demikian. Nggak tau. Pokoknya aneh lah. Aslinya gak suka ngomong. Males ngomong. Ngomong seperlunya. Ngomong kalo ada perlunya. Ngomong kalo mau minjem duit.







Reminder: Tulisan ini dibuat pas lagi nunggu El Clasico di partai semifinal Copa del Rey Leg I.
-070219-