Spot Selfie Terbaik di Bandung

Malam itu, ada pemberitahuan masuk, ada yang mention gue di Twitter, si kawan. Sebuah thread tentang rekomendasi spot selfie terbaru di Bandung yang belum banyak orang tau. Gue scroll cuitannya, foto-fotonya keren banget. Tanpa pikir panjang, kami langsung memutuskan untuk pergi ke sana secepatnya. Tapi, nggak malam itu juga. Nunggu libur.

Kami yang "anti weekend-weekend klub" ini sudah pasti sangat-sangat menghindari bepergian di hari Sabtu dan Minggu. Selain rame, juga serba mahal kalau akhir pekan. Uhuk...

Kamis sore sekitar pukul empat kami berangkat dari Serang. Rencananya, sih, berangkat jam duaan gitu biar nyampe Bandung nggak terlalu malem. Tapi, ya, namanya juga cewek, ngaret dua jam, sih, masih dianggap wajar. 

Bus yang kami tumpangi mulai melaju. Mata gue yang sudah terbiasa tidur siang, auto merem saat di dalam bus, sementara si kawan asyik dengan Candy Crush-nya. Kami larut dalam dunia masing-masing.

Sesekali mata gue melek saat ada suara tukang tahu dan penjual permen asem bersahut-sahutan, "Lima ribu dua, lima ribu dua. Gratis cabe, gratis cabe..."
"Mijon dingin, mijon dingin..."
"Permen asemnya, Mbak, dua ribu satu, kalo beli tiga cukup lima ribu..."

Belum lagi suara sindiran pengamen, "Mbak-mbak yang cantik semoga tidak sedang pura-pura tidur...." Gue denger kata-kata "cantik" gitu merasa terpanggil aja, kan? Jadilah gue melek dulu sebentar.

Sambil liat jam, waktu sudah menunjukkan pukul enam. Bus masih merayap di jalan tol. Jalan tol mana entah. Gue merem lagi. Melek lagi. Merem lagi. Melek lagi, tau-tau sampe juga di terminal Leuwi Panjang sekitar pukul 9 malam dan langsung menuju hotel yang sudah kami pesan sebelumnya. 

Hotelnya nyaman tapi sayang gak nyediain sendal selop putih. Padahal selop putih itu bukti otentik kalo kita benar-benar nginap di situ. Kan, kalo keluar malem di sekitaran hotel pake selop putih sambil nyari nasi goreng ngarep  ditanya sama tukang nasgornya, 
"Mbak, nginep di hotel situ, ya?"
"Kok, tau, Mas?"
"Ya, itu si Mbaknya pake sendal hotel."

ANJAY SUMPAH NORAK!!! WAKAKAKAK

Oke, ya, bye! Malem itu gue langsung tidur pulas sampe subuh.

Namun, mata masih gnatuk banget -perhatiin aja gue sampe typo gitu- jadi kami lanjut tidur sampe pukul delapan pagi.

Akhirnya sekitar pukul sepuluh kami cabut menuju tempat yang ingin kami datangi, yaitu Centrum Million Balls. Waktu tempuhnya sekitar dua puluh menitan dari hotel di kawasan Pasteur itu ke tempat tersebut.

Berdasarkan informasi yang gue dapat, tempat tersebut dulunya adalah sebuah tempat wisata air, yak, kolam renang. Namun, sekarang disulap jadi tempat spot selfie terbaique. Wisata utamanya, sih, kolam mandi bola yang terluas yang pernah gue liat. Tapi, spot-spot yang lain gak kalah bagusnya. Tiket masuknya cuma Rp50.000 kalo weekday. Kalo weekend, sih, gue lupa berapa kagak liat. 

Tempatnya persis satu lokasi dengan SMAN 5 Bandung dan Taman Musik. Jadi, setelah ke situ bisa duduk-duduk dulu di taman sambil makan cuanki atau batagor di sekitaran situ. Makan kuaci juga boleh, tapi gak ada yang jual. Harus ke Indomaret dulu. Tapinya Indomaret lokasinya agak jauh dari situ. Jadi, mending gak usah nyari yang gak ada, deh, ribet amat idup lo. Emosi gue.

Pokoknya recommended bangetlah. Tapi, gue saranin kalau mau ke situ mending weekday, terutama hari Senin, kata si mbak-mbak penjaganya kalau Senin sedikit orang yang dateng, enak kalau mau foto-foto gak ada organ tubuh pengunjung lain yang ngalangin. Kalau udah weekend ke situ, ya, banyak-banyak sabar aja kalau mau foto. Mesti ngantri dan pasti kolam mandi bolanya penuh sangat. 

Oke, ya, udah gak sabar mau ngeracunin kalian dengan foto-foto yang gak seberapa ini...

Spot pertama yang gue kunjungi, tirai tali sepatu. Selfie di sini gak pernah dapet angle yang pas. Makanya sepatu aja yang jadi objeknya utamanya. Hhh

Walaupun terlihat menjijikan dengan pose kami yang seperti ini, tapi bodo amat. Ini tempatnya serba ijo. Disedian wig warna ijo juga. Kalo lu pake wig ini, ada dua kemungkinan, sih. Lu akan terlihat seperti Janeeta Janet, atau malah seperti Pak Tarno. Tolong dibantu, yaaa...

Kalau yang ini nggak usah dibahas. Percuma. Muka gue ketutupan. Kzl.

Fyi, buat melintirin jari begitu, gue butuh usaha, loh. Gak bisa, njir. Hhh

I'll "doodle" your heart. Apasih.

Biar cocok sama properti yang nempel di dinding, bagusnya kalo mau pose di sini, kening lu kena tancep anak panah. Krik.
 
Tes penglihatan. Coba cari gue di mana?
 
Kalian bebas di sini mau ngapain aja. Asal jangan minta bonekanya dibawa pulang. Jangan.
 
Botol-botol di belakang itu gak ada jin-nya. Jangan iseng buat bukain tutupnya.
 
 
Walaupun primadona dari tempat ini adalah kolam mandi bolanya, but this is the most favorite photo spot. Banyak banget yang ngantri di sini.

Ini dia primadona dari tempat ini. Wooaa... Bukan gue maksudnya. Itu bola-bolanya, loh. Bikin gue geer aja, dah.

Kalo lu ngebayangin kolam ini segede apa? Gue sertakan juga fotonya di bawah ini biar lu ada bayangan, walopun di foto ini gue terlihat seperti seonggok apaaa gitu. Ckckck

Oke, ya, cukup segitu. Terima kasih udah mampir.









2 comments

Mantep nih. Abis selfie gue mah ngecengin anak SMA 5...

Huh anak sekolah skrg kece-kece dah, apalagi ketua gank-nya


Emoticon Emoticon