Kecantikan Indonesia dari Atas Tebing Keraton



Sewaktu nulis ini, gw sambil nonton Upacara Penutupan PON XIX di TVRI. Epic banget seremoninya, pertunjukan seni tari dan lagu daerahnya bisa membakar rasa nasionalisme. Menjadi bangga terlahir di Bumi Pertiwi ini. Walopun kalo coba flashback, PON XIX agak sedikit rusak karena diwarnai ‘rusuh’ di beberapa cabang olahraga, yang membuat kita sebagai awam biasanya ‘ngeresuh’, “Ya, orang Indonesia mah bisanya rusuh aja.” Termasuk gw yang suka ngomong gitu. Hehe Tapi, di luar segala sesuatu yang jelek-jeleknya itu, pasti ada yang baik-baiknya. Kita omongin yang baik-baiknya aja.

Ngomongin Indonesia yang baik, ternyata emang beneran baik, loh. Kalo dari kalian masih ada yang ‘nyinyir’ dan memandang sebelah mata Indonesia, mulai detik ini segera ambil air wudhu. Karena mungkin mata hati kita selama ini sudah ditutupi rasa benci dan rasa tak puas terhadap Tanah Air. 

Biarkan saya bercerita dulu, boleh?
Di bandara, gw ketemu dengan seorang  traveler asal Malaysia. Kok, gw tau kalo doi orang Malaysia? Ya, dari look-nya gw bisa nebak kalo dia dari ras yang sama, cuma yang membedakannya itu paspor yang dia pegang ber-cover merah, jadi dari awal gw udah menduga kalo dia dari sono. Ternyata bener aja. Sewaktu gw dan dia sama-sama ngantri toilet, kita sepik-sepik nanya dari mana mau ke mana. Entah siapa duluan yang nanya gw lupa. Pokoknya dia cerita mau pulang ke Malaysia setelah ‘pusing-pusing’ (jalan-jalan) selama 4 hari di Indonesia. Indonesia kan punya 17ribu pulau lebih, jadi gw tanya, di Indonesia jalan-jalan ke mana aja. Doi jawab ke Bandung (sambil sebutin beberapa tempat wisata), dan hari terakhir doi habisin waktu di Jakarta sekalian pulang. Dalem hati gw takjub, orang luar aja jauh-jauh dari sono nyamperin Kawah Putih, Dago, Farm House, Tebing Keraton, terus apalagi ya gw lupa. Gw sempet mikir, ternyata Indonesia di mata luar itu gak jelek-jelek amat, yah. Iya. Justru kebalikannya. Gw yakin, doi atau mereka yang datang ke sini adalah mereka yang melihat Indonesia dari sisi yang baiknya. Ya, iyalah. Kalo mereka ngeliat dari sisi yang buruknya, mana mau ngabisin duit dari sono dateng ke sini. Ya, kan? Iya.

Ngomongin yang tadi doi sebutin, Tebing Keraton, yang ada di Indonesia, tepatnya di Bandung (tapi lupa detail-nya daerah mana). Ini lagi nge-hits banget ya di Instagram. Ya nggak, sih? Apa cuma perasaan Bang Haji aja? Pokoknya gitu aja.

Ini kali pertama gw nge-trip pake jasa travel agent, one day trip gitu deh. Seru sih. Kalo gak percaya, gw hapus kata ‘sih’-nya. Seru!!!

