Kecantikan Indonesia dari Atas Tebing Keraton



Sewaktu nulis ini, gw sambil nonton Upacara Penutupan PON XIX di TVRI. Epic banget seremoninya, pertunjukan seni tari dan lagu daerahnya bisa membakar rasa nasionalisme. Menjadi bangga terlahir di Bumi Pertiwi ini. Walopun kalo coba flashback, PON XIX agak sedikit rusak karena diwarnai ‘rusuh’ di beberapa cabang olahraga, yang membuat kita sebagai awam biasanya ‘ngeresuh’, “Ya, orang Indonesia mah bisanya rusuh aja.” Termasuk gw yang suka ngomong gitu. Hehe Tapi, di luar segala sesuatu yang jelek-jeleknya itu, pasti ada yang baik-baiknya. Kita omongin yang baik-baiknya aja.

Ngomongin Indonesia yang baik, ternyata emang beneran baik, loh. Kalo dari kalian masih ada yang ‘nyinyir’ dan memandang sebelah mata Indonesia, mulai detik ini segera ambil air wudhu. Karena mungkin mata hati kita selama ini sudah ditutupi rasa benci dan rasa tak puas terhadap Tanah Air. 

Biarkan saya bercerita dulu, boleh?
Di bandara, gw ketemu dengan seorang  traveler asal Malaysia. Kok, gw tau kalo doi orang Malaysia? Ya, dari look-nya gw bisa nebak kalo dia dari ras yang sama, cuma yang membedakannya itu paspor yang dia pegang ber-cover merah, jadi dari awal gw udah menduga kalo dia dari sono. Ternyata bener aja. Sewaktu gw dan dia sama-sama ngantri toilet, kita sepik-sepik nanya dari mana mau ke mana. Entah siapa duluan yang nanya gw lupa. Pokoknya dia cerita mau pulang ke Malaysia setelah ‘pusing-pusing’ (jalan-jalan) selama 4 hari di Indonesia. Indonesia kan punya 17ribu pulau lebih, jadi gw tanya, di Indonesia jalan-jalan ke mana aja. Doi jawab ke Bandung (sambil sebutin beberapa tempat wisata), dan hari terakhir doi habisin waktu di Jakarta sekalian pulang. Dalem hati gw takjub, orang luar aja jauh-jauh dari sono nyamperin Kawah Putih, Dago, Farm House, Tebing Keraton, terus apalagi ya gw lupa. Gw sempet mikir, ternyata Indonesia di mata luar itu gak jelek-jelek amat, yah. Iya. Justru kebalikannya. Gw yakin, doi atau mereka yang datang ke sini adalah mereka yang melihat Indonesia dari sisi yang baiknya. Ya, iyalah. Kalo mereka ngeliat dari sisi yang buruknya, mana mau ngabisin duit dari sono dateng ke sini. Ya, kan? Iya.

Ngomongin yang tadi doi sebutin, Tebing Keraton, yang ada di Indonesia, tepatnya di Bandung (tapi lupa detail-nya daerah mana). Ini lagi nge-hits banget ya di Instagram. Ya nggak, sih? Apa cuma perasaan Bang Haji aja? Pokoknya gitu aja.

Ini kali pertama gw nge-trip pake jasa travel agent, one day trip gitu deh. Seru sih. Kalo gak percaya, gw hapus kata ‘sih’-nya. Seru!!!

