Antara Aku, Nabila Syakieb, dan Rok Hitam




Lagi pengen ber-flashback ria ceritanya. Lagi pengen nginget masa putih-abu dulu.
Ini cerita saat gw membuat pilihan setelah lulus SMP. Apakah mau lanjut ke SMA atau SMK?
Bukan pilihan yg sulit sih waktu itu, di saat temen-temen berbondong-bondong daftar ke SMA, tapi krn dari dulu gw orangnya anti-mainstream wakakakk ya kali. Gw daftarnya ke SMK dong sama temen gw berlima saat itu. Walopun yg diterima cuma tiga orang, termasuk gw. 

Kenapa sampai akhirnya gw memilih dan masuk ke SMK N 1 Serang? Alasannya simpel. Hanya krn gw pengen pake rok item. Sekali lagi gw ulangi. PENGEN PAKE ROK ITEM!!!
What??? Kenapa bisa begitu???

Karena waktu jamannya gw yg pake rok item itu cuma yg sekolah di SMK dan dipake pas lagi magang/PKL. Dan ekspektasi gw dulu terlalu tinggi. Hahahaha ini nih aib dari cerita ini. Jadi, dulu gw punya tetangga. Waktu gw masih SD, dia udah kelas 3, kebetulan sekolahnya di SMK N 1 Serang juga jurusan Sekretaris. Dia anaknya putih, tinggi semampai, rambutnya lurus panjang hitam, idungnya mancung kayak blasteran Arab gitu. Kalo kayak artis skrg mungkin dia mirip sama Nabila Syakieb. MashaAllah cantik bgt kan. Krn rumahnya di belakang rumah gw, jadi gw sering liat dia pake seragam sekolah kan. Pake atasan kemeja putih yg gak kegedean dan gak kekecilan, bawahannya rok item agak sedikit di atas lutut (yang menurut gw saat itu padu-padan yang pas antara putih dan abu hitam). Bentuk tubuhnya ramping proporsional dengan rambut hitamnya yg dibiarkan terurai rapi. Pake sepatu kets dg kaoskaki panjang sampai di bawah lutut. Ala-ala kayak si Cinta dalam film AADC gitu. Cantik sempurna gitu deh. Nah, jadi kan bayangan gw udah ke situ aja. 

Alhasil, berkat imajinasi 'sempurna' yg sudah terlanjur terbentuk di kepala gw itu, jadilah gw daftar dan masuk ke SMKN 1 Serang jurusan Akuntansi.
Dan apa yg selanjutnya terjadi pemirsa???
Hari demi hari kulalui. Hingga aku beranjak ke kelas 2 dan sudah saatnya aku magang dan pakai rok hitam. Akhirnya tiba juga saat yg dinanti. Jrengg.. Jreeennngg....
Ceritanya ini hari pertama gw magang di Kantor Walikota Cilegon. Dari semalemnya gw uda excited bgt, bukan semangat krn mau magangnya tp semangat gegara rok item itu. Begitu paginya, selese mandi dan seperti biasa pake seragam lengkap dan kali ini pake rok item. Ciyee yg bakal keliatan kayak Nabila Syakieb....
Pas ngaca depan cermin?????
Oh?!!!! Biasa aja.
Mngkin krn blm pake sepatu kali jadi ekspek gw blm jadi kenyataan.
Gw keluar siap berangkat dan pake sepatu. Giliran ngaca di kaca jendela rumah gw yg lebarnya sealaihim-gambreng itu pun gak bisa nolong gw biar keliatan kayak apa yg gw bayangin. Yauda lah mau gimana lagi. Mau dipaksa pun emang kondisi gw dg tetangga gw itu udah kontradiktif. Secara kasat mata aja, sejak kapan lu liat Nabila Syakieb rambutnya pendek cepak? Gak prnah kan. Cewek cantik identik dg rambut panjang, nah rambut gw pendek, potong cepak pula. Dia tubuhnya jenjang menjulang tinggi. Nah gw cuma berapa jengkalnya dia. Idung gw sama idung dia? *ahh sudahlah*
Trus secara pakaian. Kemeja dan rok dia tuh pas di badan. Nah gw, rok gw di bawah lutut, kemeja putih gw kegedean. Itu tuh Emak gw emang sengaja kalo beliin seragam buat anak2nya pasti yg dilebihin size-nya. Katanya biar gak beli-beli lagi, biar kepake sampe kelas 3. Buseett. 

Jadi waktu sekolah tuh gak pernah keliatan modis ala-ala cewek gimana gitu. Ya kalo pas sekolah culun aja udah. Udah seragam gede, rambut pendek cepak, mana kaoskaki kalo gw tarik ke atas, turun sendiri. Gegara karetnya kendor. Wkwkwkwkk
Itu lah sepenggal kisah antara Aku dan Nabila Syakieb Rok Hitam. Sebenernya, selain pengen masuk SMK krn alasan rok item, masih banyak sih alasan2 lain di belakangnya. Semisal, krn gw pengen yg sekalian yg jauh aja sekolahnya. Krn dulu di Kragilan belum banyak pilihan sekolahnya. Beda sama skrg udah banyak SMA/SMK/MA di mana-mana. Terus biar naek angkot dan nunggu angkot dari terminal gitu apasih absurd bgt jalan hidup gw. Tapi dari situ lah hingga akhirnya membawa gw ke kehidupan gw yg sekarang. Bertemu dg teman dan orang2 yg warbiyasahh. Dengan pengalaman yg luar biasa juga tentunya.
Sekalian ngasih tips juga nih buat anak2 (ehemmm *benerin kerah*) yg mau pada lulus dan bingung mau nentuin lanjut ke mana. SMP/MTs/PonPes atau SMA/SMK/MA, dsb. Semua sekolah itu baik asal kita menjalankannya dg baik pula. Jgn ikutin arus. Ikuti kata hati. Di balik alasan yg sederhana, terdapat ... yg besar. Isi sendiri dg kalimat yg positif. Uhuukk
Ojek yang Tertukar

