Nyetrika di Toilet

Entah kesambet angin apa gw waktu itu, sampe ngelakuin hal konyol begini. NYETRIKA DI TOILET.


Cerita bermula saat kami tiba di bandara pada pukul 11 malam dan memutuskan untuk bermalam di sana. Pagi harinya kami langsung menuju ke Melaka dengan kondisi 'gembel' (kurang tidur, bedak luntur, alis turun, dan belum mandi  tentunya). Sesampainya di sana, begitu baru turun dari bus, kami langsung mencari WC umum untuk memperbaiki (harga) diri. Niatnya sih cuma cuci muka, gosok gigi, sedikit poles-poles bedak, naikin alis yang sempet terjun bebas, eh taunya si kawan karena ngeliat kondisi toiletnya sepi malah berinisiatif buat sekalian mandi, biar seger katanya. Gw yang gak tergoda dengan ajakan si kawan yang ngasih ide ke gw biar mandi juga, malah kepikiran buat ganti kostum aja, tanpa mandi. Tapi karena baju gw di'uyel-uyel' dalem ransel, otomatis kondisinya kusut gak karuan. Insting gw ngalir saat liat di tembok deket wastafel ada stop kontak dan inget kalo si kawan gw yang lagi mandi ini bawa setrikaan. Akhirnya tercetuslah ide buat nyetrika di dalem toilet itu. Tapi karena kabelnya pendek, gak nyampe ke bawah, gw pinjem kabel roll-an punya si kawan gw yang satu lagi. Dipakailah si kabel roll-an itu. Nyetrikalah gw sebisanya dengan posisi baju gw pegangin. Karena agak susah juga nyetrika tanpa alas, gw mikir lagi buat nyari kain sebagai alasnya. Tanpa sepengetahuan si kawan gw yang satu lagi, yang lagi mandi, akhirnya jaket dia yang tergeletak di atas tasnya gw ambil dan gw jadiin alas. Si kawan sih sampe sekarang belum tau kalo jaketnya pernah gw gelar di atas lantai toilet buat alas nyetrika. Soalnya kalo waktu itunya juga gw bilang pinjem jaketnya buat dijadiin alas, pasti gak dibolehin. Makanya kalo dia baca tulisan ini, gw sekalian minta maaf. Katanya minta maaf itu lebih gampang daripada minta ijin. Syalala... Syubidu... Bap... Bap...


Emoticon Emoticon