Sunday, May 15, 2022

Pekerjaan Rumah Paling Ngeselin, Memasak!

Seharusnya gak pernah ada, tuh, label 'perempuan tapi gak bisa masak'. Selain memasak itu bukan hanya tugasnya perempuan, pelabelan itu kayaknya kurang tepat juga karena sebetulnya gak ada orang yang gak bisa masak. Sekali lagi, gak ada orang yang gak bisa masak. Pekerjaan rumah seperti nyapu, ngepel, nyuci, menjemur pakaian, memasak, dan sebagainya itu kalo di tempat gue disebut ilmu katon. Kalo katon sendiri artinya keliatan atau nampak, ilmu yang keliatan gak perlu dipelajari. Kurang lebih seperti itu.

Gue sebagai orang yang dicap 'gak bisa masak' sebenernya kurang tepat karena aslinya bukan gak bisa, tapi gak suka, males. Di antara sekian pekerjaan rumah, yang paling the best, ya, nyuci baju sama ngepel, paling ngeselin jatuh kepada: nyetrika dan masak. Hahaha. 

Perlu gue urutin pekerjaan rumah paling asik sampe paling ngeselin, mulai dari atas ke bawah, urutannya semakin ke bawah semakin ngeselin. Sebenernya gak ada pekerjaan rumah yang bikin senyum-senyum sendiri saat ngerjainnya. Semua pekerjaan rumah, ya, bikin capek, abis ngerjain ini ganti itu. Gak berujung pangkal lah pokoknya gak akan pernah selesai.

1. Nyuci Baju

Gue taro paling atas karena nyuci baju ini satu-satunya perkerjaan rumah yang efisien bisa ditinggal-tinggal buat ngerjain hal lain, gak 'ngajedog' liatin baju muter. Bayangin aja sambil nunggu proses penggilingan cucian gue bisa sambil push rank, ikut turnamen antar benua, ngisi  rapot, sampe bisa mantau progress Rafathar masuk pesantren.

2. Ngepel

Meski urutannya nyapu dulu baru dipel, tapi gue lebih seneng proses ngepel karena tetesan keringat yang keluar saat meras kain pel itu berasa kayak abis zumba, sehat. Wkwkwk. 


3. Nyuci Piring

Nyuci piring di sini adalah nyuci piring setelah makan, ya, bukan nyuci piring dan perabot setelah masak. Nyuci perabot setelah masak itu part yang ngeselin nanti gue bahas paling bawah.

4. Nyapu

Lebih milih nyuci piring ada di urutan atas karena nyapu itu berteman dengan debu, gak suka galaiikk. Tapi, tetep dikerjain. :))

5. Ngejemur Baju

Kenapa jemur baju itu ngeselin nomor 5? Karena kepala lu harus dangak, tangan juga angkat ke atas. Lama-lama pegel tau.


6. Nyetrika

Kerjaan rumah yang gak punya toleransi. Lengah sedikit, panas. Ditinggal sebentar, panas. Bales chat WA doang nih, lampu indikatornya udah kedap-kedip, kan gue ngeri meledak, ya. Mau gak mau kalo nyetrika kemerdekaan gue berasa direnggut. Gak bisa ngapa-ngapain. 

7. Memasak

Nah ini! Pekerjaan rumah paling ngeselin versi gue, memasak! Jadi, ya, gue itu bukan gak bisa masak, apalagi zaman sekarang mau masak menu apapun ada tutorialnya di YouTube. Gue cuma males, ribet. Wkwkwk dendam banget kayaknya. Sini gue jelasin kenapa gue males masak. Pertama, gue gak begitu doyan makan. Makan tuh cuma kayak menggugurkan kebutuhan raga biar tetep hidup aja. Kedua, di rumah udah emak tiap hari masak, gue tinggal makan. Ketiga, gak suka sama asap/uap yang dihasilkan saat proses memasak, apalagi kalau udah gorang-goreng. Hhh. Faktor ketiga ini, sih, yang bener-bener bikin gue gak suka masak, kek yang kalo habis masak tuh keringetan, bau masakan, dan setelahnya wajib mandi, jangan dibalik, ya, bukan mandi wajib. Halah.


Sesepele goreng telor aja gue bisa keringetan sekebon dan berasa badan lengket banget gak suka, otomatis kudu mandi. Hhh. Faktor Keempat, belum lagi nih, ya, kalo abis masak beberapa menu, itu astaghfirullah, selain menghasilkan keringat juga menghasilkan perabot kotor bekas masaknya banyak banget. Otomatis kudu nyuci piring segerobak. Faktor kelima, lantai dapur jadi lengket gaksi, mau gak mau setelah masak dan nyuci perabot kudu ngepel. Ekstra banget energi yang dikeluarin buat proses masak dari awal sampai akhir ini. That's why gue gak suka masak kecuali lagi kepengen banget dan lagi mood, dan sudah pasti itu jarang terjadi. :))

Sampe-sampe gue kepikiran pengen masak tapi di alam terbuka kayak gini nggak keringetan tapi dikelilingin laron.


Atau masak di atas salju.

Mungkin nanti desain dapur yang kayak gini juga bisa, kalo ujan tinggal tutupin terpal.

Btw, tulisan ini terinspirasi setelah gue masak nasi goreng yang gak seberapa tapi capeknya luar biasa. Hehehe.




**semua gambar pemanis dari Google.


Friday, March 4, 2022

Cerita di Balik Layar Kamera

Kadang ada beberapa momen di dalam hidup ini yang bikin sedih gitu. Wkwkwkwk. Kayak yang gue alamin barusan. Dapet share loc-an acara wedding besok hari. Pas buka preview di Google Maps, buset! JAUH BENER!!

Ngebayangin perjalanannya aja udah gak sanggup, gimana dibawa kerja ntar yakan, dan serius itu bener-bener jauh banget. Apalagi kalo pake motor, mana bawa-bawa kamera segede dosa Hitler, tripod yang beratnya gak ngotak, ditambah lagi kalau misal di tengah perjalanan tiba-tiba turun hujan, makin rempong dah. Mau marah tapi ke siapa, pengen ngeluh tapi gimana, ya nikmatin aja sendiri. Wkwkwk.

Pernah tempo hari gue ngalamin begitu, karena lokasi wedding-nya jauh otomatis nyubuh dari rumah, kagak sempet sarapan, kan. Udah setengah perjalanan turun hujan. Riweuh gitu kudu pake jas hujan, ngebungkus kamera sama tripod pake plastik, walopun akhirnya tetep kebasahan juga. Waktu ngelanjutin perjalanan dengan kondisi ujan gede plus bawa-bawaan seberat dan serempong itu, sepatu ampe basah ke dalem-dalem, dalam hati, "Nyari duit gini amat," sambil nangis di atas motor gue ngomong begitu. Wakakakak Ya Allah. Mana pas nyampe lokasi muka gue udah kagak ada bentukannya, badan udah setengah basah dan kedinginan, telanjang kaki akhirnya karena takut masuk angin pake sepatu basah. Abis gitu gue lanjut kerja woy kerjaaa. Hahaha.

Dan itu bukan kejadian pertama dan terakhir, mungkin ada dua-tiga kali yang gue nangis di atas motor pas berangkat nyari cuan. Wakakak kocak banget kalo dipikir. Lebih ke-karena cuaca dan jarak yang gak mendukung sih sebenernya yang bikin sedih tuh. Kalo capek mah ya semua kerja juga capek. Tapi capek bisa ilang kalau transferan udah masuk. Hehehe.