I-City Wisata Bertema Digital Light di Shah Alam Malaysia


Referensi untuk tempat wisata yang satu ini sangat sedikit. Sewaktu kami menyusun itinerary pun dengan informasi yang sangat terbatas. Mungkin karena I-City belum banyak diketahui keberadaannya oleh khalayak ramai.  Tapi Alhamdulillah, kami bisa sampai di lokasi tanpa tersesat terlebih dahulu. Dan di tulisan ini juga tidak banyak menggali beberapa informasi penting dari tempat wisata yang bertema digital light ini. Jadi sebaiknya jangan terlalu menaruh ekspektasi berlebih terhadap tulisan ini.

Kaku banget sih. Hahaha

Hari itu kita berasa lagi sprint, gak bisa nafas sebelum nyampe garis finish. Semua harus berjalan tepat waktu sesuai dengan 'skejul', berasa diburu-buru, dikejar waktu, dan butuh konsentrasi tinggi. Gimana enggak, dari destinasi yang satu ke destinasi berikutnya ditempuh dengan jarak yang sangat jauh dan waktu yang lama. Sangat melelahkan. Seharian itu kita singgah di tiga negara bagian Malaysia (Kuala Lumpur - Melaka - Selangor). Kalo diibaratkan perjalanan antar provinsi di sini, mungkin kita semacem 'ngebolang' dari Banten - Jakarta - Jawa Barat. Ya gak, sih? Iyain aja dah biar cepet. 

Shah Alam, Selangor jadi tujuan terakhir hari itu. Agak keluar dari itinerary. Harusnya ke Shah Alam itu pagi hari jam 10 setelah pulang dari Melaka. Tapi perjalanan ke-dan-dari Melaka itu ternyata cukup jauh jadi waktunya molor. Alhasil pergi ke i-city malem banget, jam 9 baru cabut dari hotel. Pergi ke tempat ini baiknya sih kita dapet momen di siang dan malam hari. Jadi jam 5-an nyampe situ tuh pas banget.

Sampe di i-city tepat jam 12 malem, tapi ternyata masih rame pengunjung karena emang yang ditonjolkan dari tempat wisata ini adalah digital light-nya yang mengandalkan langit gelap supaya cahaya dari lampu-lampu itu terlihat maksimal. Di tempat ini sebenernya banyak wahana lain yang tentunya bakal dipungut tiket masuk. Sekali lagi, karena kita ke sini malem banget jadi wahana itu udah pada tutup. Kita hanya menikmati taman di luarnya aja yang banyak lampu-lampu gitu. Keren banget lah. Untuk outdoor-nya ini sendiri tutup sekitar pukul 1 dini hari.

Lihat aja dulu beberapa foto kita yang gak seberapa ini :D






Balik dari i-city jam 1 dini hari. Bingung mau pulang naik apa ke hotel? Jalanan udah sepi. Commuter line pasti udah tutup. Taksi mehong. Untungnya gw inget ada aplikasi GoJek dan Grab di hp yang biasa gw pake kalo lagi ke Jakarta. Kenapa gw gak coba aja pake aplikasi ini. GoJek gak mungkin (ya iyalah), cuma ada di region Indonesia. Seinget gw (kalo gak salah) Grab ini produk Malaysia (correct me if I’m wrong), makanya pasti bisa kalo dipake di sini. Alhamdulillah ternyata bener emang bisa. Langsung deh booking dan gak lama kemudian mobil pun dateng. Aman deh nyampe hotel. Tarifnya RM 42, tapi karena driver-nya ganteng dan wangi *eeh jadi digenapin aja RM 50. Hadeuuhh... kelakuan --'


Cukup sekian. Bener-bener gak ngasih info apapun, kan? Kecuali pamer foto? Hahahaha 
Nggak lah! Noh gw kasih rutenya biar ada manfaatnya dikit ini tulisan :D

 Rute dari Bukit Bintang ke I-City:


-St. Bukit Bintang ke St. KL Sentral (naik monorail RM 2.50)

-St. KL Sentral ke St. Padang Jawa (naik KTM RM 4) Fyi, St. Padang Jawa satu stesen lebih awal dari St. Shah Alam. Jadi awas kelewat!
-St. Padang Jawa ke i-city (naik taksi RM 10)

Rute pulang:
Order GrabCar, i-city ke Bukit Bintang RM 42
 


Emoticon Emoticon