Malaysia Asing dengan Tongsis dan DSLR


Sedari baru turun dari taksi, gw udah sibuk nyiapin segala peralatan buat narsis. Mulai dari smartphone yang udah terpasang manis di tongsis, kamera DSLR ngegantung di leher, dan sebuah mini tripod mojok manja di dalem tas slempang. Nggak ada yang salah sih dengan itu semua. Mengabadikan momen sekaligus narsis di tempat yang sekeren itu, sayang banget kalo dilewatkan begitu saja. 

Di kita, bukan hal yang aneh kalo pergi ke tempat yang banyak spot foto bagus, secara bersamaan di sana pasti kita ngeliat banyak orang ‘nenteng’ DSLR, Go-Pro, Mirrorless, dsb. Tongsis pun gak kalah menjamur di setiap sudut. Di Kota Tua Jakarta misalnya, pemandangan di sekitaran Museum Fatahillah udah kayak lagi ngeliat pertandingan cabang olahraga anggar yang diadakan secara massal. Tongsis di mana-mana. Jangankan di tempat yang emang tujuan wisata, foto-foto di depan komplek perumahan aja, yang ada patung-patung kudanya, gw liat abege-abege yang seusia ‘dedek-dedek emesh’ itu tentengannya bukan cuma hp+tongsis, tapi DSLR dan semacamnya. Salut. Waktu gw seumuran segitu, buat beli pulsa yang 10ribu aja harus ngorbanin duit jajan yang buat hari Minggu, boro-boro DSLR. Lagian belum ada juga sih (jarang yang make) begituan, masih pakenya tustel. Ahelah tustel. Denger namanya aja udah kayak nama gorengan yang isinya kentang, wortel sama bihun. Itu pasteeell :V

Jaman sekarang sepertinya benda-benda itu jauh lebih krusial keberadaannya, selain pensil alis. Tapi bagus sih, itu tandanya tingkat perekonomian negara Indonesia meningkat, ditandai dengan daya beli masyarakat yang signifikan. DSLR, smartphone, dkk. sudah bukan termasuk barang sekunder (atau tersier bagi sebagian orang), tapi kebutuhan dasar.

Kembali lagi. Dengan pedenya gw narsis pake peralatan yang super rempong tadi, ya pegang tongsis, ya ngeleherin kamera, ya ngantongin mini tripod. Ternyata beberapa menit setelah itu dikasih ‘ngeh’ kalo di sekitar gw, di tempat yang sekeren itu, gak ada satu, dua, atau tiga pun pengunjung yang seheboh gw. Clumsiest moment. Wkwkwk Akhirnya gw iseng nanya ke si kawan, “Eh, lu perhatiin deh. Perasaan dari tadi gak ada orang yang seheboh kita, yah? Lu liat gak sih pengunjung yang pegang tongsis? Nenteng DSLR? Atau yang lebih niat lagi, setting self-timer pake mini tripod kayak kita?” Wakakakak kita cuma bisa ketawa ngeliat situasi yang menurut kita janggal itu. Apakah sindrom ‘kekinian’ belum merasuk ke negeri jiran ini? Entahlah. Tapi saat itu kita ngerasa jadi pusat perhatian pengunjung di sana. Terlebih gegara Si Mini Tripod yang dipasangin kamera ini. Jadi ceritanya, gimana caranya biar kita bertiga ada dalam satu frame, tanpa meminta bantuan orang lain buat motoin kita. Alhasil, gw setting self-timer, rela lari-lari kecil setelah atur posisi di mana gw bakal berdiri setelah menekan tombol shutter dengan hitungan waktu mundur 10 detik. Dan itu (sepertinya) jadi pemandangan yang asing buat mereka-para pengunjung.



Gw sempet mikir sejenak. Seandainya tempat seketje ini ada di Indonesia, ehh di Serang aja deh di Serang. Beban moral amat bawa-bawa Indonesia. Hehe Seandainya tempat seperti Bangunan Merah, Colmar Tropicale, dan i-city ini ada di Serang, mungkin udah diserbu sama pasukan ‘dedek-dedek emesh’ dengan perlengkapan narsis yang kekinian. Maksud gw, bukannya di sana (Malaysia) gak ada yang narsis. Ada kok. Ada yang pake tongsis? Ada. DSLR? Ada. Cuma jumlahnya gak lebih banyak dari jumlah gigi geraham orang dewasa. Kontras sekali kalo yang gw liat dengan pemandangan di Kota Tua Jakarta atau di depan komplek perumahan yang banyak patung kudanya itu. Di sana, segala unsur kekinian (kayaknya) berjalan santai atau bahkan lambat. Mungkin dalam setahun atau dua tahun ke depan, barulah kondisi semacam di kita ini baru muncul di sana. Kayaknya loh yaa. Asumsi gw kan berdasar apa yang pernah gw liat. Gak fair-lah kalo cuma bandingin dengan Kota Tua Jakarta. Ya, gak etis juga lah kalo gw sebutin Bogor, Bandung, Bali, Jogja yang ternyata punya kontur yang sama dengan wilayah ibukota dalam hal kekinian. Kesannya gw pamer. Padahal iya. Ehh, jangan serius nanggepinnya. Di Prambanan, Tanah Lot, Taman Bunga, Tebing Keraton, udah gak asing dengan pengunjungnya yang ngeluarin berbagai macam kamera (baik amatir maupun profesional).

Well, dari uraian panjang-panjang di atas (karena panjang-lebar sudah terlalu mainstream), gw berkesimpulan kalo untuk segala unsur kekinian, kita selangkah lebih duluan. Kenapa gw gak bilang selangkah lebih maju? Ya, gw sendiri masih ragu apakah ini suatu ‘kemajuan’ atau sebaliknya? Kalo gw bilang 'selangkah lebih duluan' kan ambigu. Bisa jadi ‘lebih duluan maju’ atau ‘lebih duluan mundur’. Walopun gw tau pasti kita lebih suka meng-Aamiin-i kalimat yang pertama. Jadi, SIAPKAN TONGSIS! TETAP NARSIS!


Emoticon Emoticon