Colmar Tropicale di Pahang Malaysia, Asia Rasa Eropa




Colmar Tropicale ini sebenernya sebuah hotel dan ressort. Tapi pengunjung umum pun bisa menikmati keindahan bangunan ala-ala Eropa-nya gitu. Tepatnya ala-ala negara Perancis, makanya terkenal juga dengan sebutan French Village. Entah sih yah, ini mirip apa kagak, soalnya gw belum pernah ke Perancis (tapi anggap saja mirip). Di sepanjang jalannya tuh deretan kafe dengan dominasi menu western food. Gak bangetlah sama mulut gw. Akhirnya  nemu satu kafe di ujung yang nyediain menu oriental buat lidah-lidah Asia kayak gw yang gak bisa masuk makanan yang kerenan dikit. Ahelahh jauh-jauh ke negara orang, makannya ketupat-ketupat juga. 
Colmar Tropicale menurut gw adalah tempat yang teramat sangat anti-mainstream makanya kenapa gw ‘ngebet’ banget ke sini. Untuk ke tempat ini, gw saranin beli tiket di tenant-nya. Soalnya kalo nggak, bakalan ribet. Dan ini yang kemaren kita alami. KEREPOTAN.

FYI Tiket ke Colmar Tropicale bisa dibeli di tenant The Chateau, adanya di Berjaya Times Square (BTS) lantai 8. Jadi rute untuk dapetin tiketnya tuh, harus ke BTS, naik ke lantai 8, udah gitu cari aja tenant spa The Chateau. Harga tiket RM 60 sudah termasuk bus pulang-pergi dan tiket masuk. Bus start pukul 9.30am, 12noon, 5pm, dan terakhir 8.30pm. Pick-up point di BTS Kuala Lumpur. Pastiin udah beli tiketnya sebelum jam segitu. Atau kalo pas public holiday mending booking jauh-jauh hari atau (kayaknya) bisa via online. 


Nah, ceritanya gw dan dua kawan gw -sebut saja Rona dan Devi, karena memang namanya itu- udah tau kalo buat dapetin tiketnya tuh ya seperti itu. Tapi hari itu ibarat kata ‘sudah jatuh tertimpa tangga’. Kenapa gw bilang kayak gitu? Abisnya rencana untuk hari itu tidak semulus paha Cherrybelle *halah...absurd* tidak sesuai dengan apa yang tertera di itinerary  yang udah kita bikin sebelumnya. Pagi-pagi sekali niatnya kita ke Dataran Merdeka buat liat seremoni dan street parade perayaan hari kemerdekaan Malaysia yang jatuh pada tanggal 31 Agustus. Dan yang lebih menyakitkan, you know what? Itu rencana kita sepuluh bulan yang lalu. Sekali lagi, SEPULUH BULAN YANG LALU! Kita niat pergi ke Malaysia pas hari kemerdekaannya. Buat liat momen dan atmosfir di sana apakah sama dengan perayaan kemerdekaan di sini (Indonesia pada umumnya, Serang pada khususnya) apa nggak. Tentu tujuan kita bukan buat compare Indonesia-Malaysia. Cuma pengen tau aja. 
Mujur tak dapat diraih, malang tak dapat ditolak. Kita bertiga bangun kesiangan. Yes! KESIANGAN! Gegara semalemnya baru pulang jam 3 dini hari. Buseett... Abis ngapain pulang selarut itu? *emotkaget* Kita baru pulang dari I-City, destinasi yang juga gak kalah kecenya (ulasan ada di blog gw berikutnya) Karena wisata yang satu itu memang temanya digital light, yang pasti beberapa wahana dibuka pada malam hari, mengandalkan langit gelap biar efek cahaya dari lampu-lampunya kena banget. Skip dulu buat yang ini. Sampe mana tadi gw cerita?

Kesiangan. Oke.

