Mati Gaya di Taman Bunga

Udah dari kapan gue ngebet banget pengen ke Taman Bunga di Bogor. Selain pengen menikmati keindahan bunga-bunga di sana, juga pengen menghirup udara yang belum tercampur dengan nafas-nafas orang munafik *eeh out of topic Hehe
Ya, apalagi kalo bukan mau motret. Tapi sayang seribu sayang, pas udah nyampe sana mood buat motretnya ilang. Ada beberapa faktor yang bikin mood gue waktu itu tiba-tiba ilang. Pertama, rute menuju Taman Bunganya di luar dugaan gue. Dari beberapa blog yang gue baca, jarak dan lama perjalanan dari Terminal Baranangsiang ke Taman Bunga itu hanya sekitar satu jam dan dengan rute yang gak terlalu berliku (hanya sekali naik angkot). Kenyataannya, dari Baranangsiang ke Taman Bunga itu harus tiga kali naik angkot dengan jarak yang bisa dibilang jauh banget yah karena memakan waktu hampir tiga jam. Bayangin coba, mana ujan pula. Sempet keujanan di Branangsiang. Nyampe Taman Bunga jam setengah dua kurang. Dengan kondisi capek dan perut kosong. Start dari rumah jam 6 pagi, makanya belum sempet sarapan.
Jam setengah dua baru sampe, dan rencana pulang dari TKP itu jam 4-an. Apa yang bisa gue harepin dengan waktu yang sempit itu? Sedangkan itu tempat luasnya hektaran. Zzz


Selain lelah, perut kosong, dan waktu yang sempit itu, faktor kedua adalah karena gak ada modelnya buat gw foto. Biasanya kalo pergi ke mana, ada temen gue yang bisa dijadiin model sebagai objek foto selain memanfaatkan background yang ada. Waktu ke sana gue emang gak sendirian sih, tapi sama dua orang temen gue, tapi dua-duanya cowok. Ahelah kalo cowok mana bisa diandelin suruh gaya ini-itu. Lagian itu orang berdua gak fotogenic *eeh Hahaha semoga orangnya gak baca.



Sebenernya gak masalah sih fotogenic atau nggak, tapi intinya saat itu mood gue ilang. Jadi motret pun alakadarnya. Setidaknya file dan beban kamera yang gue bawa gak sia-sia. Alhasil, beberapa fotonya kurang memuaskan hasrat gue :(  Dan saking malesnya motret, muka gue yang lebih banyak nongol di frame dapet si kawan yang jepret.












Ada sih sebenernya faktor terakhir yang bikin mood gue lost gitu aja. Kalo gue bilangin, pasti dibilang gue ini adalah orang pelit. Yaitu, gara-gara HTM dan ongkos. Ya! Harga tiket masuk hasil gue searching berkisar belasan ribu (10-15ribu). Nah ini ternyata 30ribu. Ongkos pun yang kita perkirakan hanya 15ribu dari Baranangsiang ke TKP. Ternyata lebih dari itu. Kita bertiga sempet narik-ulur apakah mau tetep masuk atau nggak. Tapi kepalang udah sampe, dengan perjalanan yang cukup jauh dan melelahkan, juga diterpa hujan badai, juga yang berat di ongkos, masa iya kita balik begitu aja. Gak lucu kan. Hahaha
Kita (atau mungkin gue doang) yang berbudget oriented, senantiasa berprinsip, bepergian dengan budget serendah mungkin tapi mau kepuasan yang maksimal. Uugh..

Untung keindahan dan udara di sana bagus banget. Jadi nikmatin aja. Selama perjalanan menuju puncak pun disuguhkan dengan pemandangan yang indah, hijau dan menyejukkan mata. Worth it.

Sebagai informasi tambahan, gue tulis rute dan tarif ongkos dari Serang ke Taman Bunga Nusantara:
Terminal Pakupatan - Terminal Kp. Rambutan (Bus Prima Jasa atau Arimbi) : Rp. 28.000
Terminal Kp. Rambutan - Terminal Baranangsiang Bogor (Bus) : Rp. 10.000
Terminal Baranangsiang - Sekitar Mesjid Atta Awun (Naik Elf atau biasa disebut Kolmini) : Rp. 25.000
Mesjid Atta Awun - Pertigaan GSP Cipanas (Angkot) : Rp. 6.000
Pertigaan GSP Cipanas - Taman Bunga Nusantara (Angkot) : Rp. 5.000
Harga Tiket Masuk : Rp.30.000

Rute pulang sama. Kecuali dari Mesjid Atta Awun bisa langsung naik bus menuju Terminal Kp. Rambutan. Tanpa singgah di Terminal Baranangsiang.

Sekian.
Terima Kasih.


Emoticon Emoticon