Gak bisa share tentang rute transportasi ke sana, tiket masuk, budget ini-itu, atau apapun. Karena, itu dia salah satu kelebihan nge-trip pake jasa travel agent, kita tinggal duduk ganteng, atau bobok-bobok tampan di mobil, begitu mata melek udah sampe tujuan. Gak perlu ribet lagi bikin itinerary, gak perlu mikirin beli tiket, atau mau makan di mana. Semuanya serba protokoler, tinggal ngikutin aja.
Dari tempat parkir menuju Tebing Keratonnya ini lumayan jauh, gak ngitung jaraknya sih, yang gw inget memakan waktu tempuh sekitar 40-60 menitan lah. Dengan berjalan kaki. Kok? Ya! Mobil gak bisa masuk. Tapi tenang, ada ojek kok kalo kita ngerasa gak kuat berjalan kaki. Harganya berbeda-beda, tergantung jarak tempuh yang udah dilalui sebelumnya. Kalo naik ojek dari parkiran mungkin sekitar 30ribuan. Kalo udah naik 200 meteran, berkurang jadi 25ribu. Naik 400 m, 600 m, berkurang jadi 20ribu, 15ribu. Naik lagi 800 m, 1 km, berkurang jadi 10ribu, 5ribu... Ya gitu aja terus sampe Tukang Bubur Naik Haji pulang, terus berangkat lagi haji kedua. Soalnya mamang ojeknya ini ngikutin kita terus yang lagi jalan (menanjak loh ya). Lumayan bikin ngos-ngosan sih ya. Secara jalannya kan nanjak gitu. Tapi walopun begitu, lebih banyak yang jalan kaki kok daripada yang ngojek. Bukan karena kere, tapi gak enak sama temen yang lain. Wkwkwk Nggak ding. Beneran, lebih asik jalan kaki beramai-ramai, sambil nikmatin pemandangan sekitarnya yang ajib banget.

Kita nyampe sana jam setengah lima-an subuh. Udara masih terasa kuat banget buat ngeremukin tulang. Tapi kalo dibawa jalan kaki, apalagi nanjak gak berasa dinginnya. Pagi buta dengan keadaan masih gelap, kita nanjak, ngejar sunrise katanya bagus buat foto. Sempet singgah dulu di musholla buat Subuhan. Dan berasa banget nyentuh air buat wudhu itu kayak sikap mantan, dingin. Bbbrrrr...

Setelah melanjutkan perjalanan, akhirnya sampai juga di puncak Tebing Keraton. Ternyata di situ udah banyak manusia bejibun buset. Ini gimana caranya gw bisa ambil gambar yang seolah-olah gw lagi sendiri di tepi jurang, tanpa ada background pengunjung yang lain? Rasanya sulit. Emang iya sulit. Cuma, karena gw punya bakat memotret sedikit lebih baik dari si kawan. Wkwkwk Jadi gw bisa motoin dia seolah-olah ada di puncak tebing, seorang diri. Tapi, begitu gw yang jadi objeknya, si kawan yang motoin, hasilnya? Yaa .. Gak usah diceritain lah. Sakit. Gak ada satu pun yang bagus. Sorry to say, bro!

Cantik banget kan lanskapnya.

Ya jelas kecewa lah. Bukan kecewa sama si kawan gw yang gak bisa motoin itu sih. Kecewa sama apanya yah? Gini loh, tempatnya itu Maha Suci Allah keren banget, gunung berbukit, bukit bergunung, diselimuti kabut putih elok bak kapas, udara sejuk sedap santai. Tapi sayangnya, manusianya terlalu banyak, men! Terus aing kudu kumaha? Akhirnya mah yaa coba nikmatin aja, apalah arti sebuah foto. *ngetiknya sambil nyesek

Ini foto si kawan, keren, kan? Angle-nya. Bukan orangnya.

Mana ada foto gw yang kayak si kawan begini -,-


Cara terbaik tuh emang dengan menikmati saja. Sambil duduk makan gorengan tahu di balik pagar pembatas. Sejauh mata memandang, di situ mantan terkenang *halah kacau*. Pemandangan hijau dari pepohonan menghasilkan kandungan oksigen dengan kualitas nomor satu. Suatu saat gw harus dateng ke tempat ini lagi. Kapan? Nunggu Tukang Bubur yang tadi pulang dari hajinya yang kedua.
Dengan segala keriuhan dan keramaiannya, tak kan mampu mengalahkan rasa bersyukur atas lukisan alam Yang Maha Sempurna ini. Atas segala keelokkan dan kecantikan yang disuguhkan. Kalau mereka yang jauh saja menjadikannya dekat, kenapa kita yang dekat tak menjadikannya menyatu. Menyatu dengan Pertiwi. Menyatu dengan kecantikan yang Indonesia miliki. *hazeekk

Jadi, bagi yang sudah mengambil wudhu dan membaca cerita di atas, mulai berdamailah dengan Indonesia. 