Jadi untuk ‘meng-Amin-i’ peribahasa yang tadi, ketidak-mulusan rencana kita yang pertama adalah bangun kesiangan. Kedua, pas turun ke lobi, si mamang hotelnya udah clear up buffet-breakfast-nya. Alhasil kita gak sarapan. Perlu digarisbawahi, perut kosong saat bepergian adalah hal yang paling kita hindari. Kenapa? Agak riskan kalo tetep dipaksain jalan, akan ada pertumpahan darah. Kita bertiga jadi ‘bringas’ kalo perut kosong. Belati, gunting kuku, dan tambang pramuka bisa jadi alat buat saling tikam. Gak peduli kita udah temenan berapa lama. Sadis. Makanya kita berpegang teguh pada prinsip; persahabatan aman selama perut kenyang. Tjakep.

Pengaminan yang ketiga adalah, kita tetep maksain jalan ke Dataran Merdeka. Siapa tau seremoninya belum selesai kita pikir. Ternyata pas nyampe sana betul saja. Udah bubar! Rencana sepuluh bulan yang lalu, lewat begitu saja :’) Bayangin sakitnya kayak apa?

Sial-ness belum sampai di situ, setelah sempet ganjel perut dengan kue putu yang gak seberapa itu, kita ngejar waktu langsung cabut ke Berjaya Times Square buat dapetin itu tiket. Setelah nyampe di tempat, si mamangnya bilang kalo tiketnya abis. Full booked sampai dua hari ke depan. Dia nawarin tiket buat yang hari Jum’at. Lah??! Jelas gak bisa karena kita pulang hari kamis siang. Si mamangnya sih kasih rekomendasi ke kita, kalo mau tetep berangkat hari itu juga, paling bisa naik taksi dengan tarif yang tentu jauh lebih mahal. Sekitar RM 150-200 (sekali jalan) dan tiket masuk beli sendiri seharga RM 13. Gileee.. Mehong cyiinn. Setelah berdiskusi sama si kawan akhirnya kita putuskan untuk order GrabCar. Yeay! Aplikasi moda transportasi online yang biasa gw pake kalo lagi ke Jekardah ini, bisa juga dipake di sini. Dan tarifnya jauh lebih murah dibanding taksi konvensional yang dibilang si mamang tadi, cuma RM 74.

Perjalanan dari BTS ke Colmar Tropicale ini kata si kawan sih cukup horor tapi sejuk di mata, serba hijau, kanan-kiri jurang, panjang, menanjak dan berliku. Gw sih gak tau apa-apa, karena gw kelelahan, tidur sepanjang jalan. Tapi begitu sampe di lokasi, mata gw langsung terbelalak, nyawa gw tanpa dikomando langsung menyatu dengan raganya. Sugesti gw tentang kue putu bisa bikin kenyang pun semakin kuat. Gw gak ngerasa laper. Ini adalah tempat yang sehat buat menghirup oksigen, tempat yang tepat untuk melupakan kenangan mantan. Uhukk

Ada satu kejadian konyol yang sebetulnya gak penting banget terjadi. Dari awal gw bilang (dan ini tips buat kalian), kalo baru sampe di lokasi tujuan wisata, plis jangan terburu-buru buat ambil gambar. Nikmatin dulu suasananya, pandangi seluruh sudut yang bisa dijangkau oleh mata. Atur nafas. Serius, ini gw lagi ngomong bener loh. Nah, si kawan yang gak perlu gw sebut lagi namanya, saking excited-nya sama ini tempat, begitu turun dari mobil, rogoh kantong, ambil hp, jepret! Noooo... Kejadiannya bukan gitu! Gw ulangi, turun dari mobil – rogoh kantong – ambil hp – setting kamera depan – PraaakkkkKk!! Handphone-nya jatoh, bro! Bukan jatoh biasa. Screen-nya retak total! Bayangin... Dan sebagai kawan yang baik, kita berdua cuma bisa ngetawain. Wakakakakakakakk 

Oke. Lupakan hp si kawan yang ancur tadi. Mari kita nikmati dulu beberapa momen yang berhasil dibekukan oleh lensa kamera.