Gak bisa share tentang rute transportasi ke sana, tiket masuk, budget ini-itu, atau apapun. Karena, itu dia salah satu kelebihan nge-trip pake jasa travel agent, kita tinggal duduk ganteng, atau bobok-bobok tampan di mobil, begitu mata melek udah sampe tujuan. Gak perlu ribet lagi bikin itinerary, gak perlu mikirin beli tiket, atau mau makan di mana. Semuanya serba protokoler, tinggal ngikutin aja.
Dari tempat parkir menuju Tebing Keratonnya ini lumayan jauh, gak ngitung jaraknya sih, yang gw inget memakan waktu tempuh sekitar 40-60 menitan lah. Dengan berjalan kaki. Kok? Ya! Mobil gak bisa masuk. Tapi tenang, ada ojek kok kalo kita ngerasa gak kuat berjalan kaki. Harganya berbeda-beda, tergantung jarak tempuh yang udah dilalui sebelumnya. Kalo naik ojek dari parkiran mungkin sekitar 30ribuan. Kalo udah naik 200 meteran, berkurang jadi 25ribu. Naik 400 m, 600 m, berkurang jadi 20ribu, 15ribu. Naik lagi 800 m, 1 km, berkurang jadi 10ribu, 5ribu... Ya gitu aja terus sampe Tukang Bubur Naik Haji pulang, terus berangkat lagi haji kedua. Soalnya mamang ojeknya ini ngikutin kita terus yang lagi jalan (menanjak loh ya). Lumayan bikin ngos-ngosan sih ya. Secara jalannya kan nanjak gitu. Tapi walopun begitu, lebih banyak yang jalan kaki kok daripada yang ngojek. Bukan karena kere, tapi gak enak sama temen yang lain. Wkwkwk Nggak ding. Beneran, lebih asik jalan kaki beramai-ramai, sambil nikmatin pemandangan sekitarnya yang ajib banget.

Kita nyampe sana jam setengah lima-an subuh. Udara masih terasa kuat banget buat ngeremukin tulang. Tapi kalo dibawa jalan kaki, apalagi nanjak gak berasa dinginnya. Pagi buta dengan keadaan masih gelap, kita nanjak, ngejar sunrise katanya bagus buat foto. Sempet singgah dulu di musholla buat Subuhan. Dan berasa banget nyentuh air buat wudhu itu kayak sikap mantan, dingin. Bbbrrrr...

Setelah melanjutkan perjalanan, akhirnya sampai juga di puncak Tebing Keraton. Ternyata di situ udah banyak manusia bejibun buset. Ini gimana caranya gw bisa ambil gambar yang seolah-olah gw lagi sendiri di tepi jurang, tanpa ada background pengunjung yang lain? Rasanya sulit. Emang iya sulit. Cuma, karena gw punya bakat memotret sedikit lebih baik dari si kawan. Wkwkwk Jadi gw bisa motoin dia seolah-olah ada di puncak tebing, seorang diri. Tapi, begitu gw yang jadi objeknya, si kawan yang motoin, hasilnya? Yaa .. Gak usah diceritain lah. Sakit. Gak ada satu pun yang bagus. Sorry to say, bro!

Cantik banget kan lanskapnya.

Ya jelas kecewa lah. Bukan kecewa sama si kawan gw yang gak bisa motoin itu sih. Kecewa sama apanya yah? Gini loh, tempatnya itu Maha Suci Allah keren banget, gunung berbukit, bukit bergunung, diselimuti kabut putih elok bak kapas, udara sejuk sedap santai. Tapi sayangnya, manusianya terlalu banyak, men! Terus aing kudu kumaha? Akhirnya mah yaa coba nikmatin aja, apalah arti sebuah foto. *ngetiknya sambil nyesek

Ini foto si kawan, keren, kan? Angle-nya. Bukan orangnya.

Mana ada foto gw yang kayak si kawan begini -,-


Cara terbaik tuh emang dengan menikmati saja. Sambil duduk makan gorengan tahu di balik pagar pembatas. Sejauh mata memandang, di situ mantan terkenang *halah kacau*. Pemandangan hijau dari pepohonan menghasilkan kandungan oksigen dengan kualitas nomor satu. Suatu saat gw harus dateng ke tempat ini lagi. Kapan? Nunggu Tukang Bubur yang tadi pulang dari hajinya yang kedua.
Dengan segala keriuhan dan keramaiannya, tak kan mampu mengalahkan rasa bersyukur atas lukisan alam Yang Maha Sempurna ini. Atas segala keelokkan dan kecantikan yang disuguhkan. Kalau mereka yang jauh saja menjadikannya dekat, kenapa kita yang dekat tak menjadikannya menyatu. Menyatu dengan Pertiwi. Menyatu dengan kecantikan yang Indonesia miliki. *hazeekk

Jadi, bagi yang sudah mengambil wudhu dan membaca cerita di atas, mulai berdamailah dengan Indonesia. 

*sambung-sambungin aja lah kalimat penutupnya* :D


Emoticon Emoticon