*sambung-sambungin aja lah kalimat penutupnya* :D

Malaysia Asing dengan Tongsis dan DSLR


Sedari baru turun dari taksi, gw udah sibuk nyiapin segala peralatan buat narsis. Mulai dari smartphone yang udah terpasang manis di tongsis, kamera DSLR ngegantung di leher, dan sebuah mini tripod mojok manja di dalem tas slempang. Nggak ada yang salah sih dengan itu semua. Mengabadikan momen sekaligus narsis di tempat yang sekeren itu, sayang banget kalo dilewatkan begitu saja. 

Di kita, bukan hal yang aneh kalo pergi ke tempat yang banyak spot foto bagus, secara bersamaan di sana pasti kita ngeliat banyak orang ‘nenteng’ DSLR, Go-Pro, Mirrorless, dsb. Tongsis pun gak kalah menjamur di setiap sudut. Di Kota Tua Jakarta misalnya, pemandangan di sekitaran Museum Fatahillah udah kayak lagi ngeliat pertandingan cabang olahraga anggar yang diadakan secara massal. Tongsis di mana-mana. Jangankan di tempat yang emang tujuan wisata, foto-foto di depan komplek perumahan aja, yang ada patung-patung kudanya, gw liat abege-abege yang seusia ‘dedek-dedek emesh’ itu tentengannya bukan cuma hp+tongsis, tapi DSLR dan semacamnya. Salut. Waktu gw seumuran segitu, buat beli pulsa yang 10ribu aja harus ngorbanin duit jajan yang buat hari Minggu, boro-boro DSLR. Lagian belum ada juga sih (jarang yang make) begituan, masih pakenya tustel. Ahelah tustel. Denger namanya aja udah kayak nama gorengan yang isinya kentang, wortel sama bihun. Itu pasteeell :V

Jaman sekarang sepertinya benda-benda itu jauh lebih krusial keberadaannya, selain pensil alis. Tapi bagus sih, itu tandanya tingkat perekonomian negara Indonesia meningkat, ditandai dengan daya beli masyarakat yang signifikan. DSLR, smartphone, dkk. sudah bukan termasuk barang sekunder (atau tersier bagi sebagian orang), tapi kebutuhan dasar.

Kembali lagi. Dengan pedenya gw narsis pake peralatan yang super rempong tadi, ya pegang tongsis, ya ngeleherin kamera, ya ngantongin mini tripod. Ternyata beberapa menit setelah itu dikasih ‘ngeh’ kalo di sekitar gw, di tempat yang sekeren itu, gak ada satu, dua, atau tiga pun pengunjung yang seheboh gw. Clumsiest moment. Wkwkwk Akhirnya gw iseng nanya ke si kawan, “Eh, lu perhatiin deh. Perasaan dari tadi gak ada orang yang seheboh kita, yah? Lu liat gak sih pengunjung yang pegang tongsis? Nenteng DSLR? Atau yang lebih niat lagi, setting self-timer pake mini tripod kayak kita?” Wakakakak kita cuma bisa ketawa ngeliat situasi yang menurut kita janggal itu. Apakah sindrom ‘kekinian’ belum merasuk ke negeri jiran ini? Entahlah. Tapi saat itu kita ngerasa jadi pusat perhatian pengunjung di sana. Terlebih gegara Si Mini Tripod yang dipasangin kamera ini. Jadi ceritanya, gimana caranya biar kita bertiga ada dalam satu frame, tanpa meminta bantuan orang lain buat motoin kita. Alhasil, gw setting self-timer, rela lari-lari kecil setelah atur posisi di mana gw bakal berdiri setelah menekan tombol shutter dengan hitungan waktu mundur 10 detik. Dan itu (sepertinya) jadi pemandangan yang asing buat mereka-para pengunjung.



