Cerita Gue yang Pengen Gemukin Badan

Di saat orang-orang -terutama wanita- sibuk ingin ngurusin badan dengan cara diet dan sebagainya, gue sebaliknya. Pengen gemukin badan. Nah, loh?

Gak gemukin badan juga, sih. Maksudnya, biar badan gue agak sedikit lebih berisi aja gitu. Gak kurus-kurus banget.

Sama halnya seperti orang yang pengen badannya kurus, sampai berkorban untuk diet dan mengurangi makan, gue juga melakukan pengorbanan yang sama. Cuma bedanya, ya, tentu sebaliknya. Gue berusaha untuk banyakin makan. Makan banyak. Banyak makan. Ya, gitu, deh. Cuma masalahnya justru di situ. Gue orangnya gak suka makan, susah makan, pemilih makanan, dan gak punya nafsu makan. Rumit, kan?

Gue bukannya tanpa usaha, dari dulu gue coba ikutin saran dari beberapa orang. Katanya harus konsumsi ini-itu biar nafsu makan, ada juga yang bilang harus kurangi ngopi dan begadang, rutin minum susu, jangan ada pikiran, periksain ke dokter, harus punya pacar biar ada yang ngingetin makan, harus nikah dulu kemudian melahirkan biar melar badannya, harus suntik KB, dan saran-saran absurd lainnya. Saran yang terakhir itu apa banget, dah. Orang masih gadis, kok, suruh suntik KB? Ngeselin, kan?

Semuanya udah gue coba. Sudah. Kecuali tiga saran dari urutan yang terakhir tadi. Namun, hasilnya tetap nihil. Badan gue, ya, segini-gini aja. Ppfft. Pasrah aja udah. Sebelum akhirnya temen gue nawarin sebuah produk kesehatan berupa madu alami yang konon katanya kalo gue konsumsi itu bisa menambah nafsu makan. Karena kata-katanya sangat persuasif  sehingga bikin gue tertarik dan kebetulan karena faktor gue "enggak enakan" orangnya kalau ada temen yang nawarin apapun, seringnya gue beli dagangannya walaupun gue gak butuh-butuh banget. Termasuk yang ini. Karena dia udah cas-cis-cus ngejelasin panjang-lebar produk yang dia jual, ya udah, lah, ya, dibeli aja. Akhirnya terjadilah transaksi.

Ini usaha gue yang terakhir buat gemukin badan. Jadi, gue harus yakin kalau madu -yang harganya lumayan mahal- ini bisa membantu usaha gue buat gemukin badan dengan cara merangsang nafsu makan. 

Udah seneng banget lah gue ngebayangin kalau produk ini sampe beneran berhasil bikin badan gue berisi seenggaknya gue gak harus repot-repot kalau mau foto harus cari-cari angle yang pas biar gak kelihatan kurus. Karena selama ini kalau gue foto mesti berulang kali supaya gue gak nampak kurus. Njiir, motivasi gue gemuk cuma itu. Biar bagus saat difoto. Ya Tuhan... Hempaskan.

Excited banget gue nungguin kiriman paketnya dateng.
Dua minggu berlalu. Paketan belum sampai juga. Gue tanya itu si temen gue yang jualnya, katanya belum sampe karena barangnya aja belum dikirim dengan alasan doi sibuk gak sempet ke JNE, njir.
Untung gue orangnya penyabar dan "enggak enakan", jadi gue santai aja.

Sebulan berlalu. Belum ada mamang JNE ngetuk pintu rumah. Gue hubungi si penjualnya. Lagi, dia jawab emang barangnya belum dikirim, masih sibuk dengan kerjaannya. Untung gue orangnya penyabar dan "enggak enakan", jadi gue santai.

Si kawan yang gue ceritain kalau gue beli madu dan udah sebulan barangnya belum sampe juga, dia yang emosi. Katanya gue bego. Masa order udah sebulan dan barang belum nyampe gue masih santai dan sabar aja atau coba negur agak sedikit keras ke si penjualnya. Ya, gue bilang, gue orangnya "enggak enakan" mau negur-negur begitu. Si kawan jawab, "Baik sama bego itu emang beda tipis, sih, ya. Sini, mana akun si penjualnya biar gue labrak. Biar gue aja yang ngomong suruh balikin duitnya aja." Waduh! Ya, nggak usah, lah, ntar malah gue yang enggak enak sama si penjualnya. Mana dia juga masih temen gue juga, kan. Sekali lagi dia ngucapin, "Baik sama bodoh emang beda tipis." 

Iya juga, sih. Akhirnya gue beranikan diri hubungi si penjualnya dan negur agak sedikit keras. Gue kasih tenggat waktu kalau sampai tanggal sekian barang gak sampai, gue mau uangnya dibalikin aja titik. Ceile gue sok galak gitu nge-chat ke dia. Tapi, ya, setega-teganya gue ke orang, tetep aja setiap ngetik selalu disertai emot nyengir. Gue, kan, orangnya "enggak enakan".

Gak lama setelah gue chat, barangnya dateng. Jadi, hampir sebulan setengah, lah, terhitung dari mulai order sampai akhirnya barang itu sampai ke tangan. Biar lebih dramatis aja makanya gue ceritain dulu cara dapetin itu produk "penambah nafsu makan" memakan waktu yang sangat lama dan penuh emosi.

Ketika barangnya sampai, dengan semangat gue menguliti lapisan pembungkusnya. Taraaa...!!! Madu yang gue tunggu-tunggu udah digenggaman. Gue baca baik-baik setiap tulisan yang melekat di dinding botol. Sedikit sekali tulisannya. Bahkan di situ tidak ada indikasi bahwa madu tersebut bisa menambah nafsu makan. Jadi, dari sekelumit tulisan tadi gue tidak mendapati informasi penting terkait khasiat si madunya itu apa, kecuali tulisan singkat "madu alami bisa disajikan sebagai makanan pendamping, dicampur dengan minuman atau sebagai selai roti". Ppfft.

