Gak Perlu Antri di Loket, Naik KRL Pakai LinkAja

Ilustrasi: Dokumen Pribadi

Sebagai penikmat KRL rasanya aneh aja gitu gue masih ngeliat pemandangan antrian seperti di atas. Padahal zaman sekarang udah dikasih kemudahan pembelian tiket KRL hanya dengan menggunakan uang elektronik semacam Flazz, Brizzi, TapCash, dll., tinggal tap, langsung masuk. Gue sendiri semenjak ada pilihan pembayaran melalui uang elektronik ini ngerasa nyaman banget terutama untuk hal efisiensi waktu yang sebelumnya gue harus membeli tiket harian/mingguan secara manual di loket yang ada di stasiun. Tentunya dengan menghadapi segala problematika macam harus mengantri, berdesakan, belum lagi kalau sampai ketinggalan kereta, jadi harus nunggu jadwal pemberangkatan kereta selanjutnya.

Gue pernah banget ngerasain pas hari Senin ke Stasiun Tanah Abang di pagi buta (sekitar jam 6) itu ternyata manusia se-Jabodetabek kayak tumpah semua di situ. Hahaha atau di Stasiun Bogor sore hari pas menjelang akhir pekan, beugh! Ngeliat antriannya aja gue udah pusing. Gue sampe ngebayangin kalo gue kerja di tempat yang lokasinya mengharuskan setiap hari dalam seminggu, pulang-pergi menggunakan moda transportasi ini bisa stres pas nyampe tempat kerja. 

Cobaan hidup seperti itu akan terasa sedikit lebih ringan kalau kita menggunakan sistem pembayaran uang elektronik. Sumpah, deh. Kayak gue yang cuma sesekali naik KRL aja ngerasa penting banget bawa Flazz. Hemat waktu.

Terlebih, nih, sekarang makin dimudahkan untuk urusan pembelian tiket. Gak perlu ngantri. Tinggal buka aplikasi LinkAja di handphone, shake hp-nya sampe nongol barcode, kalau udah keluar barcode tinggal scan ke gate masuk dan gate keluar yang ada logo LinkAja-nya. Asalkan ada saldonya minimal Rp13.000. Ya! Jadi harus ada saldo minimal ya di aplikasi LinkAja. Kalau lebih banyak saldo lebih baik. :)

Jadi, sistemnya, tuh, ketika kita tap in di stasiun awal keberangkatan saldo otomatis terpotong Rp13.000, tapi nanti kelebihan sisa saldo akan dikembalikan ketika tap out di stasiun tujuan. Misal, kita berangkat dari Stasiun Tanah Abang menuju Stasiun Bogor, itu kan tarifnya Rp6.000. Ketika tap di gate masuk Stasiun Tanah Abang saldo kita berkurang sebesar Rp13.000. Begitu sampai di Stasiun Bogor tap di gate keluar, kelebihan saldo sebesar sebesar Rp7.000 akan masuk lagi ke saldo LinkAja kita.

Ilustrasi: Website LinkAja

Ilustrasi: Website LinkAja



Makin mudah makin senang jalan-jalan naik KRL. :)

Hal Lucu yang Pernah Emak Gue Katakan atau Lakukan

 1. Erlena

Sambil setengah teriak emak gue nanya, "Ini gimana cara ngilangin erlena?" Gue bingung 'erlena' apaan? Tapi gestur tangan dia nunjuk ke arah mata. Barulah di situ gue tau maksudnya, cara menghapus eyeliner (emak gue bilangnya erlena). Kebetulan hari itu habis menghadiri acara wisuda dengan full make up.


2. Kalkulator Rusak


"Emang kalkulatornya rusak, ya?" Tanya emak gue sambil terengah saat menaiki tangga manual di pusat perbelanjaan. Gue bingung kok tiba-tiba nanya kalkulator rusak. "Itu, tuh tangga yang bisa jalan." Astaga! ESKALATOR, MAK!


3. Daun Singkong

Gue lai asik main komputer di kamar tiba-tiba emak gue buka pintu kamar sambil bilang, "Jokowi aja doyan daun singkong, tuh." Udah dia bilang gitu doang terus tutup pintu kamarnya lagi. Gue di dalam masih bengong maksudnya apaan, sih?


4. Golkar

"Emak mau naik kereta aja, ah, gak mau naik golkar!" Ya ampun padahal emak gue nih udah berkali-kali dibilangin, bukan golkar tapi GoCar. Tetep aja lupa selalu bilangnya GOLKAR.


5. Indomaret

Emak: "Udah beli komputernya (baca: monitor)?

Gue: "Udah, beli online, barusan abis bayar dari Indomaret."

Emak: " OH, INDOMARET SEKARANG JUALAN KOMPUTER JUGA?"

Gue: (*^(^*%&#@(65&*%^!!#$_


6. Ikan di Atas Printer

Emak di dapur lagi masak ikanbandeng acar. Pas masakan udah mateng 'ujug-ujug' masuk ruang tv terus naro ikan tadi di atas printer, dong, ya Allah. Katanya biar gak disemutin. Tapi, kan gak di atas printer juga, Mak, di situ banyak kertas-kertas. Ckckck


7. Mekdoni

"Coba beliin Emak ayam mekdoni." Teka-teki apalagi sih ini ya Allah. Mekdoni apaan? Kata dia chicken itu, loh. Ya ampun McD (baca: mekdi), dia bilang mekdoni.


8. Radar

Sambil bisik-bisik emak gue bilang, "Orang itu di kolam renang kok pake radar?"Kan gue bingung radar apaan,terus gue tanya, "Radar apa, Mak?" Terus dia nunjuk ke salah satu orang pengunjung di kolam renang itu, "OOHHH, CADAR MAK CADAR. BUKAN RADAAAAARRRRR."


Itu lah beberapa tingkah emak gue yang kadang ngeselin tapi bikin ngakak juga. Ckckck. Fyi, tulisan ini dapat upvote yang cukup banyak di Quora jadi gue tulis juga di blog. Hehehe.

Sebenernya masih banyak lagi tingkah emak gue yang bikin ngakak tapi gue coba inget-inget dulu. Wkwkwk