Gw sempet mikir sejenak. Seandainya tempat seketje ini ada di Indonesia, ehh di Serang aja deh di Serang. Beban moral amat bawa-bawa Indonesia. Hehe Seandainya tempat seperti Bangunan Merah, Colmar Tropicale, dan i-city ini ada di Serang, mungkin udah diserbu sama pasukan ‘dedek-dedek emesh’ dengan perlengkapan narsis yang kekinian. Maksud gw, bukannya di sana (Malaysia) gak ada yang narsis. Ada kok. Ada yang pake tongsis? Ada. DSLR? Ada. Cuma jumlahnya gak lebih banyak dari jumlah gigi geraham orang dewasa. Kontras sekali kalo yang gw liat dengan pemandangan di Kota Tua Jakarta atau di depan komplek perumahan yang banyak patung kudanya itu. Di sana, segala unsur kekinian (kayaknya) berjalan santai atau bahkan lambat. Mungkin dalam setahun atau dua tahun ke depan, barulah kondisi semacam di kita ini baru muncul di sana. Kayaknya loh yaa. Asumsi gw kan berdasar apa yang pernah gw liat. Gak fair-lah kalo cuma bandingin dengan Kota Tua Jakarta. Ya, gak etis juga lah kalo gw sebutin Bogor, Bandung, Bali, Jogja yang ternyata punya kontur yang sama dengan wilayah ibukota dalam hal kekinian. Kesannya gw pamer. Padahal iya. Ehh, jangan serius nanggepinnya. Di Prambanan, Tanah Lot, Taman Bunga, Tebing Keraton, udah gak asing dengan pengunjungnya yang ngeluarin berbagai macam kamera (baik amatir maupun profesional).

Well, dari uraian panjang-panjang di atas (karena panjang-lebar sudah terlalu mainstream), gw berkesimpulan kalo untuk segala unsur kekinian, kita selangkah lebih duluan. Kenapa gw gak bilang selangkah lebih maju? Ya, gw sendiri masih ragu apakah ini suatu ‘kemajuan’ atau sebaliknya? Kalo gw bilang 'selangkah lebih duluan' kan ambigu. Bisa jadi ‘lebih duluan maju’ atau ‘lebih duluan mundur’. Walopun gw tau pasti kita lebih suka meng-Aamiin-i kalimat yang pertama. Jadi, SIAPKAN TONGSIS! TETAP NARSIS!

Novel Sore Ini







Sore ini gw ngerasa ada yang kurang, kayak ada sesuatu yang belum ditunaikan. Tapi entah apa itu.
Syukur deh, seteguk kopi berhasil ngingetin gw satu hal. Baru inget! Gw kan punya buku yang tadi siang baru dibeli. Ternyata itu yang ngeganjel dari tadi. Gw mau lahap bukunya. Sebuah novel remaja. Sebenernya gw random aja beli buku itu. Soalnya pikiran alam bawah sadar gw udah haus pengen baca buku baru. Kebetulan dua buku yang gw pesen online belum juga dateng, sementara hasrat ingin membaca semakin kuat. Alhasil sewaktu tadi ke Indomaret buat beli pembalut, dkk. Mata gw ngelirik ke sebuah display khusus buku yang ada di pojokan. Gw liatin satu per satu judul bukunya. Kebanyakan sih novel-novel remaja gitu. “Ahelah... Serial FTV semua,” kata gw dalam hati. Tapi gak apa-apa deh, buat ganjel  sembari nunggu dua buku yang tadi itu sampe. Karena gw pikir semua novel remaja itu isi ceritanya hampir sama, jadi gw ambil buku bukan berdasarkan judulnya yang menarik. Tapi berdasarkan harganya yang paling murah. 
Dengan ditemani kopi yang tinggal setengah gelas. Seperti sudah menjadi kebiasaan kalo punya buku baru, gw bolak-balik dulu, gw raba cover-nya depan-belakang, sedikit dilengkungin kemudian tahan dan lepas dengan cepat lembaran kertasnya sambil ciumi aroma yang dihasilkannya. Di situlah kenikmatan membaca buku dalam bentuk fisik. Walopun bagi sebagian orang yang punya hobi baca, sekarang gak perlu repot bawa dan pegang buku. Cukup mengandalkan smartphone dan membaca buku dalam bentuk digital. Gak perlu jadi perdebatan, itu masalah selera aja.