Namun, karena dari awalnya gue udah percaya bahwa madu yang gue beli bisa menambah nafsu makan, jadi gue pikir gak perlu ada tulisan untuk meyakinkan bahwa itu benar madu penambah nafsu makan.

Gak pernah menjadikan madu sebagai selai atau campuran minuman, makanya gue memutuskan untuk makan madunya langsung satu sendok setiap hari. Bahkan, anjuran takaran dan harus dikonsumsi berapa kali sehari pun nggak ada. Ya, gue ngarang sendiri aja, satu sendok sehari. Lagian itu madunya manis banget. Kalo gue konsumsi juga sampe nyengir-nyengir bergidikan. Manis banget asli. 

Terus efeknya gimana setelah gue konsumsi rutin?

Jadi gini, ya...

Ini, entah memang madunya benar-benar berkhasiat atau cuma karena dari awal sugesti gue yang kuat bahwa madu ini benar-benar madu penambah nafsu makan, sehingga dua atau tiga hari setelah mengonsumsi madu tersebut gue ada sedikit perubahan dalam urusan makan. 

Maksudnya, untuk porsi makan berat (nasi), sih, sama. Lantas perbedaannya apa?
Perbedaannya yaitu, pertama, yang biasanya gue jarang bahkan gak hobi ngemil, sekarang bawaanya pengen ngemil terus. Kedua, setelah makan makanan pokok (nasi - makan siang dan malam), biasanya perut gue udah gak mungkin nerima makanan apapun. Baik makanan ringan, apalagi makanan berat seperti aspal, bauksit,  bakso, siomay, mpek-mpek, bijih besi, dan sebagainya. Sekarang, sekali pun abis makan nasi, masih masuk, tuh, yang namanya bakso, dkk. Ketiga, sekarang gue udah bisa sarapan yang berat-berat. Semacam nasi kuning, ketupat sayur, bubur ayam, dll. Yang sifatnya karbo, lah. Mana abis sarapan minum susunya dua gelas coba. Pake es pula. Terus jam istirahat gue melipir ke deretan pedagang jajanan SD, kan, macem-macem. Banyak banget gue jajan.  Jam pulang sekolah gue setopin tukang remote mpek-mpek atau cilok-cilok gitu. Sampe di rumah, makan. Habis makan, nunggu tukang bakso lewat, gue beli. Biasanya gue gak pernah begini. Kayak yang gue bilang tadi, kalo abis makan gak bisa nerima lagi perutnya dengan makanan lain. Abis makan bakso, baru deh, tidur siang. Bangun tidur, makan lagi cemilan atau gorengan gitu, apa aja yang penting mulut gak diem. Njiirr... Sebelumnya gak pernah gue makan terus-terusan begini. Boro-boro. Liat makanan aja rasanya benci banget. Sekarang malah maunya makan terus.



Terus hasilnya gimana? Badan udah gemuk belum? Naik berapa kilo?

Nah! Ini yang bikin gue kecewa. Nafsu makan, sih, emang udah sedikit membaik. Tapi, berat badan belum juga naik. Lama-lama gue putus asa lagi, dah, usaha-usaha beginian. Buktinya gak ada perubahan di berat badannya sendiri.

Kalau kata si kawan, "Mungkin lu punya pikiran makanya gak gemuk-gemuk?"

Gue coba ngubek-ubek. Tapi gak nemu juga gue mikirin apaan. Kalau kata orang, mungkin gue mikirin pengen nikah. Njiir... Entah harus dengan cara apa gue ngeyakinin orang-orang bahwa itu gak sedikit pun terlintas di pikiran gue. Maksudnya, bukan berarti gue gak memikirkan pernikahan dan masa depan gue kelak, bukan. Tapi, maksud gue hal itu tetep gue pikirin tapi selama ini gue enjoy dengan hidup gue gak memikirkan terlalu dalam yang ampe hopeless gitu juga kagak, ahelah.

Gue berusaha cari tau apa yang jadi beban pikiran gue kalau begitu? Utang? Mikirin utang mungkin?
Hhh... Nggak ada utang nggak ada cicilan. Utang pulsa paling cuma seratus-dua ratus ribu, ahelah receh. Terus gue mikirin apaan? "Cuma elu yang tau," kata kawan gue.

Anggaplah pikiran-pikiran yang banyak diasumsikan orang adalah dua poin tadi. Nyatanya 98% tidak benar. Lantas?
Entahlah.

Daripada gue pusing mikirin gue punya beban pikiran apaan, nanti malah jadi kepikiran dan jadi pikiran itu sendiri yang selama ini gue cari. Ngomong apasih.

Mungkin faktor terakhir ini yang bikin gue gak bisa gemuk. Genetik. Ya! Banyak artikel yang gue baca bahwa ujung-ujungnya kenapa ada orang yang gak bisa gemuk adalah karena  faktor genetik. Jawaban ini yang gue rasa paling masuk akal. Bawaan bapak gue yang juga emang kurus. Titik. Case closed. (?)
----------
Suatu hari gue curhat dengan si rekan, "Kenapa, ya, gue begini? Mau gemuk aja susah. Padahal usaha gak kurang-kurang amat." Si rekan kemudian menjawab, "Elunya harus ikhlas. Ngelakuin usaha-usaha begitu jangan diniatin biar bisa gemuk atau bisa kurus. Yang penting udah ada usaha, ikhlas(kan)."

Jadi sodara-sodara, panjang-panjang gue bikin tulisan keluh-kesah begini, jawabannya cuma satu, (harus) IKHLAS.