Teman tapi Perhitungan


Gara-gara di‐tag ini di story Instagram, gue jadi pengen keluarin aib, eh, gak aib juga sih. Mungkin tepatnya Tips Agar Pertemanan Awet. Heleh.

Ini kisah gue dan si kawan, sebut saja Princess. Kami temenan udah lama banget sejak SMK. Hampir lima belas atau enam belas tahunan gitu, kalo diitung sejak kelas 1 SMK. Sebenernya waktu sekolah dulu gak akrab-akrab banget sama si kawan ini, kami beda gank, tau muka dia pun karena dijodohkan Tuhan tiga kelas setahun sama dia. Kebalik. Tiga tahun sekelas sama dia. Sampe gue hapal di gank-nya, gaya dia yang paling sengak.

Justru setelah lulus 'keakraban' kami dimulai. Ini gak ada diksi yang kasar buat ganti kata 'keakraban'? 
Konyol banget setelah lepas dari bayang-bayang muka sengaknya semasa sekolah, ternyata kami satu kampus, dong. Hadeuh. Untung beda angkatan dan beda jurusan. Tapi, dari situ lah benih kedekatan dimulai, cuih, geli gue. Di awal-awal masuk kuliah dia sok-sokan pinjem buku paket Akuntansi bekas sekolah dulu, sok-sok ngajakin main, sowan ke rumah temen, ngajak rafting, dan klimaksnya pas ngajakin trip di tahun 2014. Sejak dari situ, sih, akhirnya kami sering nge-trip bareng, baik ramean atau pun cuma berdua. Ya, berdua. Berdua. Seriously, berdua. Sama dia, berdua. Ya, sisa kami berdua akibat seleksi alam. Hahaha

Kenapa alam memilih dia, dan alam memilih gue untuk dia? -Ini kalimat apalagi sih yang barusan gue ketik ya Tuhan, jijik-
Dia satu-satunya temen yang paling gak ribet kalo diajak main. Waktunya selalu available. Uhuk. Gak banyak bacot berisik di grup bilang 'kangen pengen ngumpul' kayak yang lain tapi wacana doang. Kalo kangen, ya, langsung chat tentuin tempat dan tanggal ketemu, beres.

Akhirnya, setiap jalan sama si kawan ini, entah lagi nge-trip atau pergi main biasa, auto dia yang keluarin duit dulu dari mulai berangkat sampe pulang, karena kami itu males pas lagi makan atau bayar apapun dua-duanya ngeluarin duit. Biasanya gitu, kan? Semua pada sok-sokan ngeluarin duit sampe si kasirnya bingung harus ngambil duit yang disodorin siapa. Ya, kan? Padahal dalam hatinya, "Ya Allah semoga jangan duit gue yang diambil," kebaca deh pikiran lu semua.

Can relate, kan, foto yang gue post tiga tahun yang lalu ini sama meme di atas tadi? Lagi itung-itungan bahkan sampe ke receh-recehnya mesti akurat. Wkwkwk

Pertemanan kami bukan didasari oleh rasa 'gak enak'. Biarin aja dibilang perhitungan, toh, buktinya sampe sekarang hal kayak gitu udah biasa buat kami. Gue kalau jalan sama si kawan ini gak pernah bawa uang tunai banyak-banyak, alasannya ya itu emang gue punyanya dikit. Hehe

Kayak cuma pergi nonton aja, mulai dari beli tiket, cemilan, sampe makan, (terkadang) gue gak keluarin duit sepeser pun. Pokoknya tiap jalan udah kayak otomatis aja gitu dia yang keluarin duit, gue bagian nyatetnya beli/bayar apa aja tadi selama jalan. Pas pulang gue tinggal bayar cash ke dia atau sekarang-sekarang udah tinggal transfer aja terus kirim skrinsut catetan pengeluaran sama skrinsut transferan. Segitunya. Ada gak sih yang temenannya begini juga? Ada dong, plis! Biar gue ada temennya...

Ini belum seberapa, sih, dibanding waktu kami ngajak temen gue satu lagi nge-trip, sebut saja Oasis. Look-nya dia ini religius ala ukhti-ukhti gitu kan adem, jadi gue kasih sebutan Oasis. Hehe. Afwan. Salim dulu, ah, segan gue mau nyenggol-nyenggol si kawan yang satu itu di sini. Hehe. Duh, takut salah ngomong nanti gue disodorin kitab kuning. Afwan wahidun. Apaan tuh? "Sekali lagi maaf". Eh, malah bercanda sih gue Ya Rabb mon maap. 

Jadi, si Oasis ini selama nge-trip gak mau pake duit si Princess dulu dengan alasan gak mau punya utang. MashaAllah sekali kan. Jarang loh gue nemuin temen begini. Waktu itu ada satu keadaan yang memaksa dia akhirnya kudu pake duit si Princess ini dan pas dia balikin kurang seribu karena kebetulan gak ada uang kecil. Tau gak sepanjang jalan dia ngapain? Nyuruh gue ingetin kalau dia belum bayar yang seribunya. Terus gue bilang, "Yauda sih santai seribu doang ini." Eh, dia jawab, "Gue gak mau duit seribu itu jadi penghalang gue ke surga nanti." Anjir, lemah gue kalo udah bawa-bawa akhirat gini. Iyak iyak nanti gue ingetin. Pas gue ingetin, dia balikinnya dua ribu. Gue kasih kembalian seribu dia bilang gak usah, anggep aja sedekah. Buset muka gue keliatan miskin amat kali yak disedekahin uang seribu. Hahaha 

Pernah sempet beberapa kali kayak gue pengen share cerita ini di status medsos, tapi kayaknya gak puas gitu kalo gak panjang lebar begini. Ini pun baru kepikiran curhat di sini setelah liat meme tadi.

Ini sih beberapa contoh catatan pengeluaran ketika kami bepergian :')

Kalo pas nge-trip gini biasanya gue lebih suka nyatet manual di kertas karena khawatir hp cepet lobet. Ini rekap dari beberapa lembar kertas selama empat hari.

Nah! Segala beli ketoprak ada catetannya. 


Sampe pake Ms. Excel. Kerad.
Tiga skrinsutan terakhir itu catatan yang masih ke-save di hp, aslinya masih banyak banget. Terniat. 

Btw, kebiasaan ini terbentuk akibat sering nge-trip bareng jadi tau karakter masing-masing sehingga terciptalah chemistry kimia di antara kita. Ketika main pun, mainnya kami itu paling sebentar dua hari. Jadi, kudu-mesti-harus-wajib "buka kamar", anjir kesannya.
Tapi, keter-koneksi-an kami gak cuma sekedar itung-itungan duit, kok. Kalo kayak ada rencana mau main gitu, gue udah tau tugas gue apa, tugas dia apa. Heleh apaan sih, bcd.

Sekali lagi gue tanya, kalian temenannya ada yang begini juga gak, woy?!