Hobi Fotografi

Lagi bertanya-tanya sama diri sendiri. Kenapa tiba-tiba gw jadi hobi sama fotografi. Bagus sih, ya setidaknya otak gw masih bisa dipake buat berimajinasi. Cuma kadang suka ngerasa aneh sama hobi ini. Sekarang kalo pergi ke mana-mana rasanya gak lengkap kalo gak bawa kamera. Hiiks
Walopun sedikit agak rempong, tapi ya mau gmn lagi. Yang penting dapet kepuasan saat dan setelah memotret. Hehehe
Dan kadang yg gw sesali dari hobi ini adalah (gak nyesel-nyesel bgt sih padahal mah) gw gak bisa menikmati suasana yg seharusnya gw nikmati :(
Contohnya waktu pas konser Sheila On 7 atau Avril Lavigne. Satu sisi gw pengen menikmati alunan musik dan ikut bernyanyi, satu sisi lagi gw pengen mengabadikan momen-momen langka saat konser. Mengabadikan lambaian tangan penonton, siluet ratusan kepala manusia, kilauan cahaya lampu panggungnya, dll. Demikian pun saat melihat pertunjukan teater. Pengen bgt rasanya hanya duduk manis menikmati alur cerita adegan per adegan, memahami pesan moral yg disampaikan, dsb. Tapi kepala, pundak, lutut, kaki, lutut, kaki rasanya gatel ingin membekukan sepersekian detik dari setiap adegan. Jadi konsentrasinya terbagi dua. Hiiks
Saat ngetrip pun juga sama. Kenapa gw gak duduk manis saat off road dan menikmati pemandangan sekitar Merapi. Kenapa harus capek-capek berdiri di atas Jeep sambil pegangan kuat-kuat supaya gak terpental saat motret ini itu. Motret jalanan yg curam, motret drivernya dari belakang, motret bebatuan dan debu, motret asap yang masih mengepul dari semangkuk Indomie rebus pake telor saat rehat, motret kaki yg mulai dekil, dll. Tapi emang di situ seninya. Hehehe
Cuma sedikit sih kegamangannya. Selebihnya, memotret itu nikmat. Sama nikmatnya saat ngajarin siswa yg tadinya gak bisa jadi bisa. Beugh! Itu puasnyaaa SubhanAllah :D


Emoticon Emoticon