Nyetrika di Toilet

Entah kesambet angin apa gw waktu itu, sampe ngelakuin hal konyol begini. NYETRIKA DI TOILET.


Cerita bermula saat kami tiba di bandara pada pukul 11 malam dan memutuskan untuk bermalam di sana. Pagi harinya kami langsung menuju ke Melaka dengan kondisi 'gembel' (kurang tidur, bedak luntur, alis turun, dan belum mandi  tentunya). Sesampainya di sana, begitu baru turun dari bus, kami langsung mencari WC umum untuk memperbaiki (harga) diri. Niatnya sih cuma cuci muka, gosok gigi, sedikit poles-poles bedak, naikin alis yang sempet terjun bebas, eh taunya si kawan karena ngeliat kondisi toiletnya sepi malah berinisiatif buat sekalian mandi, biar seger katanya. Gw yang gak tergoda dengan ajakan si kawan yang ngasih ide ke gw biar mandi juga, malah kepikiran buat ganti kostum aja, tanpa mandi. Tapi karena baju gw di'uyel-uyel' dalem ransel, otomatis kondisinya kusut gak karuan. Insting gw ngalir saat liat di tembok deket wastafel ada stop kontak dan inget kalo si kawan gw yang lagi mandi ini bawa setrikaan. Akhirnya tercetuslah ide buat nyetrika di dalem toilet itu. Tapi karena kabelnya pendek, gak nyampe ke bawah, gw pinjem kabel roll-an punya si kawan gw yang satu lagi. Dipakailah si kabel roll-an itu. Nyetrikalah gw sebisanya dengan posisi baju gw pegangin. Karena agak susah juga nyetrika tanpa alas, gw mikir lagi buat nyari kain sebagai alasnya. Tanpa sepengetahuan si kawan gw yang satu lagi, yang lagi mandi, akhirnya jaket dia yang tergeletak di atas tasnya gw ambil dan gw jadiin alas. Si kawan sih sampe sekarang belum tau kalo jaketnya pernah gw gelar di atas lantai toilet buat alas nyetrika. Soalnya kalo waktu itunya juga gw bilang pinjem jaketnya buat dijadiin alas, pasti gak dibolehin. Makanya kalo dia baca tulisan ini, gw sekalian minta maaf. Katanya minta maaf itu lebih gampang daripada minta ijin. Syalala... Syubidu... Bap... Bap...

Batu Lawang di Merak



Tempat keren yang (masih) tersembunyi ini terletak di –entah kampung, desa, atau kecamatan- Gerem, Merak. Rutenya kalo dari arah Serang tuh sebelah kanan. Patokan masuk ke dalemnya itu gak jauh dari turunan Pertamina Gerem, ntar di situ ada pertigaan (atau perempatan ya gw lupa), yang ada Indomaretnya sebelah kanan, ada pangkalan ojek, masuk aja. Bisa gw bilang kalo Batu Lawang ini adalah “Tebing Keraton”nya Banten. Tempat ini mempunyai sedikit kemiripin dengan Tebing Keraton yang ada di Bandung. Gak perlu dijelasin pake kata-kata di mana letak kemiripannya. Cukup simak beberapa foto berikut. Kalo ternyata gak mirip, ya maap.



Gimana angle-nya, pas, kan? :D

Itu dari segi spot foto yah, sedikit mirip. Lokasi aslinya pun memang mirip, mulai dari jalan menuju ke puncaknya itu harus dilalui dengan jalan kaki menyusuri jalan setapak yang menanjak. Butuh sedikit tenaga dan pengorbanan. Bisa naik ojek juga kok pas dari pertigaannya itu. Kemaren mamang ojeknya nawarin harga 25ribu untuk masuk ke dalemnya. yangnya ngira gw gak bawa motor makanya nawarin jasanya. Padahal waktu itu gw lagi ngaso makan bubur ayam di sebrang Indomaret. Buat patokan juga tuh tukang bubur ayam letaknya bersebrangan dengan Indomaret tadi. Kalo kalian ada rencana ke sana dan mampir ke tukang buburnya, gw nitip satu, tanyain ke tukang buburnya udah naik haji apa belum. FYI, mau naik ojek atau bawa motor sendiri, ujung-ujungnya jalan kaki juga buat naik ke puncaknya. Setelah masuk agak jauh dari pertigaan ojek itu, si motor dititipin di depan mushola yang ada di sana. Aman kok, ada mamang parkirnya juga.



Perbedaan bisa dilihat dari segi pengunjung. Karena Batu Lawang ini belum se-fenomenal Tebing Keraton, makanya pengunjung yang dateng pun masih sangat sedikit. Dan itu baik untuk kesehatan. Karena udaranya belum terkontaminasi dengan karbon dioksida yang dihasilkan oleh manusia yang ada di sana. Wkwkwk


Kayak Negeri di Atas Awan, kan? :D



Perbedaan berikutnya adalah dari segi tempat yang lebih luas. Ya, di Batu Lawang bisa eksplor karena spot-nya lebih banyak dan luas, dengan jumlah pengunjung yang jauh lebih sedikit. Kalo kelemahan dari tempat ini sih palingan karena belum jadi tempat “wisata” umum (walopun kalo check in di Instagram udah ada yang men-declare namanya jadi ‘Taman Wisata’ Batu Lawang), belum dikelola oleh pemerintah atau pihak swasta, maka minim fasilitas. Belum ada security atau sekedar penjaganya gitu. Juga belum ada unsur yang paling esensial dalam kehidupan yaitu air (WC umum). Jadi, sekedar saran aja sebelum naik ke atas, pastiin kandung kemih dalam keadaan kosong, jadi gak mikirin bakal pipis di mana kalo kebelet. Yang lebih gawat kalo nyampe puncak malah pengen pup. Kayak yang kawan gw alamin kemaren. Hahaha Ini aib yang gak bisa gw tahan untuk diceritain. Dia itu satu-satunya dari kami berempat yang perutnya ngalamin kontraksi hebat pas baru nyampe puncak. Dia nyalahin bubur yang tadi kita makan. Eh! Jangan gegara isu satu orang ini yah, si tukang bubur tadi gak bisa naik haji. Makanya gw patahkan, dia mules bukan karena bubur. Lah, orang kita bertiga baik-baik aja kok setelah makan bubur tadi. Dasar lambung dianya aja yang gak biasa tersentuh makanan pagi-pagi. Wkwkwk

Sementara kami bertiga asik jeprat-jepret, si kawan yang satu itu sibuk mencari tempat tersembunyi untuk menyimpan “ranjau”nya dengan berbekal selembar tisu basah dan sebotol air mineral yang masih disegel. Wakakakakak 

Udah ahh geuleuh ceritain yang begituan. Pesen aja buat yang mau ke sini, jangan melakukan segala macam bentuk tindakan vandalisme –mencorat-coret batu-membuang sampah sembarangan- pokoknya yang termasuk tindakan merusak lingkungan! Disayangkan sekali, batu besar yang jadi primadona-nya tempat ini malah ada coretan pake spidol entah tip-x, buang sampah bekas makan-minumnya di lempar ke bawah jurang. Ih! Norak! Sumpah norak! 

Eh, kenapa kesannya malah gw yang norak yah teriak-teriak di sini. Wakakakak Abis emosi sih sama kelakuan yang begitu. Lu pada jangan vandal begitu ya. Tjakep.

Salam dari gw dan si kawans ...