View saat malam hari gak kalah kecenya. Malah keren banget nih :D

 

Nerusin apa yang gw bilang tadi di atas, kalo agak repot dan riweuh kalo gak beli tiket di tenant-nya itu ya saat pulangnya. Hari udah mulai gelap, kita mulai mikirin gimana cara pulang dari sini? Tempat yang jauh dari peradaban, tempat yang sinyal pun kadang ada kadang enggak, sepi pula, mana ada driver GrabCar yang keliaran sekitar sini. Kita mulai panik. Kecuali si kawan yang hp nya jatoh tadi, datar. Malah masih sibuk selfie. Ngeselin, kan? Rrrrggghhhh....

Putus asa dan tak tentu arah. Dengan keadaan dinding lambung yang belum tersentuh karbohidrat dalam bentuk nasi (kalo tadi makan ketupat, beda), kita nekat jalan kaki. Minimal sampai gerbang depan dulu lah pikir kita. Kalo udah sampe depan, mungkin kita bisa cari taksi atau kendaraan apapun. Tapi jarak dari posisi kita waktu itu ke depan gerbang lumayan jauh gila. Ada dua pertimbangan yang kita pikirkan kalo dipaksain tetep jalan. Pertama, kita cewek-cewek (walopun tangguh) agak beresiko berjalan di jalanan sepi dan jauh dalam keadaan langit sudah gelap. Kedua, bisa aja kita patahkan alasan yang pertama, (misalkan) kita tetep nekat jalan kaki, tapi kemungkinan sampe di depan itu sangat kecil. Kenapa? Dengan sisa tenaga yang hampir abis, bisa jadi yang ada kita malah nyerah dan pingsan di tengah jalan. It's more dangerous, isn't it? Wkwkwk Makanya kita putuskan kembali ke tempat semula, dan meminta bantuan security di sana. Tapi 'geblek'nya itu satpam (sepertinya) malah manfaatin kesusahan kita. Dia mau cariin taksi tapi ada 'main' dengan si mamang taksinya sehingga tarifnya selangit. Mikir dulu lah kita. Kampret banget kan dimanfaatin gini.

Bisa dibilang untung atau nggak, ada dua orang bule yang senasib dengan kita. Gak ada kendaraan buat pulang. Akhirnya kita join buat naik taksi yang direkomendasiin satpam tadi. Setidaknya beban tarif yang selangit itu kalo dibagi berlima bisa sedikit meringankan. Eetdah ..meringankan 'pale lo'? Per orang kena RM 50??! -,,- Yaudahlah daripada kita terlantar di negara orang. Harga diri, coy! Wkwkwkwk

Singkat cerita, sekitar jam sebelas malam kita sampai juga, di drop di KLCC dengan selamat, perut mual, dan pala kliyengan. Karena besok siang udah harus pulang ke tanah air, langsung deh cabut pulang ke hotel dengan order GrabCar. Tuhan memang Maha Adil, di sini Dia mulai menunjukkan keajaibanNya. Setelah seharian dengan kepanikan, ketegangan, dan kegelisahan, Dia kirimkan driver GrabCar yang gantengnya kayak karet gelang. G.A.K B.E.R.U.J.U.N.G. Wkwkwk ...kriiikk. Setidaknya gak 'anyep-anyep' amatlah ketimbang liatin muka si kawan yang udah abstrak itu. 

Udah dulu deh ... Makasih udah baca :D


*note:
Rute dari Dataran Merdeka ke Berjaya Times Square (BTS):
St. Mesjid Jamek ke St. Dang Wangi (Naik LRT RM 1.20)
St. Dang Wangi ke St. Bukit Nanas (Jalan kaki)
St. Bukit Nanas ke St. Imbi (Naik monorail RM 2.20)
St. Imbi ke BTS (Jalan kaki)


Emoticon Emoticon