Biar lebih tau karakter si penulisnya, gw buka lembar pertama dan terakhirnya terlebih dahulu. Ucapan terima kasih si penulis. Kok mirip ucapan terima kasih di lembar skripsi itu yah gw pikir. Gaya bahasanya khas gaya-gaya bahasa mahasiswa tingkat akhir. Masa transisi di penghujung masa remaja menjelang awal dewasa. Gw pernah ngalamin.  Gak ada yang nanyaaaaaaa...
Berikutnya baca lembar paling terakhir sebelum cover belakang. Biografi si penulisnya. Bener dugaan gw, doi mahasiswa tingkat akhir. Mendekati kalimat terakhir perkenalannya. Di situ tertulis bahwa doi adalah seorang pecinta (all about) Korea. WuuuzzzZ... Iman gw mulai goyah.

Bukan apa-apa, cuma berdasarkan pengamatan gw yang sok tau ini, kalo ngeliat temen-temen yang punya ketertarikan dengan hal-hal yang berbau itu, gw kayak udah bisa baca sedikit-banyak sifat dan karakteristiknya mempunyai beberapa kemiripan. Entah. Mind set yang terbentuk dibenak gw seperti itu. Melankolis, penuh perasaan, sisi femininnya lebih dominan. Bukan jelek, bukan. Buseett ..ntar gw ditimpukin para penggemarnya lagi. Justru karena gw berada di sisi yang bersebrangan dengan itu, makanya setelah membaca kalimat terakhirnya batin gw langsung bilang kalo novel ini bagus. Tapi bukan gw banget. Sama kayak kesukaan baca buku dalam bentuk fisik atau digital, tidak perlu ada perdebatan. Ini cuma masalah selera. *salim dulu atuh*

Kata kiasan yang sering terdengar; don’t judge a book by its cover kayaknya pas banget. Dengan kopi yang tinggal seperdelapan gelas, gw paksa lanjutin baca dan coba nikmatin bukunya. Beberapa alur ceritanya bisa terbaca. Mulai bosan. Gw abisin sisa kopi itu. Berhenti di halaman enambelas. Sementara udah dulu. Tapi gw bakal paksain tetep baca dan habisin buku ini. Gimana pun, buku jenis apapun, dan siapa pun penulisnya, buku itu pasti mempunyai manfaat. Minimal bisa menambah kosakata. Ini sama halnya saat manusia sedang merasa di titik terendah, seolah merasa keberadaannya tak diinginkan oleh bumi dan seisinya. Dia lupa satu hal, bahwa karbon dioksida yang dikeluarkan yang menurutnya tidak berguna, justru sangat diperlukan oleh tumbuhan hijau untuk proses fotosintesis. Di situlah keberlangsungan hidup tetap terjaga. Begitu juga dengan buku; The more you read. The more things you know...  ~Dr. Seuss

*Yang bikin tulisan ini (anggap saja itu gw), bukan seorang yang hobi baca. Namun, suatu ketika ia jatuh cinta pada sebuah artikel yang dibacanya di jejaring sosial. Menurutnya tulisan tersebut sangatlah indah. Ia yang notabene seorang penggemar sepakbola kagum bagaimana bisa sebuah artikel sepakbola dikemas cantik oleh diksi berbalut sastra. Jenius. Sekarang ia mulai mengagumi sosok si penulis dan pengesai tersebut. Dan dari situlah motivasi untuk membiasakan membaca pun muncul.