Ojek yang Tertukar

Sejak ada aplikasi ojek online ini agak terbantu juga sih. Biasanya kalo mau ke Jekardah agak risih juga kalo pergi sendirian. Mesti ada temen. Tapi beberapa bulan kemaren setelah kemunculan GoJek dsb, gak cemas kalo main ke sana sendirian. Masalahnya kalo kmn2 naik TransJakarta, sumpah demi apa sampe skrg gak ngerti2 gue. Mungkin krn faktor tinggal enaknya aja, jadi gak mudeng. Krn kalo ngebusway sama temen ya gue tinggal ngintil aja. Masuk tinggal masuk. Turun tinggal turun. Gak mau ribet liat rute atau apa. Jadi skrg ojek online jadi andalan.

Pertama kali, cuma pasang aplikasi GoJek doang. Pernah nyoba order makanan di GoFood nya juga. Dan menurut gue service-nya mayan memuaskan lah. Makanya walopun banyak aplikasi ojek online, gak prnah niat nyoba yg lain.

Sampai suatu ketika, *assik* ada situasi yg mengharuskan gue install aplikasi yg lain. Waktu kemaren balik dari Ancol, agak bingung jg mau naik apaan. Mau naik taksi tapi duit di dompet cuma cukup buat ongkos bus ke Serang. *hehe jadi malu* Dan mau pesen GoJek, si kawan belum punya aplikasi ojek online apa pun. Gue suruh dia nginstall, hp nya lobet. Udah gue pinjemin power bank buat ngecas malah kuotanya abis. Akhirnya kasih hot spot dari hp gue. Pas mau nginstall ternyata space memory hp nya gak cukup. Ya Tuhan! Salah apa kawan gue itu. Wakakakak

Mana waktu itu kondisinya malam hari, baju basah gegara naik arung jeram di Dufan, perut kosong, mata ngantuk. Gak kebayang deh kita berdua kayak gembel waktu itu. Tadinya sih kita berempat, cuma dua kawan gue udah ngibrit krn pesenan GoJeknya udah sampe duluan. Alhasil, dengan kondisi yg kepepet gitu otak gue, gue paksa mikir. Gmn caranya gue bisa pesenin ojek buat si kawan gue ini tanpa harus salah satu di antara kita nunggu. Nunggu ojeknya sampe di tempat tujuan trus pesen lagi. Krn satu akun gak bisa pesen dua ojek, kan. Mana hp si kawan gak ada harapan, gak ada gunanya lah tuh hp dia. Wakakakakk
Kepikirlah gue buat nginstall GrabBike. Walopun agak ribet. Sebenernya sih gak ribet kalo kondisi fisik kita lagi fit dan otak kita lagi jernih. Tapi dengan kondisi yg kebalikannya, malah jd sulit. Gue coba install, bikin akun lah. Udah gitu sinyal naik turun. Harus berkali-kali input kode yg dikirim dari sms. Sekali, dua kali, tiga kali, gagal. Darah mulai naik. Tapi coba tetap tenang. Jgn sampe krn urusan ojek, kuping temen gue jadi korban sumpah-serapah mulut gue. Sadis.

*singkat cerita*

Akun udah jadi. Log in - tulis tempat jemput dan tujuan - klik OK *ternyata tiba-tiba jaringan terputus* *restart hp*
Karena uda saking keselnya gagal trus booking di GrabBike ini. Mau gak mau pesen di GoJek aja. Terpaksa salah satu di antara kita harus nunggu.

Tiga menit kemudian mamang GoJeknya dateng. "Mbak Wida, ya?" "Iya. Anterin temen saya aja dulu, Pak." Kurang baik apa coba gue sbg teman. Gue ngalah biar si kawan yg dianter duluan. Krn hp dia kan sakaratul-maut, gue gak mau terjadi apa-apa seandainya dia yg suruh nunggu, di pinggir jalan sendirian. Takut ada yg mungut. Hahaha

Baru lima meteran ojek si kawan jalan, tiba-tiba gue didatengin  mamang ojek lagi. Refleks gue bilang, "Oh! Ojek yang tadi baru jalan, bukan pesenan saya ya, Mas? Pesenan saya itu Mas, ya? Dia salah ambil penumpang?" Gue pikir ojek yg dinaikin si kawan tadi adalah pesenan orang lain. Karena di jejeran situ gue liat ada beberapa orang yg kayaknya lagi nggu ojek juga. Trus si Mas nya bilang, "Yang baru jalan tadi kan GoJek, Mbak. Saya GrabBike. Mbak Wida, kan? Tadi pesen Grab, kan?" Tarik nafas. "Oh, jadi orderan saya masuk, Mas? Soalnya pas tadi mau klik OK, tiba2 gak ada sinyal. Loading lama. Kirain gak nyampe." "Nyampe koq, Mbak." "Oh, oke." Gece juga nih si Mas nya.

Akhirnya nyampe juga. Gak berapa lama setelah si kawan nyampe duluan. Dan katanya ojeknya dia sempet nyasar. Padahal di orderan gue ketik Hotel Amaris, Juanda. Malah dianternya ke Amaris yg di Thamrin. Buseettt kawan riwayat mu kini. Hahahaha